Apa Hukum Trade-In Emas?

Sedikit ilmu tentang emas. Sebenarnya ramai lagi yang masih cetek tentang hukum hakam dalam jual beli emas.

Tau tak apa hukum Trade in Emas dengan Emas?

Perasan tak bila kita nak trade in kat kedai, kita akan bagi emas kita, staff timbang dan bagi harga sekian sekian.

Then staff minta kita pilih emas baru yang kita nak. Then kena tambah duit.

Tahu tak, lebihan duit yang kita tambah tu adalah riba?

Ya RIBA kawan-kawan. Cara trade in yang tidak mengikut syariat adalah haram di sisi Islam ye.

Macam mana cara trade in yang sah di sisi Islam?

Caranya, kita kena jual dulu barang kemas kita, then lepas dapat duit, lepas akad bagai, baru kita beli baru.

Transaksi tersebut mestilah taqabud fil hal yakni berlaku dalam satu masa.

SYARATNYA MESTI KITA PEGANG DULU DUIT HASIL KITA JUAL/TOLAK BARANG KEMAS TERSEBUT.

Melainkan kalau berat dan nilai harga emas dengan emas tadi adalah sama.

Tanpa perlu berlaku penambahan duit dan sebagainya. Maka hukumnya adalah sah.

Tapi mana mungkin kan? Harga emas pun berbeza hari ke hari. So cara paling selamat nak elakkan riba adalah dengan menjual terlebih dahulu, pegang duit dan kemudian beli emas yang baru.

Dalam seronok kita menjual dan membeli emas, ada syariat yang perlu dijaga.

Kena berhati hati dalam jual beli emas. Agar syariat terjaga, simpanan terpelihara.

Sama situasi kita trade in emas online pun kena transfer bayar dulu Kemudian baru deal balik untuk beli emas lain.

Lagi Jawapan Bagi ‘Trade in’ Emas Lama Dengan Emas Baru

Jelas menurut perbahasan hukum bahawa ‘trade in’ emas lama dengan yang baru atau barang kemas emas lama dengan yang baru mestilah mengikut hukum yang dibincangkan di atas, iaitu menurut majoriti ulama setiap barang kemas tetap dianggap emas dan bukan sil’ah, maka bila seseorang ingin menukarnya dengan barang kemas baru emas yang lain. Ia mesti punyai dua syarat tanpa khilaf (Boleh rujuk pelbagai kitab antaranya al-muamalat al-Maliah al-Mu’asiroh oleh Prof Dr Ali Salus, hlm 180 ; Al-Buyu’ al-Sya’iah oleh Dr Tawfiq al-Buti dan lain-lain), iaitu :

i) Mutamathilan – mesti sama berat timbangannya. Manakala standard emas tersebut (‘Iyar) 20 atau 21 atau 24 tidak memberikan sebarang kesan. Ia adalah berdasarkan hadith yang menyebut tentang tamar khaibar (yang kurang elok atau buruk) yang ditukar dengan tamar Janib (yang elok) yang mana ianya mesti menuruti syarat sama berat walaupun berbeza kualiti. Hadith ini riawayat al-Bukhari dalam kitab al-Buyu’, no 4553. Jika tidak Riba Al-Fadl akan berlaku.

ii) Mesti ‘Taqabud fil hal aw fil majlis’ ( diserah dan terima dalam satu masa) – kerana ia adalah tertakluk kepada hukum sarf (tukaran matawang dengan matawang), maka tidak dibenarkan untuk menangguh masa serahan. Justeru, mestilah kita menyerahkan emas lama, dan kemudian penjual menyerahkan emas baru yang sama berat pada ketika itu juga. Jika tidak, Riba Nasiah akan berlaku.

Mungkin ada yang akan bertanya, jadi kalau kita ingin melakukan ‘trade in’ dengan emas baru yang lebih mahal harganya?? Bagaimana kita nak bayar tambahan harga itu?

Jawabnya : Ia sama dengan kes dalam hadith Tamar Khaibar dan Janib tadi. Jawapan yang diberi oleh Rasulullah SAW adalah : “Juallah dengan sempurna , ambillah harganya dan kemudian belilah semula dengan duit kamu tadi”

JELAS, CARANYA : MESTILAH SESEORANG YANG INGIN MELAKUKAN ‘TRADE IN’. MENJUAL TERLEBIH DULU KEPADA PEKEDAI EMAS ITU, LALU IA MESTILAH MENGAMBIL DUIT HARGA RANTAI LAMA ITU, CTH HARGA SEUTAS RANTAI EMAS LAMA KITA RM 2000 DAN BERATNYA 200 GRAM, APABILA KITA INGIN TRADE IN DENGAN RANTAI BERHARGA RM2500, MAKA KITA MESTI JUAL DULU, LEPAS KITA PEGANG DUIT RM2000, BARULAH KITA PILIH RANTAI BARU DAN KEMUDIAN TAMBAH DGN RM 500, KEMUDIAN PEMBELI MEMBAYAR KEPADA PEKEDAI LALU MENGAMBIL RANTAI BARU ITU.

Kemungkinan jika transaksi seumpama ini di buat di Malaysia, ia akan kelihatan pelik. Bagaimanapun itulah cara yang selamat dari Riba.

Dari Abu Sa’id Al Khudri, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

الذَّهَبُ بِالذَّهَبِ وَالْفِضَّةُ بِالْفِضَّةِ وَالْبُرُّ بِالْبُرِّ وَالشَّعِيرُ بِالشَّعِيرِ وَالتَّمْرُ بِالتَّمْرِ وَالْمِلْحُ بِالْمِلْحِ مِثْلاً بِمِثْلٍ يَدًا بِيَدٍ فَمَنْ زَادَ أَوِ اسْتَزَادَ فَقَدْ أَرْبَى الآخِذُ وَالْمُعْطِى فِيهِ سَوَاءٌ

“Jika emas dijual dengan emas, perak dijual dengan perak, gandum dijual dengan gandum, sya’ir (salah satu jenis gandum) dijual dengan sya’ir, kurma dijual dengan kurma, dan garam dijual dengan garam, maka jumlah (takaran atau timbangan) harus sama dan dibayar kontan (tunai). Barangsiapa menambah atau meminta tambahan, maka ia telah berbuat riba. Orang yang mengambil tambahan tersebut dan orang yang memberinya sama-sama berada dalam dosa” (HR. Muslim no. 1584).

Dalam hadis di atas, kita bisa memahami dua hal:

1. Jika barang sejenis ditukar, semisal emas dengan emas atau gandum dengan gandum, maka ada dua syarat yang mesti dipenuhi yaitu: tunai dan semisal dalam takaran atau timbangan.

2. Jika barang masih satu ‘illah atau satu kelompok ditukar, maka satu syarat yang harus dipenuhi yaitu: tunai, walau dalam takaran atau timbangan salah satunya berlebih.

Kredit: FB Puan Tengku Mila

Majlis Fatwa Kebangsaan (MFK) Berpandangan Bahawa Barang Kemas Atau Emas Perhiasan Tidak Dianggap Sebagai Barang Ribawi

Berikut pula ulasan Tuan Afyan Mat Rawi, seorang pakar perancang kewangan yang dipetik dari Facebook beliau:

Terima kasih kepada Ustaz Dr Ahmad Sufyan Che Abdullah yg memperingatkan saya tentang Parameter Pelaburan Emas yang dikeluarkan oleh Majlis Fatwa Kebangsaan sejak tahun 2011 lagi.

Dalam parameter tersebut, MFK berpandangan bahawa barang kemas atau emas perhiasan tidak dianggap sebagai barang ribawi, jadi ia berbeza dengan urusniaga emas yang bukan barang kemas seperti gold bar.

Dalam masa sama, jumhur ulama dunia masih lagi berpendapat bahawa sifat dan illah emas perhiasan atau barang kemas masih sama sahaja dengan emas yang bukan perhiasan.

Ya, MFK mengeluarkan ijtihad yang bertentangan dengan pendapat ulama majoriti seluruh dunia.

Ada pun panduan dan parameter yang dikeluarkan oleh MFK ini bukan sekadar pendapat seorang dua ustaz pendakwah bebas bercakap dalam kuliah maghrib memberi hukum tentang isu forex atau ASB.

Ia dikeluarkan dengan disiplin ilmu yang ketat, melalui kertas kerja dan perbahasan sekumpulan ilmuan Islam dalam bidang muamalat untuk diperdebatkan sebelum keputusan ini dikeluarkan.

Selaku orang awam, saya bertanggungjawab untuk berkongsi maklumat ini sekalipun ia berbeza dengan pandangan peribadi sebagaimana yang saya tulis dalam status ini.

Boleh baca Parameter Pelaburan Emas oleh JAKIM di http://e-muamalat.islam.gov.my

Sebagai tanda hormat saya kepada institusi fatwa, saya bertanggungjawab utk berikan penjelasan ini memandangkan tulisan yang screnshoot ini sudah tersebar, jadi saya perlu berikan penjelasan biarpun status ini tidak bersalahan pun dengan jumhur ulama.

Namun dalam hal ini, memandangkan ada panduan daripada autoriti agama, harus untuk kita mengikut pendapat Majlis Fatwa Kebangsaan ini. Mereka menggunakan segala ilmu dan pengetahuan mereka untuk mengeluarkan ijtihad ini.

Namun, sekiranya kita mengambil pendekatan untuk keluar daripada khilaf, ia adalah terbaik dan dapat pahala sunat. Malah, seandainya alim ulama ini “tersalah” dalam mengeluarkan ijtihad , Allah masih berikan mereka satu pahala.

Itulah keindahan Islam, rigid pada prinsip dan dasar tetapi fleksibel pada perkara cabang dan furu’. Riba hukumnya haram pada prinsip – tiada sebarang khilaf. Tapi bagaimana sesuatu urusniaga itu menjadi riba, mungkin ada perbezaan dan khilaf.

Selaku orang awam, ikut sahajalah apa yang telah diputuskan oleh para alim ulama ini. Sama macam isu ASB, forex trading dan sebagainya.

Jika ada khilaf, datangkanlah hujah dan bentangkan kertas kerja kepada autoriti. Bukan khilaf sebab masyuuuuk dan pilih pendapat sebab ada kepentingan.

Kredit: FB Afyan Mat Rawi

Iklan

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!