5 Perkara Yang Dilarang Dalam Muamalat Islam

Muamalat adalah urusan yang melibatkan hukum syariat dan bersangkut paut dengan urusan dunia dimana aktiviti manusia pada hari ini adalah jual beli, pinjam meminjam dan sebagainya.

Sama ada daripada sudut kepentingan individu, ekonomi atau sosial Islam, muamalat merupakan proses atau tatacara perhubungan manusia dalam memenuhi keperluan masing-masing dengan berlandaskan syariat Islam.

Muamalat perlu dilakukan berteraskan keimanan dan ketawaan kepada Allah Swt disamping ia dapat memberi keuntungan kepada ekonomi individu dan masyarakat. Urusan muamalat juga mementingkan akhlak mulia seperti jujur, adil, amanah dan lain-lain lagi.

Krisis akan berlaku sekiranya terdapat unsur-unsur yang dilarang dalam muamalat sesama manusia. Urusan tidak diredhai, ekonomi tidak berkembang dan banyak lagi risiko yang bakal terjadi.

Oleh itu, penting untuk kita ketahui apakah unsur yang dilarang dalam muamalat Islam yang perlu kita jauhi.

#1 Riba’

Riba’ berlaku apabila telah berlakunya perjanjian yang menyebabkan jumlah tambahan perlu dibayar lebih banyak kadar sepatutnya dari jumlah pinjaman.

Keuntungan yang berlebih-lebihan ini amat ditegah dalam Islam untuk urusan perbankan dan apa juga jenis transaksi.

#2 Gharar

Gharar bermaksud ketidakpastian seseorang atau kedua-duanya berkaitan sesuatu produk atau perkhimatan dari segi ciri-ciri dan sifat objek tersebut pada masa kontrak dilakukan. 

Perniagaan yang ada unsur gharar amat ditegah.

#3 Judi

Judi adalah salah satu unsur yang dilarang dalam Muamalat Islam. Ia dikenali dengan nama al-maisir atau al-qimar dalam bahasa Arab. 

Judi bermaksud pertaruhan di mana salah seorang akan mengaut keuntungan, namun ia bersifat sia-sia (lagha) seperti yang dikatakan oleh Imam Malik.

#4 Tipu Atau Khianat

Penipuan dalam sesebuah muamalat sangat dimurka Allah SWT.  Di antara contoh penipuan yang berlaku pada hari ini termasuklah memaksa, menindas, memonopoli, menyembunyikan kecacatan dan membuat persepakatan secara senyap.

#5 Barang Atau Perkhidmatan Yang Haram

Unsur yang dilarang dalam Islam juga termasuklah membuat jual beli atau transaksi yang melibatkan barang atau perkhidmatan yang haram di sisi Agama. 

Di antaranya adalah aktiviti pelacuran, judi, tilik nasib, barangan makanan babi, arak dan sebagainya lagi.

Itulah dia 5 unsur yang dilarang dalam muamalat Islam yang harus kita jauhi dalam apa jua transaksi. Sekiranya kita membuat urusan jual beli atau pelaburan sekalipun, semuanya haruslah berkonsepkan syariah dan menjauhi unsur-unsur yang dilarang.

Sumber Rujukane-Muamalat

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Kenapa Penama Tidak Memiliki Harta Yang Diwariskan?

Banyak kisah yang dikongsi oleh orang ramai terutamanya individu yang kecewa akibat menjadi waris yang dinafikan hak mereka. Pada mulanya dah seronok kerana ingatkan dapat mewarisi harta daripada ahli keluarga yang telah meninggal dunia, tetapi hakikatnya tidak seperti yang disangka.

Si mati mewariskan harta miliknya kepada waris, namun terdapat pelbagai masalah yang menyukarkan waris untuk memiliki harta tersebut. Adakah benar bahawa meletakkan penama sahaja sudah cukup untuk memastikan waris mendapat hak mereka?

Penama Tidak Diberikan Hak Mutlak

Sebenarnya penama hanyalah seorang wasi atau pemegang amanah kecuali ianya adalah Hibah. Sekiranya Hibah, penama tersebut diberi hak mutlak ke atas harta yang ditinggalkan oleh si mati.

Ramai yang berpendapat bahawa mempunyai penama sudah cukup untuk memudahkan membuat tuntutan harta yang ditinggalkan apabila meninggal dunia nanti. Ada yang meletakkan nama pasangan, ibu, ayah dan anak-anak sebagai penama untuk memastikan nasib mereka terus terbela setelah si mati tiada.

Tanggungjawab Penama Membahagikan Harta Mengikut Faraid

Penama tersebut haruslah membahagikan wang yang ditinggalkan oleh si mati mengikut undang-undang faraid dan bukannya mengambil kesemua wang itu dan menjadikannya sebagai hak mutlak. Melainkan jika si mati telah hibahkan kepada penama, barulah ia menjadi milik mutlak penama yang dihibahkan itu.

Sedih sebenarnya apabila kita dapat tahu ramai penama yang tamak dan membolot harta tersebut sehingga menyebabkan mereka yang berhak tidak mendapat bahagian yang sepatutnya. Mereka yang tidak bertanggungjawab akan menanggung dosa kerana mengambil harta benda yang bukan milik mereka.

Proses untuk membuat tuntutan juga tidak mudah, waris atau penama kena pergi ke mahkamah atau Amanah Raya untuk mendapatkan surat kuasa. Dan tidak mustahil ianya mengambil masa bertahun-tahun sekiranya waris atau penama gagal untuk mencapai persetujuan atau berlakunya pertikaian di antara mereka.

Hibah Beri Hak Mutlak, Penama Kena Ikut Faraid

Kesimpulannya, walaupun si suami telah menamakan si isteri sebagai penama, isteri tersebut bukanlah penerima mutlak harta tersebut. Sebaliknya harta peninggalan tersebut perlu diagihkan kepada semua waris si suami yang berhak mengikut kepada kaedah faraid.

Sebab itulah kita kena perbetulkan anggapan bahawa dengan menetapkan penama, masalah pengurusan harta pusaka dapat diselesaikan.

Sumber Rujukan:

  1. Xtra
  2. Jabatan Kehakiman Syariah Negeri Kelantan
  3. BH Online

Baca juga:

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!