Wawasan 2020: 4 Matlamat Kewangan Yang Kita Perlu Ada

Sejak daripada kecil kita diajar untuk mempunyai impian. Ada yang memasang impian untuk menjadi doktor, peguam dan polis. Kalau kita imbas kembali waktu belajar di Darjah 1, cikgu akan tanya setiap seorang daripada kita tentang impian dan cita-cita.

Namun setiap impian hanya akan menjadi angan-angan tanpa sebarang tindakan dan pelan jangka pendek, sederhana dan panjang. Kita hanya diajar untuk ada impian dan perlu belajar bersungguh-sungguh untuk capai impian kita.

Setiap tahun pula kita akan dengar tentang azam tahun baru. Masuk tahun baru, ramai akan ada azam baru untuk perjalanan hidup selama setahun. Ramai yang ambil tindakan daripada azam tahu baru, ramai juga yang hanya akan perbaharui azam sama setiap tahun yang belum tercapai.

Apa matlamat kewangan anda?

Masing-masing perlu fikirkan matlamat kewangan yang kita idamkan. Namun boleh kita simpulkan beberapa faktor yang mungkin boleh dijadikan panduan.

1. Dana Persaraan

Menurut data dari KWSP setakat akhir tahun 2018, hanya 36% dari pencarum berumur 54 tahun mempunyai simpanan mencukupi untuk dana persaraan. 64% hanya mempunyai simpanan kurang daripada RM50,000.

Data ini sangat membimbangkan kerana selepas persaraan kita mahu berehat setelah bekerja selama berpuluh tahun lamanya. Sekiranya dana persaraan tidak mencukupi, ada kemungkinan kita terpaksa bekerja sehingga lewat usia demi meneruskan kelangsungan hidup.

2. Dana Percutian

Ramai yang mengimpikan untuk mengembara ke seluruh pelosok dunia, bawa anak ke Disneyland, melihat aurora di Canada, air terjun Niagara di New York atau pun menaiki pesawat pelancongan ke angkasa lepas.

Tapi kalau duit nak bersara pun tak berapa nak ada, nampak gayanya tinggal angan-angan sajalah.

3. Legasi Keluarga

Ada sesetengah orang yang mahu berikan yang terbaik untuk anak mereka. Kumpul rumah pelaburan sebagai hadiah untuk anak-anak bila mereka dewasa.

Semakin ramai anak, semakin mereka berusaha keras untuk memberikan segala-galanya dengan harapan anak mereka hidup senang di kemudian hari.

Siapa yang tak sayang anak kan?

4. Philanthropist

Inspirasi dari co-founder Microsoft, Bill Gates yang suka menderma kekayaan beliau melalui Bill & Melinda Gates Foundation. Ada juga mengambil inspirasi dari Syed Mokhtar Al-Bukhary, jutawan Melayu yang berjaya.

Rasanya ramai yang nak kaya agar dapat bantu ramai orang yang susah, Islam sendiri pun menganjurkan kita supaya jadi kaya agar dapat mengeluarkan zakat.

Walau apapun matlamat kewangan kita, penting untuk kita kenalpasti cara dan jalan untuk kita mencapai matlamat yang kita tuju. Cita-cita tanpa tindakan hanyalah angan-angan seperti kisah mat jenin.

Namun begitu, untuk kaya kita perlu melabur. Dan pulangan kepada pelaburan ditentukan oleh tiga perkara:

1. Time
Lagi cepat kita mulakan, lagi lama kita melabur maka lebih banyak pulangan hasil dari pulangan yang berganda. Pulangan tahunan sekiranya tidak dikeluarkan akan makin bertambah selari dengan konsep compounding interest.

2. Modal
Setiap pelaburan perlu bermula dengan modal. Semakin banyak modal, semakin banyak pulangan pelaburan. Modal ini perlu bermula dengan simpanan hasil dari pekerjaan dan gaji kita. Simpan sebanyak yang kita mampu supaya modal besar dan pulangan pasti lebih besar.

3. Compounding Interest (Faedah Pengkompaunan)
Sekiranya kita mendapat pulangan dari pelaburan, pulangan boleh dilaburkan semula untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan. Duit pula yang bekerja untuk kita.

Sekiranya nak capai matlamat kewangan, pastikan kita bermula sekarang dengan modal yang ada. Jangan bertangguh kerana semakin lambat kita bermula, semakin sukar untuk kita capai matlamat kewangan yang kita idamkan.

Sumber Rujukan: http://www.astroawani.com/berita-bisnes/64-peratus-pencarum-tiada-simpanan-mencukupi-tampung-persaraan-kwsp-192916

Artikel ini ditulis oleh Mohd Arif Irfan, seorang juruaudit di salah sebuah firma audit di Malaysia. Beliau telah lulus kesemua kertas peperiksaan ACCA dan sedang mengutip pengalaman untuk menjadi akauntan bertauliah. Meminati bidang hartanah dan pelaburan serta rajin berkongsi ilmu di FB Arif Irfan.

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Nabi Enggan Solat Jenazah Ke Atas Jenazah Yang Masih Berhutang

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah, pernah satu ketika, didatangkan satu jenazah kepada Nabi Muhammad SAW. Lalu para sahabat meminta Baginda Nabi menyempurnakan solat (jenazah) bagi jenazah tersebut. Kemudian Baginda bertanya para sahabat:

“Adakah dia (jenazah tersebut) ada meninggalkan sesuatu?”

Sahabat menjawab tiada. Kemudian Baginda bertanya lagi;

“Adakah dia mempunyai hutang?”

Sahabat kemudian menjawab. “Ada. Jenazah masih mempunyai hutang sebanyak tiga dinar.”

Baginda terus bersabda; “Solatlah kamu ke atas temanmu ini. (Nabi enggan solat jenazah).

Lalu Abu Qatadah berkata; Wahai Rasulullah, solatlah ke atas jenazah ini kerana aku akan menanggung (melunaskan) segala hutangnya.

Mak barulah akhirnya Nabi menyempurnakan solat jenazah tersebut.

(Hadis Muttafaqun Alaih)

Beratnya Isu Hutang

Kehidupan dalam dunia hari ini hampir mustahil seseorang itu dapat hidup tanpa membuat sebarang hutang. Ada yang  berhutang kerana keperluan yang mendesak dan ada juga yang sanggup berhutang kerana ingin memenuhi kemahuan dan kehendak.

Bagaimana pandangan Islam dalam isu hutang?

Islam memandang serius permasalahan hutang bahkan sehingga ayat Al-Quran yang paling panjang sekali menceritakan tentang hutang. Satu ayat dalam satu muka surat penuh hanya memperincikan masalah hutang. Ianya terkandung pada Surah Al-Baqarah ayat 282.

Hukum Berhutang Dan Memberi Hutang Dalam Islam

Secara asasnya, memberi hutang hukumnya sunat dan sangat digalakkan kerana orang yang memberi hutang akan mendapat ganjaran yang istimewa di sisi Allah. Al-Quran juga bahkan menggalakan pemberi hutang untuk memudahkan si pemiutang dengan memberi kelonggaran supaya dapat meringkan bebannya.

Dan jika (orang yang berhutang itu) dalam kesukaran, maka berilah tangguh sampai dia berkelapangan. Dan menyedekahkan (sebahagian atau semua hutang) itu, lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. (Q.S. Al-Baqarah : 280)

Manakala hukum berhutang pula pada asasnya harus. Walaubagaimanapun dalam beberapa situasi yang berbeza, hukum berhutang berubah mengikut keadaan.

Pertama: Haram jika pemiutang tahu si penghutang berhutang untuk tujuan yang diharamkan seperti minum arak, judi dan sebagainya.

Kedua: Makruh sekiranya pemiutang tahu si penghutang berhutang untuk perkara yang tidak bermanfaat atau menunjuk-nunjuk, ataupun penghutang tahu dia tidak mampu membayar semula hutang tersebut.

Ketiga: Berhutang boleh jadi wajib pemiutang tahu si penghutang sangat memerlukan hutang tersebut untuk menampung hidupnya dan keluarganya dan tiada cara lain untuk dia memperolehinya kecuali dengan cara berhutang.

Walaubagaimanupun, di pihak penghutang, menjadi tanggungjawabnya untuk melunaskan semua hutang yang telah dipinjamnya. 

مَا مِنْ أَحَدٍ يَدَّانُ دَيْنًا ، فَعَلِمَ اللَّهُ أَنَّهُ يُرِيدُ قَضَاءَهُ ، إِلاَّ أَدَّاهُ اللَّهُ عَنْهُ فِي الدُّنْيَا

Maksudnya: “Tidaklah seseorang yang berhutang dan Allah mengetahui bahawa dia ingin melunaskannya, kecuali Allah akan memudahkan untuk menyelesaikannya di dunia.”

(Riwayat al-Nasa’ie, Ibn Majah dan Ahmad)

Ancaman Ke Atas Orang Yang Dengan Sengaja Enggan Membayar Hutang

1. Mati dalam keadaan berhutang, segala amal solehnya akan dijadikan sebagai ganti. Nabi pernah bersabda;

“Barangsiapa yang mati dalam keadaan masih memiliki hutang satu dinar atau satu dirham, maka hutang tersebut akan dilunaskan dengan kebaikannya (di hari kiamat nanti) kerana di sana (di akhirat) tidak ada lagi dinar dan dirham.” (Riwayat Ibnu Majah)

Itulah keadaan orang yang mati dalam keadaan masih membawa hutang dan belum juga dilunaskan, maka untuk membayarnya akan diambil dari pahala kebaikannya. Itulah yang terjadi ketika hari kiamat kerana di sana tidak ada lagi dinar dan dirham untuk melunaskan hutang tersebut.

Akhirnya habis segala kebaikan yang dilakukan di dunia kerana perlu diganti untuk ‘membayar hutangnya’ di akhirat kelak.

2. Bertemu dengan Allah di Akhirat sebagai pencuri jika dengan sengaja tidak mahu melunaskan hutang semasa di dunia. Dari Shuhaib Al Khoir, Rasulullah S.A.W bersabda:

“Siapa saja yang berhutang lalu berniat untuk tidak mahu melunaskannya, maka dia akan bertemu Allah (pada hari kiamat) dalam status sebagai pencuri.”

(Riwayat Ibnu Majah)

Haram hukumnya apabila kita dari awal semasa meminjam lagi sudah bertekad untuk sengaja tidak membayarnya.

3. Dosa hutang tidak diampunkan walaupun mati syahid.

Pada zaman Nabi, suatu ketika para sahabat duduk bersama Rasulullah S.A.W ketika sedang menguburkan jenazah.

Baginda mengangkatkan kepala baginda ke langit kemudian menepuk dahinya dengan telapak tangan kemudian berkata, “Subhaanallah, betapa berat ancaman yang diturunkan.”

Para sahabat semua diam sahaja walaupun masing-masing tertanya dengan tindakan Nabi tersebut. Hanya pada keesokan harinya baru ada sahabat yang bertanya tentang perbuatan Nabi tersebut. Lalu Baginda menjawab.

“Demi Allah jiwaku berada di tanganNya, seandainya seorang lelaki terbunuh fi sabilillah (berjihad) kemudian dihidupkan kembali kemudian terbunuh kemudian dihidupkan kembali kemudian terbunuh sementara ia punya hutang, maka ia tidak akan masuk syurga hingga selesai hutangnya.”  (Riwayat An- Nasa’i, Ahmad, Al-Hakim)

Dalam hadis yang lain, Nabi Muhammad pernah bersabda;

“Diampunkan semua dosa bagi orang mati yang terkorban syahid kecuali jika ia mempunyai hutang (kepada manusia).” (Riwayat Muslim)

Betapa besarnya dosa tidak melunaskan hutang. Hatta orang yang mati syahid ketika berjihad di jalan Allah pun tidak dibenarkan masuk syurga kerana masih berhutang, apatah lagi kita.

Ditulis oleh Fakhrur Radzi, seorang konsultan perwarisan harta Islam di sebuah syarikat amanah patuh syariah yang menguruskan perancangan harta dan pentadbiran pusaka.

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!