Berbaloi Ke Buat Pembiayaan ASB Atau ASB Financing Sekarang?

Sebut sahaja ASB, pasti semua orang tahu. Sama ada di bandar, kampung, atau ceruk mana pun di Malaysia. ASB ini sangat dikenali kerana ianya adalah salah satu instrumen pelaburan yang diperkenalkan oleh kerajaan dan modal yang dilaburkan adalah dijamin.

Ramai yang nak melabur tapi disebabkan takut berkenaan risiko kerugian, ramai pula yang membatalkan hasrat tersebut. Dengan adanya ASB, sedikit sebanyak dapat membantu orang ramai untuk melabur.

Selain daripada melabur ke dalam ASB menggunakan wang sendiri, kita juga boleh membuat pembiayaan bank untuk melabur dalam ASB. Persoalannya adalah adakah berbaloi untuk membuat pembiayaan semata-mata untuk membuat pelaburan?

Untuk makluman, sebahagian duit yang kita laburkan dalam ASB akan dilaburkan semula oleh pihak syarikat dalam pasaran saham Bursa Malaysia. Jadi, pulangannya adalah tidak dijamin, mungkin tahun ini 8 peratus tetapi tahun depan 5 peratus sahaja.

Jadi untuk menjawab persoalan berbaloi atau tidak, kena fahamkan perkara berikut :

1. Apa Yang Berlaku Selepas Pembiayaan Diluluskan?

Pembiayaan ASB ialah kemudahan yang ditawarkan oleh bank untuk membolehkan orang ramai melabur dalam ASB secara lump sum dan pada masa sama membantu mereka melakukan ‘pelaburan paksa’.

Selepas sahaja pembiayaan tersebut diluluskan, kita akan dapat dua benda iaitu hutang dan harta. Sebagai contoh, pembiayaan yang diluluskan RM10,000, maka duit RM10,000 tersebut akan dilaburkan dalam ASB tetapi ianya masih lagi hutang dan kita perlu membayar ansuran bulanan mengikut tempoh yang telah ditetapkan.

Jadi keypoint kat sini adakah kita boleh membayar ansuran bulanan tersebut?

2. Apa Perbezaan Simpanan dan Pembiayaan ASB?

Untuk simpanan, kita melabur menggunakan duit kita sendiri. Jika kita mampu membuat pelaburan RM100 sebulan, maka itulah jumlah yang akan kita laburkan dalam ASB.

Jika tiba-tiba gaji kita berkurangan dan tidak dapat maintain dengan RM100, maka amaun yang dilaburkan mungkin akan berkurangan. Tetapi kadar dividen dengan simpanan sendiri mungkin sedikit rendah.

Sebagai contoh pelaburan setahun RM1,200 dengan kadar dividen 5 peratus, kita hanya dapat pulangan sebanyak RM60 sahaja.

Untuk pembiayaan, kita melabur menggunakan duit yang pihak bank bagi pinjam. Apabila meminjam, ia akan menjadi satu komitmen. Jika ansuran bulanan yang kita perlu bayar adalah RM100, maka kita perlu berdisiplin dalam membuat ansuran bulanan tersebut.

Jika tiada bayaran, rekod CCRIS kita akan terjejas dan menyukarkan kita untuk membuat pembiayaan rumah atau kereta. Kadar dividen pula mungkin agak tinggi. Sebagai contoh pembiayaan yang diluluskan adalah RM10,000, dengan kadar dividen sebanyak 5 peratus, kita akan memperolehi RM500.

Jadi keypoint kat sini adalah pembiayaan tersebut kita perlu bayar, bukannya bank bagi percuma. Kita melabur menggunakan duit bank dengan harapan mendapat pulangan yang tinggi berbanding menggunakan simpanan sendiri.

Jadi sila berdisiplin dalam membuat ansuran bulanan.

3. Kenapa Nak Buat Pembiayaan ASB?

Bila buat pembiayaan ASB, kebiasaannya fokus kita adalah dividen. Kalau setakat simpan RM100 sebulan, bila nak tinggi dividen. Jadi dengan pembiayaan ni, dapatlah dividen tinggi sikit.

Dapatlah melabur RM10,000, kalau simpanan sendiri mungkin perlu 10 tahun nak dapatkan nilai tersebut.

Tapi ingat, bila kita pinjam RM10,000 amaun yang perlu kita perlu bayar adalah beserta dengan kadar keuntungan bank. Bukannnya pinjam RM10,000, bayar pun RM10,000.

Jadi kita perlu fokus dengan matlamat asal kita membuat pembiayaan ASB tersebut iaitu dividen. Kalau boleh, jangan usik dividen tersebut sebab semakin tinggi amaun yang dilaburkan, maka semakin tinggi kadar dividen yang akan diraih.

Ini yang dipanggil magic of compounding interest.

4. Jadi, Nak Pinjam Ke Tak?

Soalan ini sangat subjektif. Kalau nak buat pembiayaan boleh, tapi pastikan ansuran bulanan yang perlu dibuat masih dalam kawalan kita. Jangan nanti pelaburan entah ke mana, pembiayaan entah ke mana. Penyudahnya sijil ASB dijual, rekod CCRIS kita pun teruk.

Pertimbangkan risiko-risiko lain seperti turun naik kadar keuntungan bank atau turun naik dividen. Jadi keypoint kat sini adalah ada pada diri sendiri. Kita yang tahu pendapatan kita berapa, komitmen sebulan berapa kita mampu bayar, dan apa matlamat kita untuk membuat pembiayaan tersebut.

Kesimpulannya, pembiayaan ASB masih menguntungkan jika kadar dividen adalah lebih tinggi berbanding kadar keuntungan bank, begitu juga sebaliknya. Paling baik, melaburlah bagi tempoh jangka panjang dan jangan gunakan dividen untuk bayar ansuran bulanan.

Anggaplah pembiayaan ASB sama seperti pembiayaan perumahan atau pembiayaan kereta. Fahami strategi terbaik dalam mengurus pembiayaan ASB.

Baca juga Ambil Tahu 5 Perkara Ini Sebelum Nak Buat ASB Financing (ASBF)

Ditulis oleh Azharul Adha Bin Dzulkarnain
Boleh dihubungi melalui emel [email protected]

Anak muda biasanya tanya soalan-soalan berikut:

  • Nak melabur tapi tak tahu nak melabur dekat mana?
  • Nak melabur tapi takut kena tipu dengan scammer?
  • Bagaimana nak tahu sesuatu pelaburan itu patuh Syariah atau tidak?
  • Ada banyak sangat jenis pelaburan, yang mana sesuai dengan saya?
  • Dalam suasana ekonomi yang tak menentu, apakah pelaburan ‘safe haven’ yang menjadi pilihan?

Dapatkan jawapan kepada semua soalan ini dan banyak lagi, di dalam buku yang penuh dengan maklumat ini.

Anda perlu baca buku ini kerana:

  • Daripada beribu-ribu artikel yang telah MajalahLabur keluarkan, ini adalah rumusannya. Yang terbaik daripada yang terbaik!
  • Inilah buku yang menggabungkan kesemua ilmu, rahsia dan tips berharga; dalam bahasa santai yang semua orang boleh faham.
  • Lepas dah habis membacanya, anda dah tahu nak pilih pelaburan yang bersesuaian dengan jiwa dan tak perlu lagi nak ikut orang lain.
  • Dengan ilmu yang betul, barulah duit tak hilang dan pelaburan semakin berkembang.

Link Pembelian:
MPH Online
Kinokuniya
Lazada
Shopee

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

5 Cara Mudah Kenal Pasti Emas Tulen Dan Emas Palsu

Permintaan emas semakin hari semakin tinggi, namun untuk memiliki emas, perlulah mengenal pasti ketulenannya.

Bagi menguji sama ada emas tersebut tulen atau palsu,  ia diuji dengan pelbagai cara dan kaedah.

Bukan sahaja dijadikan perhiasan wanita, emas juga merupakan salah satu pelaburan yang sangat menguntungkan. Apabila terdapat jualan murah mengenai emas tidak kira sejauh mana lokasi kedai tersebut, pasti ramai yang sanggup datang untuk membelinya dari seluruh pelusuk negara.

Namun, perlu diingatkan bahawa emas yang dijual dengan harga murah tidak semestinya 100% tulen.

Untuk pengetahuan anda, kini terdapat banyak kes penipuan mengenai keaslian emas tersebut. Jadi, untuk memastikan emas yang dibeli itu tulen ataupun tidak, mari kami kongsikan cara kenal pasti emas tulen dan emas palsu dengan mudah.

Cara Kenal Emas Tulen Atau Palsu

1. Menggores Emas Pada Permukaan Seramik

Cara yang paling mudah untuk mengetahui sama ada emas tersebut tulen atau palsu adalah dengan menggores emas tersebut pada permukaan seramik. Ada sesetengah pihak mengatakan bahawa dengan menggores permukaan emas pada seramik, jika terdapat kesan hitam pada emas tersebut maka ianya adalah emas palsu. 

Sekiranya anda menggores emas pada permukaan seramik dan tiada kesan hitam, emas tersebut sememangnya tulen.

2. Menimbang Berat Dan Mengukur Ketumpatan Emas

Bagi mengetahui sama ada emas tersebut tulen ataupun tidak, biasanya ia juga boleh dikenal pasti dari segi menimbang berat dan mengukur ketumpatan emas tersebut. Cara yang paling mudah adalah dengan menimbangnya menggunakan penimbang digital. 

Untuk mengukur ketumpatan emas, anda juga boleh merendam emas di dalam air. Jika isipadu air tidak berubah walaupun emas tersebut dikeluarkan, maka emas tersebut adalah tulen.

3. Menguji Fizikal Emas Secara Visual

Setiap emas biasanya mempunyai bacaan kehalusan antara 1 hingga 999 atau dalam bacaan karat ialah 10k, 14k, 18k, 22k ataupun 24k. Sebab itulah jika kita melihat emas yang dijual pasti akan dilabelkan dengan angka tersebut. Perlu diingatkan juga bahawa emas tiruan juga kadangkala dicop dengan bacaan angka tersebut untuk mengelirukan pelanggan.

Jadi, untuk memastikan sama ada emas tersebut tulen ataupun tidak, ia boleh dikenal pasti melalui ujian fizikal emas secara visual. Biasanya golongan pakar akan memeriksa fizikal emas tersebut menggunakan kanta pembesar dengan sangat teliti. 

Di Malaysia, terdapat beberapa pajak gadai patuh syariah yang boleh menentukan ketulenan emas fizikal tersebut melalui visual seperti ini.

4. Menguji Ketulenan Emas Menggunakan Magnet

Nak lagi mudah, cara kenal pasti emas tulen atau emas palsu juga adalah dengan menggunakan magnet. Kita ketahui bahawa magnet mampu menarik segala jenis besi dan sekiranya emas anda melekat pada magnet, maka emas tersebut adalah palsu.

Emas yang melekat pada magnet mempunyai kandungan logam lain iaitu besi yang telah dicampur dengan emas.

5. Menggigit Emas Tersebut Dengan Tidak Terlalu Kuat

Cara terakhir untuk mengenal pasti sama ada emas tersebut tulen atau palsu adalah dengan menggigit emas dengan tidak terlalu kuat. Cara ini biasanya dilakukan oleh atlet yang mendapat pingat emas. Mereka akan menggigit sedikit pingat tersebut untuk mengenal pasti sama ada ia tulen atau tidak. 

Namun perlu diingatkan untuk tidak menggigitnya terlalu kuat, ianya kerana jika emas tersebut meninggalkan kesan yang dalam maka emas tersebut akan menjadi 24K.

Akhir kata, untuk mengetahui sama ada emas yang dimiliki adalah tulen atau tidak, sila kenal pastinya dengan cara di atas. Jika tidak, pasti anda akan mengalami kerugian yang tinggi akibat ditipu oleh pihak yang tidak bertanggungjawab. Semoga perkongsian bermanfaat untuk anda.

Baca juga: