Apa Yang Anak Muda Fikir Bila Sebut Tentang Rumah Pertama

Sudah menjadi trend anak muda sudah bekerja tetapi masih tinggal bersama orang tua. Ini terjadi disebabkan anak mereka masih berjuang untuk memiliki rumah sendiri.

Selain daripada memiliki pasangan hidup dan keluarga tercinta, untuk kelangsungan hidup kita memerlukan harta-harta lain. Kalau tak banyak pun, cukuplah sekadar memiliki sebuah rumah untuk tempat berteduh dan sebuah kereta untuk bergerak ke sana ke sini.

Jom kita baca 3 konflik minda anak muda bila nak beli rumah pertama mereka.

1. Rumah Pertama Saya Mesti Rumah Landed

Kebanyakan akan set automatik dalam kepala yang rumah paling terbaik untuk dibeli adalah rumah landed atau rumah atas tanah.

Tak dinafikan ada rasionalnya kerana ia lebih selesa, lebih mesra untuk keluarga dan lebih selamat bagi yang mempunyai anak kecil. Tetapi biarlah ukur baju di badan sendiri. Harga rumah bukan semakin hari semakin menurun tetapi semakin hari melonjak naik. Kalau kita mengidamkan sesuatu yang kita tak mampu buat masa ini dan memilih untuk menunggu, rasanya itu bukan cara yang betul.

Kita harus lebih bijak dengan mengisi borang-borang perumahan kerajaan negeri masing-masing untuk memohon rumah kos rendah. Tak dinafikan kalau memang dah rezeki kita, pasti ada rumah landed yang bersesuaian dengan bajet dan kemampuan kita. Kalau tak ada projek kos rendah untuk rumah landed, dapat rumah flat kos rendah pun ok dah.

Nak tunggu apa lagi bro, umur semakin meningkat. Jangan sampai mencecah umur 40 tapi satu harta pun belum ada.

2. Rumah Pertama Saya Mesti Rumah Baru

Erm… rumah second hand atau rumah lelong tak sesuai ke untuk dijadikan rumah pertama? Tak best ke sebab ia merupakan rumah second-hand? Semestinya terlintas di fikiran kita, rumah second-hand tu buruk, tak bersih dan merupakan bekas orang. Kalau saya beli saya kena renovate dan kos tingggi.

Saya nak rumah baru dari projek yang baru, walaupun projek tak siap lagi saya sanggup tunggu. Tapi percayalah bahawa rumah baru pun pasti kita akan renovate juga untuk ikut citarasa kita.

Tak salah sebenarnya inginkan rumah baru sebagai rumah pertama. Tetapi takdelah teruk sangat kalau beli rumah second-hand untuk rumah pertama anda. Diingatkan sekali lagi tentang teori hartanah samada baru atau lama harganya semakin meningkat bukan menurun. Jadi tak perlu risau tak dapat beli rumah baru sekalipun.

3. Beli Untuk Sewa Atau Duduk Sendiri?

Rasanya kalau belum beli tak perlu fikir banyak sangat tentang ianya untuk disewakan atau duduk sendiri.

Kalau kita tinggal dengan family dan tempat kerja dekat, lebih baik kita sewakan rumah tu. Dapat juga cover bayar kat bank tiap-tiap bulan. Tetapi kalau kita memang memerlukan rumah untuk tinggal bersama anak-anak dan isteri, maka teruskan untuk duduk di rumah tersebut.

Memang menjadi hak kita nak sewa atau nak duduk sendiri. Lepas tu rasa nak jual semula rumah pun boleh. Untung-untung boleh dijadikan modal untuk beli rumah yang lebih baik. Itulah salah satu cara yang digunakan dalam pelaburan hartanah.

Akhir kata, renung-renungkan lah tiga konflik umum ini. Semoga kita tidak tergolong di kalangan orang-orang yang menghadapi konflik-konflik ini, dan tak beli rumah sampai bila-bila sebab merungut harga rumah yang semakin mahal tiap tahun.

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Rumah Di Malaysia Tak Cukup Atau Terlebih?

Acap kali kita terdengar atau terbaca tentang penawaran rumah yang tidak mencukupi. Dan ada juga kita terdengar atau terbaca tentang lambakan rumah yang tak terjual.

Mana satu yang betul?

Rumah tak cukup atau rumah terlebih di Malaysia ini?

Dan sekiranya penawaran rumah sebenarnya mencukupi, adakah jumlah mencukupi di setiap negeri?

Baca : Stok Hartanah Yang Tak Terjual Di Johor – Perancangan Terancang Supaya Bumiputera Tidak Dapat Beli?

Begitu juga dengan lambakan rumah tidak terjual. Adakah berlaku di negeri – negeri utama seperti Johor, Selangor, Pulau Pinang dan Sabah sahaja?

Bagaimana pula dengan jenis hartanah? Adakah terdapat spesifik jenis hartanah yang tidak terjual di Malaysia?

Apa data sebenar untuk kita bincangkan?

Anda bukan orang pertama yang pelik dengan situasi hartanah di Malaysia. Semalam rumah tidak mencukupi, hari ini rumah terlebih bina sampai dibiarkan kosong tanpa penghuni pula.

Buat pengetahuan anda, berdasarkan data yang dikeluarkan NAPIC menunjukkan data bagi rumah yang tidak cukup adalah rumah jenis mampu milik. Manakala lambakan rumah tidak terjual pula adalah dari jenis servis apartmen.

Baca : Ulasan Hartanah Tidak Terjual Di Malaysia Sepanjang Tahun 2019

Dan isu ini sangat dipengaruhi oleh penawaran dan permintaan hartanah semasa dan mendatang.

“Tahukah anda, jumlah dan nilai urus niaga hartanah masing-masing turun 13.6% dan 22.9% kepada 72,908 unit dan RM28.64 bilion, pada suku pertama 2020 berbanding 84,388 unit dan RM37,16 bilion, masing-masing, pada suku pertama 2019.”

Rumah Di Malaysia Tidak Cukup Atau Terlebih?

Hasil kajian yang dilakukan secara holistik dan komprehensif oleh Dr. Foo Che Hung yang disiarkan di portal Edgeprop pada Jun 2020 yang lalu menunjukkan sememangnya wujud lambakan hartanah yang tidak terjual dan penawaran rumah yang terlebih di Malaysia.

Kajian mendapati kediaman jenis servis apartmen mendominasi lambakan hartanah tidak terjual di Malaysia.

Baca : Krisis Rumah Mampu Milik Di Asia Tenggara Semakin Serius

Isu ini dilihat semakin serius bermula tahun 2016 apabila 20.9% daripada rumah tidak terjual adalah servis apartmen!

Angkanya terus meningkat tahun demi tahun sehingga mencecah 35.9% bersamaan 47,806 unit hartanah tidak terjual di Malaysia.

Sementara itu, unit kediaman tidak terjual telah menurun sebanyak 9.8% kepada 29,698 unit pada suku pertama 2020 berbanding 32,936 unit pada suku pertama 2019.

Apabila dicampurkan jumlah hartanah kediaman dan servis apartmen yang tidak terjual pada tahun 2019, 59.6% daripadanya adalah dari pasaran undercon dan 13.7% lagi belum dibina.

Baca : Transaksi Hartanah Di Malaysia Pada Suku Pertama 2020 Adalah Positif

Manakala untuk suku pertama 2020 pula, jumlah hartanah kediaman dan servis apartmen yang tidak terjual adalah 25.1% dengan 59.3% adalah dari pasaran undercon dan baki 15.5% masih belum dibina.

Setakat suku pertama 2020, negeri dengan angka unit kediaman dan servis apartmen tidak terjual tertinggi adalah Johor, Kuala Lumpur, Negeri Sembilan dan Pulau Pinang.

Di Pulau Pinang, stok hartanah adalah 523,839 unit sedangkan jumlah isi rumah adalah 458,514 orang.

Di Kuala Lumpur pula, stok hartanah sedia ada adalah 558,941 unit dengan jumlah isi rumah 495,204 orang.

Johor pula mempunyai 927,360 unit dengan 877,884 isi rumah.

Dan akhir sekali, Negeri Sembilan menyaksikan stok hartanah adalah pada angka 297,502 unit dengan 268,438 orang isi rumah.

Agak menyedihkan apabila negeri – negeri yang mempunyai masalah kekurangan unit kediaman terletak di luar bandar.

Negeri – negeri tersebut adalah Terengganu, Perak, Kedah, Kelantan, Sabah dan Sarawak.

Dengan 252,821 isi rumah, hanya terdapat 102,607 stok unit kediaman di Terengganu.

Di Perak, stok hartanah hanyalah 494,041 unit untuk 650,533 isi rumah.

Di Kelantan pula lebih menyedihkan di mana hanya terdapat 84,058 stok unit rumah untuk 348,553 isi rumah.

“Bayangkan 4 keluarga terpaksa berebut untuk mendapatkan sebuah rumah!”

Sumber: NAPIC

Ya, keenam-enam negeri di atas sememangnya tidak menghadapi lambakan hartanah tidak terjual.

Baca : Harga Rumah Naik 313% Sejak 2002. Ini 4 Punca Dan 2 Solusinya

Sebaliknya, rakyat di negeri tersebut menghadapi masalah yang lebih dahsyat lagi!

Tidak perlu kita menuding jari menyalahkan pihak mana yang bersalah.

Apa yang pasti, Melaka, Perlis, Selangor dan Pahang merupakan negeri yang paling hampir mencapai penawaran dan permintaan hartanah mengikut isi rumah dan stok unit rumah.

Kesimpulannya, memang Malaysia mengalami dua masalah yang berbeza mengikut geografi dan pendapatan isi rumah.

Negeri-negeri utama seperti Johor, Kuala Lumpur, Negeri Sembilan dan Pulau Pinang menghadapi penawaran stok kediaman yang terlebih-lebih.

Baca : 5 Trend Yang Mencorakkan Sesebuah Township di Malaysia

Sedangkan negeri – negeri Terengganu, Perak, Kedah, Kelantan, Sabah dan Sarawak menghadapi masalah kekurangan stok kediaman dalam keadaan isi rumah yang ramai.

Pendapat penulis, hanya Kerajaan sahaja lah yang dapat menyelesaikan masalah ini. Dalam masa itu, ayuhlah kita berdoa supaya pemaju membina lebih banyak rumah yang bersesuaian dengan pendapatan isi rumah mengikut negeri.

Sumber Rujukan:

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!