Industri Rumah Lelongan Seni Yang Menjana Berbilion Dolar Setiap Tahun

Seni memainkan peranan yang besar dalam kehidupan manusia. Tanpa seni, dunia akan menjadi bosan dan kelam.

Seni begitu luas dan mempunyai banyak cabang, tetapi yang paling menonjol adalah lagu, filem dan lukisan. Ketiga-tiga kategori ini sangat popular berbanding dengan cabang seni yang lain.

Selain mendapat tempat di hati orang ramai, terdapat juga barangan seni yang mencecah jutaan dolar. Malah ada juga yang mampu mencecah ratusan juta apabila berjaya dijual kepada golongan yang kaya dan pencinta barangan seni.

Ada juga segelintir yang menjadikan seni ini sebagai pelaburan untuk masa hadapan.

Kebiasaanya barangan seni yang bernilai ratusan juta ini memerlukan pihak ketiga sebagai perantara untuk menjalankan proses jual beli tersebut. Pihak ketiga yang bertanggungjawab untuk menjual barangan tersebut dikenali sebagai rumah lelongan seni (auction house).

Kredit Gambar: CNBC

Rumah lelongan seni ini memainkan peranan yang sangat penting dalam menguruskan pembelian dan penjualan barangan seni. Terdapat beberapa buah syarikat yang menjalankan perkhidmatan rumah lelongan seni dan dua yang paling terkenal adalah Christie’s dan Sotheby’s.

Kedua-dua rumah lelongan seni ini menjana pendapatan hampir separuh daripada nilai pasaran barangan lelongan seni.

Dua Gergasi Rumah Lelongan Seni

Kredit Gambar: Artsy

Christie’s dan Sotheby’s kedua-duanya berasal dari United Kingdom dan telah diasaskan pada kurun yang ke-18.

Kehebatan dua syarikat ini telah membuatkan mereka mendominasi pasaran dalam industri rumah lelongan seni. Antara barangan yang menjadi produk untuk dilelong adalah lukisan, barangan seni tembaga, pasu bunga antik, barangan kemas wanita, jam tangan dan bermacam-macam lagi.

Selain itu juga, mereka turut menjual beg-beg jenama terkenal di sini.

Bagaimana Rumah Lelongan Seni Berfungsi?

Industri lelongan ini bernilai sebanyak USD67.4 bilion dan meningkat setiap tahun. Fungsi rumah lelongan seni ini adalah untuk menjadi perantara di antara pembeli dan juga penjual.

Kebanyakan barangan yang dijual melalui rumah lelongan seni ini dilakukan secara proses bidaan. Pembida akan membida barangan tersebut, dan harga yang tertinggi akan berjaya memiliki barangan tersebut.

Kebanyakan pelanggan yang menyertai acara ini adalah golongan yang berada. Mereka mencari pelanggan mereka dengan penuh teliti dan mempunyai strategi yang tersendiri.

Teknik pemasaran yang dilakukan oleh rumah lelongan seni ini sangat teliti bagi mermastikan pemasaran yang dilakukan oleh mereka itu benar-benar tepat kepada golongan yang berduit. Mereka mencari golongan berduit ini dengan melihat kepada sektor-sektor yang bakal meningkat naik.

Sebagai contoh, jika industri hartanah berkembang pesat pada ketika itu, maka mereka akan mencari pembeli dari golongan hartanah bagi menyertai acara lelongan yang bakal dilakukan.

Dengan mencari golongan yang berpendapatan tinggi ini, mereka akan lebih mudah untuk menjual barangan mereka kepada pelanggan yang tepat.

Negara Yang Mempunyai Ramai Pelangan  Barangan Seni

Kredit Gambar: CNBC

Tidak semua negara yang mempunyai minat terhadap barangan lelongan seni ini. Pada waktu ini, hanya tiga buah negara sahaja yang mempunyai pembeli paling ramai.

Negara tersebut adalah Amerika Syarikat, United Kingdom dan China.

Faktor utama yang menyebabkan negara ini mempunyai pembeli yang ramai kerana kedudukan kewangan mereka yang kukuh serta minat yang mendalam terhadap barangan seni tersebut.

Selain itu juga, jika barangan seni disimpan dalam tempoh yang lama, harga yang ditawarkan pada masa akan datang akan melonjak naik. Ianya boleh dianggap sebagai salah sebuah pelaburan jangka masa panjang yang sangat menguntungkan kepada pemain dalam industri tersebut.

Sumber Rujukan:

Iklan

Previous ArticleNext Article

Apa Itu ‘Spread’ Atau Susut Nilai Emas?

Ramai yang terlibat dalam pelaburan emas, ada yang menjadikannya instrumen pelaburan dan ada juga yang memilihnya sebagai instrumen kalis inflasi.

Tapi tak ramai yang tahu apa yang dimaksudkan dengan susut nilai emas atau ‘spread’.

Bagi membantu anda menjawab persoalan ini, mari kami kongsikan apa itu ‘spread’ atau susut nilai emas yang sebenar.

Apa Itu Susut Nilai Emas?

Susut nilai emas atau pun dikenali sebagai ‘spread’ adalah perbezaan di antara harga belian dan juga harga jualan emas. Susut nilai emas ini boleh dijadikan kayu ukur bagi mendapat keuntungan berdasarkan berat emas yang dibeli.

Susut nilai emas biasanya boleh dianggarkan dalam peratus dan sekiranya harga emas melebihi nilai tersebut, maka kita sudah boleh menjual emas tersebut untuk mendapatkan keuntungan.

Bagi mengira peratus susut nilai emas, formula susut nilai emas adalah seperti berikut :

Harga jualan – Harga belian = Jumlah susut nilai emas tersebut

Sebagai contoh:

Pada tahun 2010, harga jualan emas adalah RM300 dan harga beliannya adalah RM290, maka nilai susut emas tersebut adalah RM10. Peratusan untuk susut nilai emas tersebut adalah sebanyak 3.33%.

Untuk pengetahuan anda, tiada pihak tertentu yang mengawal atau meletakkan had susut nilai emas ini. Susut nilai emas ini biasanya ditentukan oleh tukang emas itu sendiri dan terserah kepada mereka untuk meletakkan susut nilai tersebut kepada pelanggan mereka.

Adakah Rugi Sekiranya Beli Dan Terus Jual Emas?

Boleh dikatakan amat rugi jika anda terus menjual emas tersebut selepas membelinya.

Emas adalah pelaburan jangka masa panjang dan sebab itulah ianya diturunkan dari satu generasi ke generasi yang lain.

Kesimpulannya, sebelum membeli emas kena pastikan anda mencari susut nilai emas yang paling rendah. Susut nilai emas biasanya akan membolehkan kita membuat keuntungan dalam pelaburan emas dengan lebih cepat.

Sumber Rujukan:

Iklan

Majalah Labur