Hutang Menurut Perspektif Islam Dan 4 Tips Untuk Melangsaikannya

Kebelakangan ini, isu hutang telah menjadi isu dominan di media massa.

Tidak kira sama ada pinjaman melalui institusi kewangan komersial atau agensi pinjaman kerajaan seperti MARA dan PTPTN, ianya mendapat liputan yang sangat meluas di negara ini. Laporan Kestabilan Kewangan dan Sistem Pembayaran 2016 yang dikeluarkan oleh Bank Negara Malaysia melaporkan individu berpendapatan RM3,500 dan ke bawah adalah berisiko untuk tidak membayar hutang jika mengalami perbelanjaan di luar jangka seperti menanggung kos perubatan, kereta rosak, atau kos pendidikan anak di pusat pengajian tinggi.

Selain daripada itu, 53% daripada peminjam kumpulan ini akan terkesan terhadap keupayaan membayar balik sekiranya terdapat perubahan pada kadar faedah disebabkan pendapatan yang rendah. Mengikut laporan ini juga, kebanyakan penghutang tinggal di pusat guna utama iaitu Selangor, Johor, Kuala Lumpur, dan Pulau Pinang. Kebanyakan pinjaman dibuat untuk membiayai pembelian kediaman, diikuti pembelian sewa beli kereta, dan seterusnya untuk kegunaan peribadi.

Sementara itu, Laporan Perkembangan Risiko dan Penilaian Kestabilan Kewangan 2017, golongan berpendapatan bulanan RM5,000 dan ke bawah mempunyai bahagian peminjaman yang besar untuk pembiayaan peribadi dan kenderaan bermotor.

Dari perspektif Islam, hutang adalah diharuskan dengan syarat penghutang perlu membayar balik hutang tersebut.

Surah al-Baqarah ayat 282 dengan jelas menyatakan sebarang transaksi muamalat yang tidak menggunakan tunai perlu dicatat dengan terperinci. Ini menunjukkan betapa perlunya hutang itu dibayar. Orang yang berhutang tetapi tidak membayarnya adalah berdosa kerana mereka telah merampas hak milik orang lain.

Hutang adalah suatu akad atau janji, wajib untuk membuat pembayaran dan haram jika tidak menunaikannya. Hutang adalah harus untuk tujuan yang baik tetapi penghutang perlu berniat untuk melunaskannya. Sedangkan Allah pula akan membantu jika kita berniat baik. Umat Islam juga ditegah terlibat dengan hutang yang berunsurkan riba’.

Hadis Riwayat al-Bukhari 2/83 menjelaskan Rasulullah SAW bersabda ‘Barangsiapa yang meminjam harta orang lain dengan niat ingin mengembalikannya, Allah akan mengembalikan pinjaman itu, namun barangsiapa yang meminjamnya dengan niat ingin merugikannya, Allah pun akan merugikannya’.

Riwayat ini dengan jelas menyatakan betapa pentingnya hutang itu dibayar oleh penghutang. Oleh itu, kita perlulah berpada-pada dalam berhutang iaitu untuk keperluan sahaja bukan hanya untuk memenuhi nafsu dan menunjuk-nunjuk. Hutang yang tidak dibayar juga akan menyebabkan hilangnya keberkatan di dalam rezeki yang diperolehi. Rezeki yang tidak berkat menyebabkan rohani dan mental menjadi sempit, ada sebahagiannya tidak sempit dari harta tetapi dari segi ketenangan jiwa.

Sebagai umat Islam, kita digalakkan membaca surah Al-Imran ayat 26 dan 27 ketika dibelenggu hutang. Inshaallah rezeki akan datang dengan bantuan Allah. Walaubagaimanapun sebagai manusia, kita perlulah berusaha dan tidak mengharapkan doa semata-mata.

Di antara tips untuk melangsaikan hutang adalah seperti berikut:

1. Apabila mendapat gaji, langsaikan hutang dahulu sebelum membuat perbelanjaan.

2. Gunakan transaksi tunai dalam pembelian, elakkan penggunaan kad kredit.

3. Sebagai umat Islam, jauhi pinjaman ah long dan perbankan konvensional.

Pinjaman tersebut terlibat dengan riba’ dan mengenakan kadar faedah yang tinggi. Selain itu, denda lewat bayar adalah bersifat berganda (compounding) yang sangat membebankan. Pilihlah pembiayaan perbankan Islam yang mengamalkan transaksi patuh shariah berasaskan kontrak Tawarruq, Mudharabah, dan lain-lain lagi. Jika berlaku kelewatan pembayaran, Ta’widh akan dikenakan tetapi tidak bersifat berganda (non compounding) dan wang tersebut akan disalurkan untuk tujuan amal (tidak dikira sebagai pendapatan kepada bank).

4. Jika hutang lama belum selesai, jangan buat hutang baru.

Akhir kalam, kedua-dua pihak iaitu penghutang dan pemiutang perlu bertanggungjawab dalam urusan hutang. Penghutang wajib membayar balik apa yang dipinjam, manakala pemiutang dilarang untuk menindas penghutang.

Wallahu’alam bisshawab.

Ditulis oleh Tuan Azharul Adha Bin Dzulkarnain. Beliau berkelulusan Sarjana Kewangan dan Perbankan Islam daripada UiTM. Penulisan adalah berdasarkan pengalaman, pengetahuan, dan pembacaan penulis secara peribadi.

Komen

komen

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Send this to a friend