Bolehkah Untung 100% Atau Lebih Dalam Islam? Bagaimana Pula Dengan Beli Pagi Jual Petang Dalam Saham?

Hari ini semakin ramai rakyat Malaysia menceburkan diri dalam pelaburan saham khususnya sejak Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dikuatkuasakan dan sepanjang tempoh moratorium. Daripada aktiviti tersebut, muncul perbincangan hukum mengenai kaedah membuat keuntungan.

Dua persoalan biasa yang sering menjadi perdebatan adalah pertamanya bolehkah membuat untung 100% atau lebih, dan keduanya bolehkah membuat untung dalam masa 1 minit atau kurang dengan teknik yang pelbagai yang diajar oleh sifu-sifu saham.

Untung 100% Atau Lebih

Pertamanya konsep atau kaedah yang perlu kita pegang dalam sebarang transaksi kewangan adalah asal hukum Muamalat adalah harus kecuali ada dalil khusus yang mengharamkan.

Maka berdasarkan kaedah ini, mereka yang mengatakan membuat sesuatu itu haram perlu mengemukakan dalil. Dalam isu ini, terdapat satu hadis dalam riwayat Al-Bukhari yang menceritakan bagaimana seorang Sahabat Rasulullah yang bernama Urwah.

Urwah telah diberikan wang satu dinar oleh Rasulullah untuk membeli seekor kambing. Kemudian ia membeli dua ekor kambing dengan harga satu dinar. Ketika ia menuntun kedua ekor kambing itu, tiba-tiba seorang lelaki menghampirinya dan menyatakan hasrat untuk membeli kambing tersebut. Maka Urwah menjual seekor kambing itu dengan harga satu dinar. Kemudian ia bertemu Rasulullah dengan membawa satu dinar dan seekor kambing. Rasulullah lalu meminta penjelasan Urwah dan ia ceritakan kejadiannya maka Rasulullah pun berdoa:

 “Ya Allah berkatilah Urwah dalam bisnesnya.”

Berdasarkan kefahaman daripada hadis ini sahabat Urwah menjual kambing dengan harga dua kali ganda harga kos beliannya. Beliau membuat untung 100 peratus dalam jangka masa yang singkat.

Bahkan terdapat juga hadis juga riwayat Al-Bukhari yang menceritakan transaksi sahabat yang membuat keuntungan melebihi 100%, iaitu kisah Zubair Al-Awwam yang menjual tanah sembilan kali ganda dari harga beliannya.

Untung Dalam Masa Singkat

Satu lagi pertikaian adalah isu masa untuk membuat keuntungan. Seperti kaedah di atas, konsep sama digunapakai di mana pengharaman memerlukan dalil sebagai pembuktian.

Dalam Shariah, ada dua kaedah yang biasa disebut tentang membuat keuntungan iaitu untung/hasil muncul disebabkan tanggungan risiko kerugian” atau al-Kharaj bi al-Dhoman dan untung/hasil muncul bersama risiko atau al-Ghunmu bi al-Ghurmi.

Selagi mana transaksi kita mempunyai risiko maka kita berhak mendapatkan hasilnya. Contoh jika kita membeli saham pada harga RM0.10 pada jam 9.30 pagi, kita jual saham itu pada harga RM0.11 pada jam 9.32 pagi. Bukankah adanya risiko saham tersebut jatuh nilai menjadi 0.09 atau 0.08 atau lebih rendah?

Dan andai saham itu jatuh, bukankah kita yang akan menanggung risikonya? Itulah yang dimaksudkan dengan kaedah tadi dan ianya harus dalam Islam.

Ditulis oleh Arham Merican, Pengurus Shariah di sebuah institusi kewangan negara dan sedang melanjutkan pengajian peringkat Sarjana dalam bidang Pengajian Pembangunan. Meminati bidang ekonomi dan Shariah dengan fokus kepada pengurusan kewangan, pembasmian kemiskinan, dan pembinaan masyarakat madani.

Masih baru dalam dunia pelaburan saham? Pernah dengar tentang buku Malaysia Melabur Saham? Jika anda benar-benar berminat untuk terlibat dalam pelaburan saham tetapi masih belum memulakan langkah pertama, buku ini teramat sesuai.

This image has an empty alt attribute; its file name is 210115-MMS-Thumbnail-700x468.jpg

Ianya ringkas, padat dan sarat dengan contoh-contoh berbentuk grafik.

Kenapa Kena Beli Buku Ini?

  • Tak semua orang boleh belajar menerusi video, jadi boleh baca buku ini di masa lapang. Nak Google semua artikel pun memakan masa.
  • Anda nak mula melabur saham, tapi nak tahu dulu asasnya?
  • Tak dapat nak belajar secara face-to-face, jom mulakan dengan membaca buku ini.
  • Senang faham sebab buku ini penuh dengan gambar dan contoh-contoh.

Tempah sekarang sebab masih ada harga istimewa -> Buku Malaysia Melabur Saham

Previous ArticleNext Article

5 Cara Mudah Kenal Pasti Emas Tulen Dan Emas Palsu

Permintaan emas semakin hari semakin tinggi, namun untuk memiliki emas, perlulah mengenal pasti ketulenannya.

Bagi menguji sama ada emas tersebut tulen atau palsu,  ia diuji dengan pelbagai cara dan kaedah.

Bukan sahaja dijadikan perhiasan wanita, emas juga merupakan salah satu pelaburan yang sangat menguntungkan. Apabila terdapat jualan murah mengenai emas tidak kira sejauh mana lokasi kedai tersebut, pasti ramai yang sanggup datang untuk membelinya dari seluruh pelusuk negara.

Namun, perlu diingatkan bahawa emas yang dijual dengan harga murah tidak semestinya 100% tulen.

Untuk pengetahuan anda, kini terdapat banyak kes penipuan mengenai keaslian emas tersebut. Jadi, untuk memastikan emas yang dibeli itu tulen ataupun tidak, mari kami kongsikan cara kenal pasti emas tulen dan emas palsu dengan mudah.

Cara Kenal Emas Tulen Atau Palsu

1. Menggores Emas Pada Permukaan Seramik

Cara yang paling mudah untuk mengetahui sama ada emas tersebut tulen atau palsu adalah dengan menggores emas tersebut pada permukaan seramik. Ada sesetengah pihak mengatakan bahawa dengan menggores permukaan emas pada seramik, jika terdapat kesan hitam pada emas tersebut maka ianya adalah emas palsu. 

Sekiranya anda menggores emas pada permukaan seramik dan tiada kesan hitam, emas tersebut sememangnya tulen.

2. Menimbang Berat Dan Mengukur Ketumpatan Emas

Bagi mengetahui sama ada emas tersebut tulen ataupun tidak, biasanya ia juga boleh dikenal pasti dari segi menimbang berat dan mengukur ketumpatan emas tersebut. Cara yang paling mudah adalah dengan menimbangnya menggunakan penimbang digital. 

Untuk mengukur ketumpatan emas, anda juga boleh merendam emas di dalam air. Jika isipadu air tidak berubah walaupun emas tersebut dikeluarkan, maka emas tersebut adalah tulen.

3. Menguji Fizikal Emas Secara Visual

Setiap emas biasanya mempunyai bacaan kehalusan antara 1 hingga 999 atau dalam bacaan karat ialah 10k, 14k, 18k, 22k ataupun 24k. Sebab itulah jika kita melihat emas yang dijual pasti akan dilabelkan dengan angka tersebut. Perlu diingatkan juga bahawa emas tiruan juga kadangkala dicop dengan bacaan angka tersebut untuk mengelirukan pelanggan.

Jadi, untuk memastikan sama ada emas tersebut tulen ataupun tidak, ia boleh dikenal pasti melalui ujian fizikal emas secara visual. Biasanya golongan pakar akan memeriksa fizikal emas tersebut menggunakan kanta pembesar dengan sangat teliti. 

Di Malaysia, terdapat beberapa pajak gadai patuh syariah yang boleh menentukan ketulenan emas fizikal tersebut melalui visual seperti ini.

4. Menguji Ketulenan Emas Menggunakan Magnet

Nak lagi mudah, cara kenal pasti emas tulen atau emas palsu juga adalah dengan menggunakan magnet. Kita ketahui bahawa magnet mampu menarik segala jenis besi dan sekiranya emas anda melekat pada magnet, maka emas tersebut adalah palsu.

Emas yang melekat pada magnet mempunyai kandungan logam lain iaitu besi yang telah dicampur dengan emas.

5. Menggigit Emas Tersebut Dengan Tidak Terlalu Kuat

Cara terakhir untuk mengenal pasti sama ada emas tersebut tulen atau palsu adalah dengan menggigit emas dengan tidak terlalu kuat. Cara ini biasanya dilakukan oleh atlet yang mendapat pingat emas. Mereka akan menggigit sedikit pingat tersebut untuk mengenal pasti sama ada ia tulen atau tidak. 

Namun perlu diingatkan untuk tidak menggigitnya terlalu kuat, ianya kerana jika emas tersebut meninggalkan kesan yang dalam maka emas tersebut akan menjadi 24K.

Akhir kata, untuk mengetahui sama ada emas yang dimiliki adalah tulen atau tidak, sila kenal pastinya dengan cara di atas. Jika tidak, pasti anda akan mengalami kerugian yang tinggi akibat ditipu oleh pihak yang tidak bertanggungjawab. Semoga perkongsian bermanfaat untuk anda.

Baca juga: