COVID-19 : 3.28 Juta Rakyat Amerika Syarikat Hilang Pekerjaan Dalam Tempoh 7 Hari

Impak negatif pandemik koronavirus semakin jelas di Amerika Syarikat dengan jumlah rakyat Amerika Syarikat yang mendaftar untuk mendapatkan faedah pengangguran melonjak ke paras tertinggi 3.28 juta orang. Hal ini diumumkan oleh Jabatan Buruh negara itu pada Khamis (27 Mac 2020) dalam laporan yang dibuat setiap minggu.

Peningkatan ini jauh lebih tinggi berbanding tuntutan faedah pengangguran yang dicatatkan pada minggu sebelum itu sebanyak 282,000 permohonan pada minggu berakhir 14 Mac 2020.

Laporan ini juga menunjukkan sejumlah 1.803 juta orang telah menerima insurans pengangguran setakat ini. Data ini menunjukkan gambaran jelas impak negatif koronavirus terhadap ekonomi.

Minggu lalu, bank pusat Amerika Syarikat (Federal Reserve) telah mengumumkan rangsangan monetari dengan menawarkan pelonggaran kuantitatif tanpa had bagi memastikan jumlah kredit kekal mencukupi dalam sistem kewangan negara itu.

Pemberhentian Pekerja Kini Bermula

Usaha pembendungan penularan virus Covid-19 menyebabkan perubahan yang benar-benar drastik dalam masa seminggu. Syarikat-syarikat memberhentikan pekerja seterusnya mereka yang terkesan membanjiri pejabat buruh bagi mendapatkan faedah pengangguran.

Walaubagaimanapun, terdapat laporan bahawa ramai daripada mereka tidak berjaya mendapatkan faedah tersebut kerana jumlah permintaan yang tinggi dalam satu masa.

Harus diingat, jumlah sebenar yang kehilangan pekerjaan mungkin lebih tinggi kerana tidak semua orang dapat memohon faedah pengangguran. Ada yang tidak berkelayakan dan gagal menembusi capaian laman web Jabatan Buruh untuk memohon faedah tersebut.

Kadar pengangguran semasa di Amerika Syarikat adalah 3.5% sebelum penularan Covid-19. Ia adalah kadar terendah yang pernah dicapai sejak 50 tahun yang lalu, menunjukkan pasaran buruh negara Uncle Sam ini berada di paras terbaik dalam sejarah.

Jika mengambil kira jumlah tuntutan pengangguran yang dicatatkan pada minggu lalu, ia adalah tambahan 2% kepada kadar pengangguran semasa.

Amerika Syarikat adalah sebuah negara yang banyak bergantung kepada perbelanjaan pengguna dengan kebergantungan yang tinggi terhadap sektor perkhidmatan sebanyak 70%. Bagi meningkatkan perbelanjaan domestik, pasaran buruhnya mestilah berada dalam keadaan optimum dengan kadar pengangguran tidak melebihi 5%.

Pengangguran Bakal Cecah Jumlah Tertinggi Dalam Sejarah

Pemberhentian pekerja dijangka akan terus meningkat dengan keadaan ekonomi Amerika Syarikat yang semakin merosot. Pendapatan perniagaan seperti restoran, hotel, pawagam, gymnasium dan syarikat penerbangan jatuh dengan mendadak. Jualan kereta turut merudum dan kilang-kilang pembuat kereta telah ditutup.

Kebanyakan daripada majikan berhadapan dengan kekangan untuk membayar pinjaman mereka dan terpaksa mengurangkan pekerja bagi tujuan penjimatan.

Dengan peningkatan jumlah pengangguran, ada penganalisa ekonomi berkata kadar pengangguran berkemungkinan mencapai paras 13% menjelang bulan Mei. Secara perbandingan, kadar pengangguran paling tinggi pernah direkodkan di Amerika Syarikat semasa ‘Great Recession’ tahun 2008 adalah 10%.

“Apa yang dilihat mustahil dua minggu lalu kini menjadi realiti,” demikian kata Nancy Vanden Houten, penganalisa ekonomi di Oxford Economics. “Ekonomi Amerika Syarikat akan berhadapan dengan kemelesetan besar ekonomi dengan peningkatan kadar pengangguran paling tinggi pernah dicatatkan.”

Mark Zandi, ketua penganalisa ekonomi di Moody’s Analytics menganggarkan penularan koronavirus bakal menyebabkan 7.5 juta pekerja kehilangan pekerjaan. Kebanyakannya akan berlaku pada suku kedua tahun 2020 di mana kadar pengangguran semasa 3.5% melonjak ke paras 10%.

Pengerusi Federal Reserve cawangan St. Louis, James Bullard berkata pihaknya menganggarkan kadar pengangguran akan mencapai 30%.

Dengan jumlah pekerja diberhentikan semakin meningkat, faedah pengangguran untuk jutaan rakyat Amerika Syarikat telah diambil kira dan termasuk dalam pakej rangsangan yang dicadangkan oleh Presiden Trump.

Setiausaha perbendaharaan, Steven Mnuchin mendakwa data yang dikeluarkan pada Khamis adalah tidak relevan kerana pihak Kongres Amerika Syarikat semakin hampir untuk meluluskan pakej rangsangan ekonomi yang bakal memanfaatkan semua pihak di negara itu.

Pakej ini bakal memberikan bayaran upah penuh selama empat bulan berturut-turut kepada penganggur dan pembayaran ‘one-off’ US$1,200 kepada orang dewasa di Amerika Syarikat. Pakej ini juga termasuk ratusan billion Dolar AS dalam bentuk pinjaman kepada perniagaan, hospital, dan kerajaan-kerajaan tempatan.

Persoalannya sekarang, bagaimana aktiviti ekonomi akan terus berjalan jika orang ramai bimbang untuk melakukan aktiviti di luar rumah?

Sumber Rujukan:

Ditulis oleh Rolandshah Hussin, seorang pelabur runcit dalam pasaran kewangan. Beliau adalah graduan dari Fakulti Ekonomi dan Pentadbiran, Universiti Malaya dan kini memegang jawatan sebagai penganalisis konten di sebuah syarikat yang berpangkalan di China.

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Nabi Enggan Solat Jenazah Ke Atas Jenazah Yang Masih Berhutang

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah, pernah satu ketika, didatangkan satu jenazah kepada Nabi Muhammad SAW. Lalu para sahabat meminta Baginda Nabi menyempurnakan solat (jenazah) bagi jenazah tersebut. Kemudian Baginda bertanya para sahabat:

“Adakah dia (jenazah tersebut) ada meninggalkan sesuatu?”

Sahabat menjawab tiada. Kemudian Baginda bertanya lagi;

“Adakah dia mempunyai hutang?”

Sahabat kemudian menjawab. “Ada. Jenazah masih mempunyai hutang sebanyak tiga dinar.”

Baginda terus bersabda; “Solatlah kamu ke atas temanmu ini. (Nabi enggan solat jenazah).

Lalu Abu Qatadah berkata; Wahai Rasulullah, solatlah ke atas jenazah ini kerana aku akan menanggung (melunaskan) segala hutangnya.

Mak barulah akhirnya Nabi menyempurnakan solat jenazah tersebut.

(Hadis Muttafaqun Alaih)

Beratnya Isu Hutang

Kehidupan dalam dunia hari ini hampir mustahil seseorang itu dapat hidup tanpa membuat sebarang hutang. Ada yang  berhutang kerana keperluan yang mendesak dan ada juga yang sanggup berhutang kerana ingin memenuhi kemahuan dan kehendak.

Bagaimana pandangan Islam dalam isu hutang?

Islam memandang serius permasalahan hutang bahkan sehingga ayat Al-Quran yang paling panjang sekali menceritakan tentang hutang. Satu ayat dalam satu muka surat penuh hanya memperincikan masalah hutang. Ianya terkandung pada Surah Al-Baqarah ayat 282.

Hukum Berhutang Dan Memberi Hutang Dalam Islam

Secara asasnya, memberi hutang hukumnya sunat dan sangat digalakkan kerana orang yang memberi hutang akan mendapat ganjaran yang istimewa di sisi Allah. Al-Quran juga bahkan menggalakan pemberi hutang untuk memudahkan si pemiutang dengan memberi kelonggaran supaya dapat meringkan bebannya.

Dan jika (orang yang berhutang itu) dalam kesukaran, maka berilah tangguh sampai dia berkelapangan. Dan menyedekahkan (sebahagian atau semua hutang) itu, lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. (Q.S. Al-Baqarah : 280)

Manakala hukum berhutang pula pada asasnya harus. Walaubagaimanapun dalam beberapa situasi yang berbeza, hukum berhutang berubah mengikut keadaan.

Pertama: Haram jika pemiutang tahu si penghutang berhutang untuk tujuan yang diharamkan seperti minum arak, judi dan sebagainya.

Kedua: Makruh sekiranya pemiutang tahu si penghutang berhutang untuk perkara yang tidak bermanfaat atau menunjuk-nunjuk, ataupun penghutang tahu dia tidak mampu membayar semula hutang tersebut.

Ketiga: Berhutang boleh jadi wajib pemiutang tahu si penghutang sangat memerlukan hutang tersebut untuk menampung hidupnya dan keluarganya dan tiada cara lain untuk dia memperolehinya kecuali dengan cara berhutang.

Walaubagaimanupun, di pihak penghutang, menjadi tanggungjawabnya untuk melunaskan semua hutang yang telah dipinjamnya. 

مَا مِنْ أَحَدٍ يَدَّانُ دَيْنًا ، فَعَلِمَ اللَّهُ أَنَّهُ يُرِيدُ قَضَاءَهُ ، إِلاَّ أَدَّاهُ اللَّهُ عَنْهُ فِي الدُّنْيَا

Maksudnya: “Tidaklah seseorang yang berhutang dan Allah mengetahui bahawa dia ingin melunaskannya, kecuali Allah akan memudahkan untuk menyelesaikannya di dunia.”

(Riwayat al-Nasa’ie, Ibn Majah dan Ahmad)

Ancaman Ke Atas Orang Yang Dengan Sengaja Enggan Membayar Hutang

1. Mati dalam keadaan berhutang, segala amal solehnya akan dijadikan sebagai ganti. Nabi pernah bersabda;

“Barangsiapa yang mati dalam keadaan masih memiliki hutang satu dinar atau satu dirham, maka hutang tersebut akan dilunaskan dengan kebaikannya (di hari kiamat nanti) kerana di sana (di akhirat) tidak ada lagi dinar dan dirham.” (Riwayat Ibnu Majah)

Itulah keadaan orang yang mati dalam keadaan masih membawa hutang dan belum juga dilunaskan, maka untuk membayarnya akan diambil dari pahala kebaikannya. Itulah yang terjadi ketika hari kiamat kerana di sana tidak ada lagi dinar dan dirham untuk melunaskan hutang tersebut.

Akhirnya habis segala kebaikan yang dilakukan di dunia kerana perlu diganti untuk ‘membayar hutangnya’ di akhirat kelak.

2. Bertemu dengan Allah di Akhirat sebagai pencuri jika dengan sengaja tidak mahu melunaskan hutang semasa di dunia. Dari Shuhaib Al Khoir, Rasulullah S.A.W bersabda:

“Siapa saja yang berhutang lalu berniat untuk tidak mahu melunaskannya, maka dia akan bertemu Allah (pada hari kiamat) dalam status sebagai pencuri.”

(Riwayat Ibnu Majah)

Haram hukumnya apabila kita dari awal semasa meminjam lagi sudah bertekad untuk sengaja tidak membayarnya.

3. Dosa hutang tidak diampunkan walaupun mati syahid.

Pada zaman Nabi, suatu ketika para sahabat duduk bersama Rasulullah S.A.W ketika sedang menguburkan jenazah.

Baginda mengangkatkan kepala baginda ke langit kemudian menepuk dahinya dengan telapak tangan kemudian berkata, “Subhaanallah, betapa berat ancaman yang diturunkan.”

Para sahabat semua diam sahaja walaupun masing-masing tertanya dengan tindakan Nabi tersebut. Hanya pada keesokan harinya baru ada sahabat yang bertanya tentang perbuatan Nabi tersebut. Lalu Baginda menjawab.

“Demi Allah jiwaku berada di tanganNya, seandainya seorang lelaki terbunuh fi sabilillah (berjihad) kemudian dihidupkan kembali kemudian terbunuh kemudian dihidupkan kembali kemudian terbunuh sementara ia punya hutang, maka ia tidak akan masuk syurga hingga selesai hutangnya.”  (Riwayat An- Nasa’i, Ahmad, Al-Hakim)

Dalam hadis yang lain, Nabi Muhammad pernah bersabda;

“Diampunkan semua dosa bagi orang mati yang terkorban syahid kecuali jika ia mempunyai hutang (kepada manusia).” (Riwayat Muslim)

Betapa besarnya dosa tidak melunaskan hutang. Hatta orang yang mati syahid ketika berjihad di jalan Allah pun tidak dibenarkan masuk syurga kerana masih berhutang, apatah lagi kita.

Ditulis oleh Fakhrur Radzi, seorang konsultan perwarisan harta Islam di sebuah syarikat amanah patuh syariah yang menguruskan perancangan harta dan pentadbiran pusaka.

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!