8 Langkah Mengurus Kewangan Dengan Bijak dan Sistematik

Kalau kita tidak merancang, maka kita merancang untuk gagal. Kemahiran menguruskan wang adalah ilmu yang semakin penting dan berlumba-lumba orang ramai ingin mempelajarinya.

Ada orang pandai menjana pendapatan yang tinggi, tetapi tidak pandai pula menguruskan duit gaji dan kekayaan yang diperoleh. Inilah lumrah kehidupan di bandar, di mana kita sibuk dengan kerjaya kita, sehingga lupa untuk mengurus kewangan sendiri dan keluarga.

Sepatutnya kekayaan yang diperoleh itu diuruskan dengan baik, supaya setiap tahun pembayaran zakat kita bertambah, waris-waris kita mempunyai wang yang cukup apabila kita tiada lagi di muka bumi, dan dapat juga ianya disumbang semula kepada masyarakat dalam bentuk sedekah dan wakaf.

Zaman serba moden ini juga, golongan wanita sudah independent dan tidak hanya bergantung kepada pendapatan suami semata-mata. Ini kerana ramai golongan profesional juga adalah terdiri daripada kaum wanita. Jadi, adalah tidak wajar jika hanya menunggu suami sahaja memulakan pengurusan kewangan. Jika suami tidak mahu memulakan, anda seharusnya memulakan langkah untuk masa depan anda dan anak-anak.

Berikut adalah 8 langkah untuk mengurus kewangan dengan bijak dan sistematik:

1. Mempunyai Matlamat Kewangan

Anda mesti tahu apa yang anda mahukan dalam hidup. Misalnya, apa yang anda mahu pada usia persaraan? Apakah simpanan untuk persaraan nanti adalah mencukupi jika diambil kira faktor-faktor kenaikan kos sara hidup, inflasi yang berlaku saban tahun? Benar, barangkali persaraan itu hanya berlaku lagi 10, 20, 30 tahun akan datang? Namun anda harus ingat buah durian yang dimakan hari ini pokoknya bukan ditanam semalam.

Pengurusan kewangan yang baik membabitkan matlamat kewangan jangka pendek – sederhana – panjang. Mulakan dengan matlamat paling jauh. Apabila kita mempunyai satu pandangan jauh, kita telah menetapkan langkah yang betul untuk berjaya. Kerana itulah Islam menyuruh kita berfikir mengenai mati, kerana keyakinan kita mengenai syurga neraka, kehidupan alam akhirat menyebabkan kita bersungguh-sungguh bekerja dengan penuh amanah di dunia.

2. Mempunyai Sumber Pendapatan yang Mencukupi

Dalam surah Yusuf, ayat 47 ada menyebut tentang kepentingan menanam selama 7 tahun dengan bersungguh-sungguh. Ya, bukan sekadar menanam, tetapi menanam dengan bersungguh-sungguh. Dalam erti kata lain, sama ada kita makan gaji atau bekerja sendiri kita perlu benar-benar berjaya (termasuklah memperoleh gaji tinggi) dalam bidang kita. 7 tahun zaman senang itu tadi adalah untuk menghadapi 7 tahun zaman susah. Jika kita tidak mempunyai pendapatan yang mencukupi maka sukar untuk mempunyai simpanan yang mencukupi kerana kos sara hidup yang semakin meningkat.

Hari ini mempunyai satu sumber pendapatan sahaja adalah tidak mencukupi. Paling kurang kena ada pendapatan kedua iaitu dari sumber pelaburan.

3. Simpan Sebelum Belanja

Ayat 47, surah Yusuf juga menyebut dengan jelas hasil-hasil tanaman itu tadi perlu disimpan dalam bentuk tangkai dahulu selebihnya baru makan. Itulah panduan yang terbaik, iaitu menyimpan dahulu selebihnya baru dibelanjakan. Ini adalah satu petunjuk agar kita semua mempunyai disiplin atau habit delay gratification iaitu menangguhkan kepuasan.

Sekiranya anda membelanjakan semua pendapatan terlebih dahulu dan jika ada lebih baru simpan, maka itulah langkah paling berkesan untuk mencipta masalah kewangan yang kronik pada masa akan datang. Jadi, gunakan formula ini

Gaji – Simpanan = Belanja

4. Berbelanja Dengan Bijak

Anda perlu menyusun keutamaan perbelanjaan. Bermula dengan keperluan-keperluan asas hidup iaitu untuk makan, minum, pakaian, tempat tinggal, pendidikan dan kesihatan. Disusuli dengan kehendak-kehendak kemudian barulah kemewahan.

Dalam hal ini, penyata kewangan (financial statement) peribadi memainkan peranan penting sebagai langkah pertama untuk berumla. Angka-angka dalam penyata kewanganan adalah data terbaik yang anda ada sama ada selama ini anda sebenarnya banyak berbelanja untuk harta (asset) atau pun beban (liability)

Dari Penyata kewangan juga dapat menentukan sama ada kita patut menumpukan membaiki aliran tunai, menyelesaikan hutang atau dapat terus memulakan pelaburan secara serius.

5. Menguruskan Risiko Kewangan

Risiko kewangan adalah sesuatu yang tidak dapat dihapuskan sepenuhnya. Apa yang anda dapat buat adalah menguruskan risiko tersebut dengan efektif. Bagi kebanyakan orang, cara paling mudah menguruskan risiko kewangan adalah dengan mengambil produk-produk takaful (insurans patuh Shariah).

Dan untuk menjadi seorang yang betul-betul berjaya dalam pengurusan kewangannya, ilmu adalah sangat penting kerana produk takaful tidak mampu menguruskan semua risiko kewangan anda. Adakah ada produk takaful yang dapat melindungi anda dari inflasi, kejatuhan ekonomi atau kemerosotan bisnes?

6. Membayar Zakat & Cukai

Zakat dan sedekah merupakan proses 3+1. Dengan banyak memberi, kita dapat menyucikan harta, melindungi harta dan mengembangkan harta sekaligus. Harta-harta yang kita beri ini sama sekali tidak berkurangan, malah semakin bertambah dengan cara yang Allah sahaja yang tahu. Zakat hanya untuk harta halal, manakala harta dari sumber haram kita perlu bersihkan 100%.

Manakala cukai pula ia adalah kewajipan seorang rakyat kepada sesebuah negara. Dari duit cukai yang kita bayar, maka ia membolehkan kerajaan memberikan kita pelbagai infrastruktur asas jalan, sekolah, longkang, hospital dan keperluan lainnya.

7. Membuat Pelaburan yang Bijak

Simpanan yang kita telah buat itu antaranya adalah untuk dijadikan modal pelaburan. Tujuan pelaburan kita adalah untuk kegunaan menunaikan haji, tabung persaraan, tabung pendidikan anak-anak, tabung percutian dan apa-apa sahaja matlamat kewangan kita. Kita perlu tahu menyusun strategi pelaburan dengan bijak. Ini kerana ramai orang yang melabur, tetapi berapa ramai yang telah melabur dengan bijak ?

8. Membahagikan Harta

Setelah kita berjaya mengumpul harta, jangan lupa menyediakan exit strategy. Ini kerana kita semua pasti mati. Pastikan harta-harta anda sudah ada penama dan jika perlu boleh gunakan wasiat, hibah, wakaf, pengsiytiharan harta sepencarian dan pemegang amanah (trustee). Itu semua dibuat berdasarkan apa kemahuan anda sendiri.

Jika harta-harta ini tidak diuruskan dengan baik, sekiranya waris-waris anda pandai menguruskannya dan dapat berpakat maka senang hidup anda dalam kubur. Jika sudah berebut harta, hukum faraid pun dilanggar sahaja.

Pembahagian harta semasa hidup juga penting sekiranya anda mempunyai anak angkat, kes anak luar nikah, anak susuan, berkahwin lebih dari seorang dan tidak mempunyai anak lelaki. Jangan sampai harta beku dan orang yang kita sayang menjadi miskin sebab kelalaian kita dalam urusan ini.

Sumber Rujukan: FB Suzardi Maulan – Rancang Wang


Dapatkan eBook 30 Tips Bijak Merancang Wang

TAJUK MENARIK DALAM EBOOK

Pelajari konsep-konsep teras dalam pengurusan kewangan dengan ebook ini.

Aliran Tunai Kewangan Cash Flow

Merupakan asas dalam perancangan kewangan yang meliputi aspek pendapatan dan perbelanjaan melalui formula I-E=S supaya perbelanjaan tidak melebihi pendapatan setiap bulan dan tahun.

Nilai Bersih Aset Nett Worth

Formula A>L supaya dapat menyediakan aset dan dana yang cukup untuk menghadapi masa hadapan serta hutang yang terkawal supaya ia tidak membebankan hari tua kelak.

Simpanan Kewangan Saving

Jika seseorang itu gagal untuk menguruskan simpanannya dengan baik, agak sukar untuk dia mengurus instrumen-instrumen kewangan yang lain.

Perlindungan Kewangan Protection

Dalam kita bekerja untuk memperoleh pendapatan, dan menghasilkan aset, kita seharusnya untuk memastikan kedua-duanya itu dilindungi. Di sinilah fungsi perlindungan melalui takaful.

Pelaburan Kewangan Investment

Inflasi akan menurunkan nilai aset kita. Jadi, di sini perlunya untuk seseorang itu untuk membuat pelaburan sekurang-kurangnya untuk melawan inflasi.

Banyak Lagi Others

Pelbagai lagi topik menarik yang bakal dikongsikan bersama anda di dalam ebook ini. Pelaburan yang paling utama adalah pelaburan ilmu.

Khusus untuk pembaca Majalah Labur, dapatkan diskaun sebanyak 40% untuk eBook ini.

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

8 Kesilapan Pemilik Bisnes Yang Boleh Menyebabkan Syarikat Gulung Tikar

Untuk memulakan sebuah bisnes tidak mudah. Perancangan yang rapi diperlukan. Namun, untuk mengekalkan perniagaan sedia ada lebih susah.

Ramai yang anggap menjadi pemilik bisnes atau usahawan ini nampak cool dan kaya. Tapi, ramai tak tahu banyak syarikat yang gulung tikar akibat kesilapan pemilik bisnes sendiri.

Banyak faktor yang menyebabkan bisnes gulung tikar. Harapnya selepas membaca perkongsian ini, anda sebagai pemilik bisnes dapat hindari kesilapan kesilapan ini.

Jom kita tengok 8 kesilapan yang dilakukan oleh seorang pemilik bisnes ini sehingga menyebabkan syarikat gulung tikar.

1. Tidak Fokus

Fokus sangat penting untuk mereka yang memiliki bisnes. Hilang sahaja fokus, boleh dianggap hilang juga bisnes tersebut. Jadi, berikan sepenuh tumpuan kepada bisnes anda.

Apabila buka beberapa buah syarikat, kita akan hilang fokus terhadap setiap syarikat kerana terlalu banyak yang perlu dilihat.

2. Tidak Konsisten

Buat semakan berkala terhadap laporan perniagaan anda. Analisa laporan perniagaan anda dan lihat mana-mana kekurangan yang boleh dibaiki serta ambil tindakan.

3. Menjadi Terlalu Berani

Asal nampak peluang, kita terus grab, akibatnya kita kerugian besar kerana mengabaikan risk assessment dengan terperinci. Sepatutnya kena buat dulu kajian mendalam atau buat analisis SWOT terlebih dahulu.

4. Menjadi Terlalu Pandai

Apabila kita merasakan yang kita ini terlalu pandai dan menidakkan idea talent yang ada di dalam syarikat yang dibina menyebabkan syarikat terlepas peluang-peluang keemasan untuk dikembangkan.

5. Tidak Menyediakan Talent Management Model

Tiada sebarang usaha berterusan dibuat untuk merekrut bakat yang belum berada dan sedang berada dalam syarikat, akibatnya talent yang ada keluar, talent yang nak masuk tak dapat dibawa. Ini merupakan satu kerugian besar buat syarikat.

6. Over Spending

Kita telah melanggar peraturan sendiri apabila membelanjakan hampir 40% dari reserve untuk membuka bisnes baru. Sepatutnya hanya guna sebanyak 10% paling maksimum.

Takut nanti yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran.

7. Tidak Mendengar Nasihat

Kita sebenarnya memerlukan mentor untuk memberikan nasihat, sebagai contoh ada yang menasihatkan bahawa kita sedang berkembang dengan terlalu laju. Kelajuan itu dapat membunuh dalam bisnes.

Tidak salah untuk berkembang dengan laju tetapi kita juga perlu laju catch up dengan perkembangan situasi semasa.

8. Bertahan Sehingga Tak Tahan

Ada bisnes secara atas kertasnya sudah patut ditutup sejak awal tahun lagi, namun sikap optimistik mahu bertahan akhirnya membawa kepada tambahan modal yang besar dan akhirnya ianya terpaksa juga ditutup. Jika ditutup awal, kadar kerugian dapat dikurangkan.

Kesimpulan

Sepandai mana pun kita dalam bisnes, adakala kita sanggup melanggar peraturan kita sendiri kerana kita fikir kita sudah cukup masak untuk tengok bisnes itu pergi jauh. Akhirnya kita sedar, bahawa segalanya perlu diterjemahkan melalui angka.

Jika bisnes tidak bawa untung malah merugikan, maka wajib ianya ditutup. Semoga anda jangan murung selepas
membaca tulisan ini. Sekadar perkongsian buat semua pengusaha bisnes supaya tidak lakukan kesilapan yang sudah kita lakukan.