Apa Yang Anak Muda Fikir Bila Sebut Tentang Rumah Pertama

Konflik Isu Rumah Pertama?

Sudah menjadi trend anak muda sudah bekerja tetapi masih tinggal bersama orang tua. Ini terjadi disebabkan anak mereka masih berjuang untuk memiliki rumah sendiri.

Selain daripada memiliki pasangan hidup dan keluarga tercinta, untuk kelangsungan hidup kita memerlukan harta-harta lain. Kalau tak banyak pun, cukuplah sekadar memiliki sebuah rumah untuk tempat berteduh dan sebuah kereta untuk bergerak ke sana ke sini.

Jom kita baca 3 konflik minda anak muda bila nak beli rumah pertama mereka.

1. Rumah Pertama Saya Mesti Rumah Landed

Kebanyakan akan set automatik dalam kepala yang rumah paling terbaik untuk dibeli adalah rumah landed atau rumah atas tanah.

Tak dinafikan ada rasionalnya kerana ia lebih selesa, lebih mesra untuk keluarga dan lebih selamat bagi yang mempunyai anak kecil. Tetapi biarlah ukur baju di badan sendiri. Harga rumah bukan semakin hari semakin menurun tetapi semakin hari melonjak naik. Kalau kita mengidamkan sesuatu yang kita tak mampu buat masa ini dan memilih untuk menunggu, rasanya itu bukan cara yang betul.

Kita harus lebih bijak dengan mengisi borang-borang perumahan kerajaan negeri masing-masing untuk memohon rumah kos rendah. Tak dinafikan kalau memang dah rezeki kita, pasti ada rumah landed yang bersesuaian dengan bajet dan kemampuan kita. Kalau tak ada projek kos rendah untuk rumah landed, dapat rumah flat kos rendah pun ok dah.

Nak tunggu apa lagi bro, umur semakin meningkat. Jangan sampai mencecah umur 40 tapi satu harta pun belum ada.

2. Rumah Pertama Saya Mesti Rumah Baru

Erm… rumah second hand atau rumah lelong tak sesuai ke untuk dijadikan rumah pertama? Tak best ke sebab ia merupakan rumah second-hand? Semestinya terlintas di fikiran kita, rumah second-hand tu buruk, tak bersih dan merupakan bekas orang. Kalau saya beli saya kena renovate dan kos tingggi.

Saya nak rumah baru dari projek yang baru, walaupun projek tak siap lagi saya sanggup tunggu. Tapi percayalah bahawa rumah baru pun pasti kita akan renovate juga untuk ikut citarasa kita.

Tak salah sebenarnya inginkan rumah baru sebagai rumah pertama. Tetapi takdelah teruk sangat kalau beli rumah second-hand untuk rumah pertama anda. Diingatkan sekali lagi tentang teori hartanah samada baru atau lama harganya semakin meningkat bukan menurun. Jadi tak perlu risau tak dapat beli rumah baru sekalipun.

3. Beli Untuk Sewa Atau Duduk Sendiri?

Rasanya kalau belum beli tak perlu fikir banyak sangat tentang ianya untuk disewakan atau duduk sendiri.

Kalau kita tinggal dengan family dan tempat kerja dekat, lebih baik kita sewakan rumah tu. Dapat juga cover bayar kat bank tiap-tiap bulan. Tetapi kalau kita memang memerlukan rumah untuk tinggal bersama anak-anak dan isteri, maka teruskan untuk duduk di rumah tersebut.

Memang menjadi hak kita nak sewa atau nak duduk sendiri. Lepas tu rasa nak jual semula rumah pun boleh. Untung-untung boleh dijadikan modal untuk beli rumah yang lebih baik. Itulah salah satu cara yang digunakan dalam pelaburan hartanah.

Akhir kata, renung-renungkan lah tiga konflik umum ini. Semoga kita tidak tergolong di kalangan orang-orang yang menghadapi konflik-konflik ini, dan tak beli rumah sampai bila-bila sebab merungut harga rumah yang semakin mahal tiap tahun.

Komen

komen