6 Nasihat Ibn Qayyim Kepada Orang Muda

Mari kita baca 6 nasihat yang amat bermanfaat untuk kita pada masa kini terutamanya kepada golongan orang muda.

ALHafiz Ibn Rajab menjelaskan mengenai Ibn Qayyim al-Jauziyyah sebagai:

Seorang ulama yang menguasai ilmu tafsir yang tiada duanya, menguasai usuluddin sampai puncaknya, menguasai ilmu hadis, baik makna mahupun fiqhnya, terhadap bahasa Arab, panjang jangkauan tangan. Ibn Qayyim melahirkan murid-murid yang hebat seperti Ibn Rajab al-Hambali dan Ibn Kathir. Beliau telah menghasilkan banyak karya.

Sumber : Mukmin On The Go

Berikut adalah sedikit curahan ilmu daripada beliau buat peringatan dan bimbingan kepada orang muda;

1. Mengetahui Tujuan Diri Diciptakan

Tujuan kita diciptakan adalah untuk beribadah kepada Allah s.w.t tanpa menyekutukan-Nya dengan apa pun.

Malah, para Nabi dan Rasul diutus bagi menyampaikan hal ini kepada umat manusia. Firman Allah (maksudnya):

Tidak ada orang yang membenci agama Nabi Ibrahim selain dari orang yang membodohkan dirinya sendiri, kerana sesungguhnya Kami telah memilih Ibrahim (menjadi Nabi di dunia ini; dan sesungguhnya dia pada hari AKhirat kelak tetaplah dari orang-orang yang soleh yang (tertinggi martabatnya). (Inatlah) ketika Tuhannya berfirman kepadanya, ‘Serahkanlah diri (kepadaku wahai Ibrahim)!’ Nabi Ibrahim menjawab, ‘Aku serahkan diri (tunduk taat) kepada Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian kepada Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.’ Dan Nabi Ibrahim pun berwasiat dengan agama itu kepada anak-anaknya, dan (demikian juga) Nabi Yaakub (berwasiat kepada anak-anaknya) katanya, ‘Wahai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama (Islam) ini menjadi ikutan kamu, maka janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. ‘(Demikianlah wasiat Nabi Yaakub, bukan sepertimana yang kamu katakan itu wahai orang-orang Yahudi)! Kamu tidak hadir ketika Nabi Yaakub hampir mati, ketika dia berkata kepada anak-anaknya, ‘Apakah yang kamu akan sembah sesudah aku mati?’ Mereka menjawab, ‘Kami menyembah Tuhan kamu dan Tuhan datuk nenek kamu Ibrahim dan Ismail dan Ishak, iaitu Tuhan yang Maha Esa, dan kepadaNyalah sahaja kami berserah diri (dengan penuh iman).

Surah al-Baqarah:130-133

2. Memahami Erti Ibadah

Ibadah bukanlah sekadar solat, berpuasa, zakat, haji dan lainnya tetapi ia merangkumi seluruh aspek kehidupan termasuklah kematian. Firman Allah (maksudnya):

Katakanlah, “Sesungguhnya solat aku, ibadah aku, hidup aku, dan mati aku hanyalah untuk Allah, Rabb semesta alam, tiada sekutu bagiNya dan demikian itulah yang diperintahkan aku dan aku adalah orang yang pertama sekali menyerahkan diri (kepada Allah).”

Surah al-An’am:162-163

Menurut Ibn Qayyim, sebahagian ulama mendefinisikan ibadah sebagai:

Kata yang mencakupi seluruh apa-apa yang dicintai dan diredhai oleh Allah, baik perkataan atau pun perbuatan, yang zahir, mahupun yang batin.

3. Menekankan Keperluan Beribadah

Firman Allah (maksudnya):

Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembahku. Aku tidak menghendaki rezeki sedikit pun dari mereka dan Aku tidak mengehendaki supaya mereka memberi Aku makan. Sesungguhnya Allah Dialah Maha Pemberi Rezeki yang Mempunyai Kekuatan lagi sangat kukuh.

Surah al-Zaariyat: 56-58

Ibadah adalah lebih penting berbanding lain hal bersifat keperluan di dunia ini seperti makan dan minum kerana ibadah berfungsi untuk menegakkan roh dan tubuh keseluruhannya.

Ia bukanlah aktiviti untuk manusia sahaja, malah seluruh makhluk yang ada. Ibadah tidak mendatangkan manfaat kepada Allah yang memang bersifat Maha Kaya.

Tetapi, ibadah bermanfaat kepada makhluknya kerana ia akan mensucikan dan menghilangkan segala penyakit hati serta hawa nafsu.

4. Mengutamakan Niat

Ibadah tidak akan diterima melainkan adanya keikhlasan dan mutaba’ah (mengikut) Nabi s.a.w.

Segala perbuatan kita hanyalah sekadar satu perbuatan melainkan jika kita melakukannya dengan tujuan untuk mendukung ketaatan kepada Allah dan menampakkan nikmat-Nya ke atas dirinya. Oleh itu, kita akan beroleh pahala dari perbuatan itu.

“Persetubuhan salah seorang di antara kamu dengan isterinya adalah sedekah.” Para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah seseorang di antara kami menumpahkan syahwatnya namun dia beroleh pahala?” Nabi s.a.w bersabda: “Tidakkah kamu mengetahui bahawa tatkala dia menumpahkan syahwatnya di tempat yang haram, maka dia akan peroleh dosa? Maka begitulah, ketika dia menumpahkan di tempat yang halal nescaya dia beroleh pahala.”
Riwayat Muslim

5. Mengingatkan Diri Tentang Siapa Yang Disembah

Menurut Ibn Qayyim;

Beribadah kepada Allah s.w.t adalah ibadah yang paling terhormat, paling suci, paling luhur dan paling tinggi. Sedangkan beribadah kepada selainNya adalah kesyirikan, kesesatan dan kerugian di dunia dan akhirat.

Firman Allah (maksudnya):

Sesungguhnya kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah adalah umpan Jahannam, kamu pasti masuk ke dalamnya.

Surah al-Anbiya’: 98

6. Menghindari Diri Daripada Melakukan Syirik Mahabbah

Nabi s.a.w bersabda (maksudnya):

Alangkah celaka hamba dinar, hamba dirham, dan hamba perut.

Hadis Riwayat Bukhari

Perbuatan beribadah kepada selain Allah bukan sahaja merangkumi perbuatan seperti menyembah berhala, dan bertawaf di kubur.

Malah ia juga adalah termasuk rasa cinta kepada sesuatu yang setara dengan cinta kita kepada Allah dan menghina diri kepadanya sehingga kita mengabdikan diri kita kepadanya,

Firman Allah (maksudnya):

Dan antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah, mereka mencintainya sebagaimana mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah.

Surah al-Baqarah:165

Sumber Rujukan: Tazkirah

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

5 Mindset Orang Kaya Dalam Dunia Kewangan

Menjadi orang kaya adalah impian semua orang, tetapi tahukah anda bagaimana akan kehidupan mereka?

Kebanyakan daripada mereka telah bekerja keras untuk menambahkan lagi aset mereka. Orang kaya sangat bijak dalam menjadikan diri mereka kaya raya.

Mereka mencapai status kekayaan melalui usaha dan pelbagai jenis cabaran yang berliku. Mereka juga mempunyai pemikiran yang agak berbeza dalam dunia kewangan bagi membantu menjaga dan membina kekayaan mereka. Dalam entri kali ini, kami akan kongsikan mindset orang kaya dalam dunia kewangan yang patut anda contohi.

1. Mencari Jalan Menyelesaikan Masalah Yang Mendatang

Ramai orang kaya menghabiskan kira-kira 10.5 jam sebulan hidup mereka hanya untuk merancang pelaburan yang dijalankan. Oleh itu, masalah mungkin sering terjadi. Berbeza dengan kita, pasti akan mengalah dengan segera. Betul tak?

Pada mindset orang kaya,  mereka akan mencari jalan untuk menyelesaikan masalah yang datang kepada mereka. Mereka tahu sekiranya masalah tersebut tidak dapat diselesaikan dengan baik, mereka akan mengalami kerugian dalam bisnes dan pelaburan yang diceburi.

2. Sentiasa Belajar Daripada Kegagalan

Kita sememangnya sentiasa mengalami kegagalan tetapi adakah kita belajar daripada kesilapan tersebut? Jika ya, syabas! Mindset anda juga sama seperti orang kaya dalam dunia kewangan.

Orang kaya sememangnya sentiasa belajar daripada kegagalan yang diperoleh mereka terutamanya dalam bidang kewangan.  Mereka biasanya akan berwaspada dengan sebarang kesilapan yang pernah terjadi kepada bisnes mereka sebelum ini. Cara terbaik untuk belajar daripada kesilapan kita adalah dengan meletakkan diri kita di luar zon keselesaan.

3. Berani Mengambil Risiko

Risiko sentiasa memberi gambaran tentang bahaya atau ketakutan yang disebabkan oleh kekurangan pengetahuan tentang sesuatu perkara. Walaupun kebanyakan daripada kita biasanya akan lari daripada sebarang risiko, namun bagi mindset orang kaya, mereka biasanya akan berani untuk mengambil risiko. Mereka akan menukarkan mindset ketakutan kepada sesuatu yang positif.

Apabila berkaitan dengan risiko juga, orang kaya akan membuat analisis sebelum melakukan sesuatu perniagaan ataupun pelaburan. Mereka juga akan mempercayai analisisnya dan tidak akan membiarkan sesiapa sahaja mengubah keputusan mereka. Oleh itu, jangan takut untuk mengambil risiko jika anda telah membuat analisis dan yakin dengan keputusan tersebut.

4. Ingin Dikelilingi Oleh Kumpulan Yang Berfikiran Positif

Kita ketahui bahawa rakan akan mempengaruhi kehidupan kita tidak kiralah berkaitan dengan apa jua perkara. Bagi orang kaya, mindset mereka sering ingin berkawan dan dikelilingi oleh kumpulan yang mempunyai fikiran positif. Dengan berada dalam kumpulan (circle) positif, ia akan membuatkan sesiapa sahaja menjadi seperti kelompok kumpulan tersebut.

Selain itu, dengan berada dalam kelompok yang berfikiran positif akan membuat kita sentiasa berada di landasan yang betul. Mereka juga sering memastikan kita mempunyai sifat bertanggungjawab ke atas tindakan dan keputusan yang telah dibuat.

5. Bijak Dalam Mengurus Kewangan

Mindset orang kaya yang terakhir dan yang paling utama dalam dunia kewangan adalah mereka bijak menguruskan kewangan dan mereka berbelanja mengikut keperluan sahaja. 

Dalam erti kata lain, mereka tahu sempadan perbelanjaan mereka dan tidak akan berbelanja melebihi sempadan tersebut. Apa yang penting bagi orang kaya adalah untuk menjadi kaya dan bukannya kelihatan kaya.

Akhir kata, mindset orang kaya dalam dunia kewangan di atas sememangnya perlu dicontohi oleh kita semua untuk memberikan kehidupan yang baik walaupun tidak sekaya seperti jutawan. 

Mindset seperti mereka juga mampu mengubah cara anda menguruskan kewangan anda dalam semua aspek yang berkaitan dengan kewangan. Semoga dengan entri ini, ia mampu memberi sedikit sebanyak manfaat buat anda dalam mencontohi mindset orang kaya dari segi  kewangan.