8 Cara Mencipta Strategi Sendiri Dalam Pelaburan Saham

Biasaannya pelabur atau pedagang baru (newbie) lebih gemar mengkaji strategi candlestick yang lebih sukar berbanding mencari strategi yang sesuai dengan diri sendiri.

Ada juga yang berkata, “buat apa guna strategi sendiri, kan lebih mudah kalau kita ikut sifu-sifu yang dah berjaya!”

Ya. sifu atau trader yang berjaya, mereka suka kongsikan teknik dan cara yang mereka gunakan. Tetapi tiada yang pasti dalam pasaran saham atau boleh menjamin ianya akan sentiasa mendatangkan keuntungan.

Ini kerana setiap orang berbeza cara, pandangan, latar belakang dan yang paling penting sekali adalah emosi. Disebabkan inilah kita kena kenal diri kita sendiri dan mencipta strategi yang kena dengan jiwa kita.

Berikut adalah 8 pendekatan terbaik dalam membentuk strategi pelaburan saham: 

1. Pilih Saham Yang Sesuai

Terlalu banyak tempat dan peluang yang ada. Kita ada saham, waran, blue chip, penny stock, growth stock, dividend stock dan bermacam-macam lagi.

Ada orang dengan modal kecil, lebih suka beli saham-saham penny stock – kerana potensi kenaikan harga saham yang cepat. Tapi kena ingat, turun pun cepat.

Berbanding dengan saham di atas RM1, kenaikan dan penurunan harga saham tak begitu ketara. Saham yang ‘mahal’ juga kurang dimanipulasi harganya.

Baca: Jom Kenali 6 Kategori Saham Yang Ada

2. Letakkan Jangka Masa

Salah satu perkara yang sukar ditentukan adalah jangka masa pegangan dagangan yang sesuai. Sama ada Intraday (beli dan jual pada hari yang sama), BTST (beli hari ini dan jual esok hari), Swing (beli hari ini dan jual minggu depan atau Long Term (peram berbulan-bulan atau bertahun-tahun).

Bagi mereka yang mempunyai masa lapang, boleh cuba trade Intraday. Kelebihan bagi mereka yang minat intraday, mereka akan dapat tindak balas dan hasil yang lebih cepat berbanding Swing atau Long Term. Malah teknik yang ada pada intraday mampu membantu Time Frame untuk kita Swing dan Long Term.

Walaubagaimanapun, bagi mereka yang tidak mempunyai masa yang banyak untuk fokus terhadap pelaburan, kita boleh belajar bagaimana untuk menentukan teknik yang sesuai dengan diri sendiri untuk tempoh masa yang lebih panjang.

3. Pilih Satu Atau Dua Candlestick Yang Mampu Menentukan Kekuatan Trend Atau Peluang

Jangan sesekali trade menggunakan indikator ‘Buy Call Sifu’. Bila sifu-sifu atau otai-otai kata beli, ramai yang membeli.

Sebaliknya cuba tanya diri sendiri, “Kenapa otai-otai menyarankan untuk membelinya? Apakah tanda-tanda atau indikatornya?”

“Risk comes from not knowing what you are doing”

– Warren Buffet

Belajar dan kenali jenis-jenis chart pattern terlebih dahulu, sebagai contoh DOJI. Ada Doji yang membawa tanda menurun (bear), ada yang membawa tanda kenaikan (bullish).

Tentukan satu atau dua candlestick yang boleh membantu bagi menentu menilai kekuatan pasaran. (iaitu trend menaik atau menurun)

Tambahan juga, bagi menguatkan hujah sendiri pada candlestick, gunakan teknik seperti trend line.

Baca: 4 Elemen Penting Untuk Kita Membaca ‘Candlestick’ Saham

4. Pilih Satu Atau Dua Indikator Yang Mampu Menentukan Peluang Untuk Membeli (Entry Trigger)

Jangan sesekali membeli dengan ‘membabi buta’, pilih satu atau dua indikator yang kita betul-betul mahir dengannya sebagai permulaan.

Kedua-dua corak candlestick dan indikator adalah pencetus yang sangat berguna sewaktu membeli. Sekiranya anda lebih suka penunjuk, Stochastic dan Moving Average (MA), pastikan benar-benar yakin baru beli. 

Baca: Ilmu Technical Analysis: Relative Strength Index (RSI)

5. Rancang Untuk Jual (Exit Trigger)

Merancang tempat jual seperti agak mudah untuk dilakukan, namun sukar untuk di atasi kerana faktor emosi dan perasaan. Apabila saham yang dibeli sudah rugi tetapi perasaan kata boleh pergi lagi ni, kita sekarang menggunakan teknik harapan.

Ini kerana pasaran mampu untuk melawan trader bilis macam kita, akan tetapi trader bilis tak mampu melawan arus market. Salah satu teknik yang terbaik adalah dengan menggunakan Stop Loss.

Baca: Cut Loss Dalam Pelaburan Saham

Dalam masa yang sama, kita kena rancang tempat jual ketika mendapat profit atau bila dah cecah Target Price, kerana pasaran tidak akan selamanya menaik. Oleh itu, tentukan tempat mengambil keuntungan.

6. Kenali Kemampuan Untuk Menanggung Risiko

Setelah strategi beli dan jual disusun dengan baik, maka di sinilah terdapat jurang yang membezakan kemampuan seseorang dalam menanggung risiko, kerana gaya setiap orang di dalam pelaburan tidak sama. Setiap orang adalah unik.

Di antara perkara yang membezakan kita adalah:

  • Tahap keberaniaan dalam menanggung kerugian
  • Tahap kerajinan mengkaji
  • Tahap aliran tunai
  • Tahap kerakusan dalam mengambil risiko

Cara paling mudah untuk mengurangkan risiko adalah meletakkan tahap kesanggupan modal untuk rugi setiap kali kita melabur.

Apabila tahap keberanian dan kerakusan semakin tinggi, barulah mengorak langkah untuk menggandakan risiko dengan menambah pegangan.

Baca: Risiko Dalam Pelaburan

7. Tuliskan Langkah-Langkah Dan Peraturan Trading

Pada tahap ini strategi kita untuk trading seharusnya mudah difahami dan mudah untuk diingati.

Semasa melalui proses menjadi seorang trader, terlalu banyak input yang kita akan terima. Bagi mengurangkan keraguan dan mengenalpasti kelemahan, tulis kaedah dan cara sendiri.

Ianya berguna untuk kita terus-menerus memperbaiki kelemahan yang ada.

Baca: Anda Wajib Ada Trading Plan Sebelum Membeli Apa-Apa Pun Saham

8. Kaji Dan Perbaharui Semula Strategi

Kadangkala, beberapa trading pertama tidak sentiasa menjadi. Akan tetapi, dengan mengkaji semula strategi dan mengenali kelemahan serta memperbaikinya, ianya pasti berupaya untuk mendatangkan keuntungan.

Langkah terakhir ini kita kena buat berterusan, walaupun sudah menjadi seorang pelabur dan pedagang yang berjaya.

Apa yang penting, kita kena cuba jaya sehingga menjumpai style dan cara trading sendiri. Teruskan usaha dan semoga konsisten dalam mencapai kejayaan dalam pasaran saham.

Mengenali candlestick merupakan salah satu kunci untuk menyelamatkan diri dari kerugian dan terbang bersama profit. Sebagai trader berhati-hati dan perhatikanlah candlestick apa yang memberi indikator untuk masuk atau keluar kaunter.

Semua yang anda perlu tahu untuk meraih pulangan yang baik di pasaran saham… dengan meminimakan risiko kerugian.

Kami juga tidak menjanjikan yang anda akan confirm buat untung gila-gila selepas belajar teknik ini. Tetapi jika anda mencari teknik yang boleh memberi pulangan yang konsisten, maka wajib dapatkan video ini.

Ini 3 masalah utama sebelum berjaya buat duit dekat pasaran saham

1. Tak tahu nak beli saham apa?
2. Bila boleh beli saham?
3. Bila kena jual saham tu?

Sebenarnya semua ini boleh terjawab jika pandai baca Candlestick.

Jadi khas untuk memudahkan anda, kami hasilkan video Masterclass sulung bersama Tuan Haji Zainal Ariffin bin Osman (MSTA, CFTE, IFTA, UKSTA, MATA)

ILMU MAHAL YANG BAKAL ANDA MILIKI DARI VIDEO INI

1. Pengenalan kepada ‘Price Action’

2. Bagaimana mengukur kekuatan Price Action dengan candlestick?

3. Bullish Candlestick pattern yang menunjukkan harga akan beralih arah

4. Bearish reversal pattern

5. Peranan volume untuk mengesahkan pergerakan candle

6. Candlestick trading setup

7. Cara menggunakan candlestick dengan trend dan oscillator

8. Cara menggunakan candlestick dengan RSI

Sekejap, belum habis lagi…

 BONUS

1. Penggunaan Heiken Ashi
2. Candlestick pattern Screener
3. Set target menggunakan candlestick
4. Set stop loss menggunakan candlestick

Speaker memang otai, modul pun terbaik.

InshaAllah video pembelajaran secara santai ini dapat bantu anda memahami Analisis Teknikal (TA) yang selalu disebut oleh sifu-sifu saham.

Yang penting, video ini sesuai sangat untuk pelabur dan pedagang saham newbie. Boleh tengok ulang-ulang sampai faham.

 https://thekapital.my/candlesticksaham
 https://thekapital.my/candlesticksaham
 https://thekapital.my/candlesticksaham

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Ilmu Teknikal Analisis: Reversal Bearish Tweezer Top

Kepada pelabur saham, Reversal Candlestick merupakan perkara yang tidak asing lagi untuk mereka gunakan apabila mengkaji dan menganalisis carta sesuatu saham. Antara Reversal Candlestick yang popular adalah seperti:-

  • Bullish/bearish engulfing
  • Morning star/evening star
  • Bullish/bearish harami

Artikel kali ini, kita akan mengulas tentang satu Reversal Candlestick yang jarang didendang. Reversal Candlestick tersebut adalah Tweezer Top dan Tweezer Bottom. 

Reversal Candlestick ini terbentuk daripada dua batang candlestick seperti gambar di atas. Tweezer Top merupakan Bearish Candlestick Pattern manakala Tweezer Bottom merupakan Bullish Candlestick Pattern. 

Bagi Tweezer Top Pattern, candlestick pertama adalah candlestick hijau yang ditutup tinggi pada hari berikut. Candlestick seterusnya dibuka sama tinggi dengan candlestick hijau hari sebelumnya kemudian jatuh lebih rendah berbanding harga pembukaan candlestick hijau pada hari sebelumnya. 

Tweezer Bottom pula merupakan Bullish Candlestick Pattern. Corak candlestick ini terbentuk apabila candlestick pertama berwarna merah panjang dan disusuli dengan candlestick hijau yang dibuka pada harga yang sama dengan harga penutupan hari sebelumnya. 

Untuk artikel kali ini, kita akan melihat contoh carta saham yang ada signal jualan apabila munculnya reversal Tweezer Top.

Tweezer Top Di Carta Time Dotcom

Sumber: TradingView

Jika kita perhatikan carta di atas, harga saham ini mulanya berada dalam bullish dengan kenaikan harga yang terus menerus. 

Apabila munculnya Tweezer Top seperti yang dibulatkan pada carta di atas, harga saham yang sebelumnya naik mula membuat penurunan harga atau pullback

Tweezer Top Di Carta Sedania Innovator

Sumber: TradingView

Sama seperti carta pertama tadi, carta saham Sedania Innovator ini sedang membuat kenaikan harga pada penghujung bulan November 2022, namun selepas munculnya candlestick Tweezer Top ini, harga saham gagal untuk meneruskan kenaikan dan meneruskan kejatuhan harga pada hari-hari berikutnya. 

Tweezer Top Pada Carta Reservoir Link Energy

Sumber: TradingView

Sama seperti dengan dua carta di atas, harga saham sedang berada di fasa bullish sebelum munculnya reversal Tweezer Top seperti yang dibulatkan di atas. 

Selepas reversal Tweezer Top, harga saham gagal untuk meneruskan kenaikan dan disambung dengan penurunan harga pada hari-hari berikutnya. 

Kesimpulan Tentang Tweezer Top  Pattern

Tweezer Top dan Tweezer Bottom ini adalah salah satu Reversal Pattern Candlestick yang ada dalam dunia pelaburan saham. 

Kewujudan pattern ini boleh dijadikan signal belian ataupun signal jualan sesuatu saham kepada pedagang saham. 

Signal ini juga tidak semestinya dijamin terjadi kerana pasaran saham ini sangat volatile dan ingat, bahawa “market” ini bukan kita yang punya. Jangan cuba melawan pasaran. 

Semoga artikel ini bermanfaat kepada anda. 

Peringatan : Perubahan harga yang lepas tidak menjanjikan keuntungan di masa akan datang. Saham yang disebut hanyalah untuk tujuan pendidikan dan bukanlah saranan belian atau jualan. Sebarang tindakan untuk melabur adalah keputusan dan tanggungjawab anda.