Jom Boros Dengan Bijak

Julai 2018, selepas hampir 3 tahun berkhidmat di sebuah bank pelaburan, dari ‘sell-side’, penulis berhijrah ke sebuah syarikat ‘buy-side’. Apa bendanya buy side sell side tu? Itu kita cerita kemudian ye.

Baru hari kedua di tempat baru, berlaku gangguan eletrik di bangunan pejabat lalu seawal jam 9.30 pagi, penulis diberi kebenaran untuk pulang. Bagai itik pulang pagi, penulis membawa diri ke Suria KLCC. Penulis masuk ke sebuah outlet pakaian berjenama dengan niat me’reward’kan diri kerana dah dapat kerja baru dengan gaji lebih lumayan.

Jangan ditiru perangai macam ni ye kawan-kawan, gaji pertama pun belum dapat, dasar BBNU!

Di dalam outlet tersebut penulis terlihat satu rak dengan susunan seluar slack bermacam warna. Tertera harga promosi RM19.90!

Seakan tak percaya apa yang dilihat, minda pelabur yang terpupuk dalam diri penulis lantas mengaktifkan diri. Kelihatan masih tertera tag harga asal RM129.90! Adalah di luar logik akal untuk seluar dengan jenama dan kualiti seperti yang penulis lihat dijual semurah itu.

Setelah membuat sedikit kira-kira mental abacus, penulis terus memborong 40 pasang seluar tersebut. Semasa membuat bayaran, ditolak lagi 6% dari jumlah perlu dibayar kerana kebetulan itu adalah waktu GST di kosong peratuskan oleh kerajaan baru. Oh indahnya masa itu.

The rest is history….

2 pasang seluar tersebut penulis hadiahkan pada diri sendiri, dan selebihnya dalam tempoh kurang lebih 1 bulan, penulis berjaya menjual kesemuanya di platform jualan online dengan margin keuntungan antara 60-120% sepasang.

Tuan-tuan pembaca yang budiman, begitulah juga bagi seorang pelabur saham. Pilih saham untuk dibeli bukan kerana harganya murah, tapi sebab kita yakini ia mempunyai nilai yang tinggi.

Pasca PRU14, begitu banyak saham-saham di Bursa Malaysia yang susut pada harganya, tapi tidak pada nilai fundamentalnya. Seperti seluar berjenama tadi, ia bukan barangan ‘reject’, tidak juga ada apa-apa kecacatan atau kekurangan pada kualitinya. Hanya mungkin atas faktor tekanan sentimen-sentimen semasa, ia dijual murah sebegitu. Hanya menunggu masa untuk digilap dan kembali bersinar.

Bak kata Benjamin Graham, sifu kepada Warren Buffett, “Price is what you pay; value is what you get.”

Ditulis oleh Izzudeen Razali. Penulis merupakan seorang penganalisis di sebuah firma pengurusan aset dan dana di Malaysia.

Penafian: Artikel ini merupakan pendapat dan pandangan peribadi penulis dan tidak mewakili pandangan rasmi mana-mana organisasi.

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

5 Tips Bebas Kewangan Yang Kita Kena Mula Dari Usia Muda

Mencapai kebebasan kewangan adalah matlamat bagi ramai orang tetapi tidak semua yang mampu melaksanakannya pada usia muda. Ramai di kalangan golongan muda yang berusaha untuk mencapai kebebasan kewangan tapi kerap kali terlepas pandang beberapa perkara penting ini.

Secara amnya, perkara tersebut adalah simpanan, pelaburan, dan wang tunai yang mencukupi untuk menjalani gaya hidup yang kita mahukan untuk diri sendiri dan juga bersama-sama keluarga tersayang.

Jangan risau, jom kita lihat beberapa tips untuk kebebasan kewangan bermula dari usia muda.

1. Hidup Di Bawah Kadar Kemampuan

Mengamalkan gaya hidup yang sekadar mengikut kemampuan pada hari ini adalah sukar. Terlalu ramai orang yang bersaing siapa punya telefon pintar paling canggih, siapa punya baju atau kasut paling mahal, nak makan di tempat yang mahal, dan bermacam-macam lagi.

Lagi awal kita sedar kesilapan ini dan belajar, lagi cepat kita sedar tentang perbezaan di antara keperluan dan kehendak, lebih cepat kita dapat membebaskan diri daripada perlumbaan yang tiada manfaat ini.

2. Buat Simpanan Secara Automatik

Sekiranya kita seorang yang sukar untuk mengelak daripada godaan berbelanja, adalah disarankan untuk membuat simpanan secara automatik. Wang tersebut akan ditolak siap-siap pada hari sama gaji pun masuk.

Tetapkan jumlah yang harus disimpan, ada yang mencadangkan sebanyak 10% ke 15% daripada gaji bulanan kita seharusnya digunakan untuk simpanan.

3. Mula Melabur Sekarang

Bila dah ada tabiat menyimpan, seterusnya kita perlu melabur pula. Apa yang diperlukan dalam pelaburan adalah kesabaran dan masa untuk meraih keuntungan yang besar.

Ingatlah, kita tidak akan berjaya dalam pelaburan sekiranya tidak mempunyai ilmu yang secukupnya. Jangan bertindak melulu tanpa ilmu dan jangan pula bazirkan masa dengan tidak berbuat apa-apa.

4. Buat Belanjawan

Membuat belanjawan bulanan adalah merupakan salah satu kaedah terbaik untuk bebas kewangan bermula dari usia muda. Ini juga merupakan rutin biasa yang akan meningkatkan tekad menentang godaan untuk berbelanja secara berlebihan dan diluar kemampuan.

Pastikan kita tulis siap-siap berapa nak kena menyimpan, berapa nak kena melabur dan berapa banyak nak kena belanja setiap bulan. Bila dah tulis, maka kita kena ikutlah belanjawan tersebut.

5. Langsaikan Hutang

Bila simpanan dah ada, pelaburan dah mantap, belanjawan pun dah lengkap; seterusnya kita perlu fokus untuk selesaikan hutang. Tetapi hutang ada yang baik, ada juga hutang yang jahat.

Meminjam tidak semestinya perkara yang buruk selagi mana kita membayar bil tepat pada masanya, ini dapat membantu kita membina sejarah kredit yang positif. Namun, terlalu banyak hutang boleh memudaratkan kewangan.

Jadi, langsaikan hutang dengan kadar faedah yang tertinggi dahulu seperti hutang kad kredit dan hutang pembiayaan peribadi.

Melentur Buluh Biarlah Dari Rebungnya

Kesimpulannya, adalah amat bijak untuk kita berada di landasan yang betul sejak dari usia yang muda lagi. Barulah perjalanan kita untuk mencapai kebebasan kewangan akan berjalan lancar.

Lagi awal kita mula, lagi mudah untuk kita mencapai sasaran dan berdisiplin dalam melawan godaan.

Sumber Rujukan:

Iklan

Majalah Labur