Lepas Habis Wabak COVID-19, Buat Ini Untuk Bangunkan Ekonomi Negara!

Wabak yang melanda telah terkena satu dunia sehingga mengakibatkan kegawatan ekonomi berlaku. Kerajaan seluruh dunia telah mengeluarkan arahan agar orang ramai duduk di rumah dan kita di Malaysia telah dikenakan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP).

Dengan adanya PKP, diharapkan penularan wabak Covid-19 ini akan berkurangan dan akhirnya terhenti. Tetapi disebabkan PKP ini jugalah, ramai yang terjejas teruk; terutamanya peniaga kecil dan sederhana (SME).

Pihak kerajaan telah melaksanakan pelbagai inisiatif bagi membantu rakyat Malaysia berdepan dengan situasi sukar ini. Tetapi apakah yang mampu kita lakukan untuk bangunkan ekonomi negara yang terjeas teruk ini?

Hayati perkongsian Tuan Naim Mustafa ini.

Mula Dengan Bangunkan Ekonomi Setempat

Kita perlu bangunkan ekonomi setempat dulu.

1. Makan di gerai/restoran di kawasan rumah kita.

2. Belanja di gerai runcit kawasan rumah kita.

3. Gunakan servis yang ditawarkan di kawasan rumah kita.

4. Support penjaja tepi jalan di kawasan rumah kita.

5. Bercuti di dalam Malaysia.

Dengan melakukan benda ini, ekonomi setempat akan berkitar. Bila orang mula membeli di kawasan itu, pekedai akan restock barang dari supplier. Supplier akan guna logistic chain untuk hantar barang. Dekat sini saja sudah libatkan 4 pihak.

  • Pembeli
  • Pekedai
  • Pembekal
  • Logistik

So, duit akan berputar.

1.Pembeli bagi duit dekat kedai.

2.Kedai bayar barang dekat supplier.

3.Supplier bayar postage dekat logistik.

4.Logistik akan gajikan driver.

5.Kemungkinan driver tu adalah pembeli di kedai runcit tersebut.

Ini adalah kitaran dalam ekonomi.

Dengan membangunkan ekonomi setempat, secara tak langsung ia akan bawa kepada pembangunan ekonomi negeri dan juga negara. Kita tak boleh support banyak, support sikit pun jadilah.

Sebab kerajaan dah belanja hampir RM250 bilion untuk bantu rakyat. Dengan harapan rakyat terus berbelanja untuk memastikan pusingan ekonomi itu berlaku.

Jika ekonomi gagal berpusing dengan baik contohnya:

1. Jika orang kurang berbelanja

2. Demand terhadap barang runcit menurun

3. Supplier tak untung, terpaksa buang pekerja

4. Bila takda demand juga, logistik terpaksa downsizing

5. Buang lagi pekerja

Ini kitaran ekonomi yang kurang sihat.

Jadi nasihat saya teruskan berbelanja di kawasan setempat. Tapi, belanjalah secara berhemah.

Sumber: Twitter Naim Mustafa

Jom kita sama-sama membantu Makcik Kiah, Lee Beauty Saloon, Restoran Mi Kolok Hj Salleh dan Syarikat Surjit Kaur Sdn Bhd di seluruh Malaysia. Semoga kita semua tabah menghadapi dugaan ini, #StayAtHome dan #KitaJagaKita

Iklan
Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Nabi Enggan Solat Jenazah Ke Atas Jenazah Yang Masih Berhutang

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah, pernah satu ketika, didatangkan satu jenazah kepada Nabi Muhammad SAW. Lalu para sahabat meminta Baginda Nabi menyempurnakan solat (jenazah) bagi jenazah tersebut. Kemudian Baginda bertanya para sahabat:

“Adakah dia (jenazah tersebut) ada meninggalkan sesuatu?”

Sahabat menjawab tiada. Kemudian Baginda bertanya lagi;

“Adakah dia mempunyai hutang?”

Sahabat kemudian menjawab. “Ada. Jenazah masih mempunyai hutang sebanyak tiga dinar.”

Baginda terus bersabda; “Solatlah kamu ke atas temanmu ini. (Nabi enggan solat jenazah).

Lalu Abu Qatadah berkata; Wahai Rasulullah, solatlah ke atas jenazah ini kerana aku akan menanggung (melunaskan) segala hutangnya.

Mak barulah akhirnya Nabi menyempurnakan solat jenazah tersebut.

(Hadis Muttafaqun Alaih)

Beratnya Isu Hutang

Kehidupan dalam dunia hari ini hampir mustahil seseorang itu dapat hidup tanpa membuat sebarang hutang. Ada yang  berhutang kerana keperluan yang mendesak dan ada juga yang sanggup berhutang kerana ingin memenuhi kemahuan dan kehendak.

Bagaimana pandangan Islam dalam isu hutang?

Islam memandang serius permasalahan hutang bahkan sehingga ayat Al-Quran yang paling panjang sekali menceritakan tentang hutang. Satu ayat dalam satu muka surat penuh hanya memperincikan masalah hutang. Ianya terkandung pada Surah Al-Baqarah ayat 282.

Hukum Berhutang Dan Memberi Hutang Dalam Islam

Secara asasnya, memberi hutang hukumnya sunat dan sangat digalakkan kerana orang yang memberi hutang akan mendapat ganjaran yang istimewa di sisi Allah. Al-Quran juga bahkan menggalakan pemberi hutang untuk memudahkan si pemiutang dengan memberi kelonggaran supaya dapat meringkan bebannya.

Dan jika (orang yang berhutang itu) dalam kesukaran, maka berilah tangguh sampai dia berkelapangan. Dan menyedekahkan (sebahagian atau semua hutang) itu, lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. (Q.S. Al-Baqarah : 280)

Manakala hukum berhutang pula pada asasnya harus. Walaubagaimanapun dalam beberapa situasi yang berbeza, hukum berhutang berubah mengikut keadaan.

Pertama: Haram jika pemiutang tahu si penghutang berhutang untuk tujuan yang diharamkan seperti minum arak, judi dan sebagainya.

Kedua: Makruh sekiranya pemiutang tahu si penghutang berhutang untuk perkara yang tidak bermanfaat atau menunjuk-nunjuk, ataupun penghutang tahu dia tidak mampu membayar semula hutang tersebut.

Ketiga: Berhutang boleh jadi wajib pemiutang tahu si penghutang sangat memerlukan hutang tersebut untuk menampung hidupnya dan keluarganya dan tiada cara lain untuk dia memperolehinya kecuali dengan cara berhutang.

Walaubagaimanupun, di pihak penghutang, menjadi tanggungjawabnya untuk melunaskan semua hutang yang telah dipinjamnya. 

مَا مِنْ أَحَدٍ يَدَّانُ دَيْنًا ، فَعَلِمَ اللَّهُ أَنَّهُ يُرِيدُ قَضَاءَهُ ، إِلاَّ أَدَّاهُ اللَّهُ عَنْهُ فِي الدُّنْيَا

Maksudnya: “Tidaklah seseorang yang berhutang dan Allah mengetahui bahawa dia ingin melunaskannya, kecuali Allah akan memudahkan untuk menyelesaikannya di dunia.”

(Riwayat al-Nasa’ie, Ibn Majah dan Ahmad)

Ancaman Ke Atas Orang Yang Dengan Sengaja Enggan Membayar Hutang

1. Mati dalam keadaan berhutang, segala amal solehnya akan dijadikan sebagai ganti. Nabi pernah bersabda;

“Barangsiapa yang mati dalam keadaan masih memiliki hutang satu dinar atau satu dirham, maka hutang tersebut akan dilunaskan dengan kebaikannya (di hari kiamat nanti) kerana di sana (di akhirat) tidak ada lagi dinar dan dirham.” (Riwayat Ibnu Majah)

Itulah keadaan orang yang mati dalam keadaan masih membawa hutang dan belum juga dilunaskan, maka untuk membayarnya akan diambil dari pahala kebaikannya. Itulah yang terjadi ketika hari kiamat kerana di sana tidak ada lagi dinar dan dirham untuk melunaskan hutang tersebut.

Akhirnya habis segala kebaikan yang dilakukan di dunia kerana perlu diganti untuk ‘membayar hutangnya’ di akhirat kelak.

2. Bertemu dengan Allah di Akhirat sebagai pencuri jika dengan sengaja tidak mahu melunaskan hutang semasa di dunia. Dari Shuhaib Al Khoir, Rasulullah S.A.W bersabda:

“Siapa saja yang berhutang lalu berniat untuk tidak mahu melunaskannya, maka dia akan bertemu Allah (pada hari kiamat) dalam status sebagai pencuri.”

(Riwayat Ibnu Majah)

Haram hukumnya apabila kita dari awal semasa meminjam lagi sudah bertekad untuk sengaja tidak membayarnya.

3. Dosa hutang tidak diampunkan walaupun mati syahid.

Pada zaman Nabi, suatu ketika para sahabat duduk bersama Rasulullah S.A.W ketika sedang menguburkan jenazah.

Baginda mengangkatkan kepala baginda ke langit kemudian menepuk dahinya dengan telapak tangan kemudian berkata, “Subhaanallah, betapa berat ancaman yang diturunkan.”

Para sahabat semua diam sahaja walaupun masing-masing tertanya dengan tindakan Nabi tersebut. Hanya pada keesokan harinya baru ada sahabat yang bertanya tentang perbuatan Nabi tersebut. Lalu Baginda menjawab.

“Demi Allah jiwaku berada di tanganNya, seandainya seorang lelaki terbunuh fi sabilillah (berjihad) kemudian dihidupkan kembali kemudian terbunuh kemudian dihidupkan kembali kemudian terbunuh sementara ia punya hutang, maka ia tidak akan masuk syurga hingga selesai hutangnya.”  (Riwayat An- Nasa’i, Ahmad, Al-Hakim)

Dalam hadis yang lain, Nabi Muhammad pernah bersabda;

“Diampunkan semua dosa bagi orang mati yang terkorban syahid kecuali jika ia mempunyai hutang (kepada manusia).” (Riwayat Muslim)

Betapa besarnya dosa tidak melunaskan hutang. Hatta orang yang mati syahid ketika berjihad di jalan Allah pun tidak dibenarkan masuk syurga kerana masih berhutang, apatah lagi kita.

Ditulis oleh Fakhrur Radzi, seorang konsultan perwarisan harta Islam di sebuah syarikat amanah patuh syariah yang menguruskan perancangan harta dan pentadbiran pusaka.

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!