4 Jenis Emas Yang Dikenakan Zakat

Ramai yang masih keliru akan zakat emas, apakah wujud zakat emas dan perlu dibayar? Ia diwajibkan oleh semua umat Islam yang mempunyai emas, barang kemas, akaun emas atau bagaimana?

Persoalan inilah yang sering menjadi pertanyaan dari dahulu sehingga sekarang. Memandangkan terdapat beberapa bentuk emas dan ciri-ciri yang berbeza, ramai yang sudah keliru akan hal ini.

Untuk pengetahuan kita, emas adalah simbol kekayaan Islam kerana ia amat berharga dan pernah menjadi mata wang dalam urusan jual beli suatu ketika dahulu.

Ada yang berbentuk syiling (dinar) dan ada juga yang dibentuk menjadi barang perhiasan wanita. Nilai dan keistimewaan emas yang menjadi ukuran kekayaan seseorang ini menjadikan Islam mewajibkan zakat ke atas emas.

Bukti Dalil: Zakat Emas Adalah Wajib

Dalam Surah At-Taubah (9): 34-35, ia telah dijelaskan secara terperinci:

“Dan (ingatlah) orang-orang yang menyimpan emas dan perak serta tidak membelanjakannya ada jalan Allah, maka khabarkanlah kepada mereka dengan (balasan) azab seksa yang tidak terperi sakitnya. (Iaitu) pada hari dibakar emas perak (dan harta benda) itu dalam neraka jahanam, lalu diselar dengannya dahi mereka, dan rusuk mereka, serta belakang mereka (sambil dikatakan kepada mereka): Inilah apa yang telah kamu simpan untuk diri kamu sendiri, oleh itu rasalah (azab dari) apa yang kamu simpan itu”

Rasulullah SAW juga telah bersabda melalui hadis yang telah diriwayatkan oleh Abu Hurairah RA.  Ia bermaksud:

“Siapa sahaja yang menjadi tuan punya emas dan perak dan tidak menunaikan zakatnya, pada hari kiamat nanti akan disediakan kepadanya hamparan api yang dipanaskan oleh neraka. Dengan api itulah akan diselarkan rusuk dan belakangnya?” (Sahih Muslim)

Jom kita tengok 4 kategori emas yang diwajibkan untuk kita mengeluarkan zakat.

#1 Barang Emas Perhiasan

Barang emas perhiasan adalah barang kemas yang selalu dipakai oleh kaum wanita. Hukum barang emas yang dipakai tidak wajib dizakatkan kerana ia dikategorikan tidak lagi berkembang sebagai aset.

Yusuf al-Qaradawi pernah menyebut bahawa perhiasan wanita yang diperbuat selain daripada emas dan perak, iaitu seperti berlian, mutiara dan batu berharga dikecualikan zakat, kerana ia dikhaskan untuk kegunaan peribadi dan tidak dianggap sebagai aset yang berkembang lagi.

Namun, jika ia terlalu banyak dan dipakai secara tukar-tukar melebihi 800 gram kesemuanya dalam tempoh 1 tahun ke atas, maka wajib kita keluarkan zakat ke atasnya.

Kaedah pengiraan:
= Berat emas x harga semasa x kadar zakat

#2 Emas Yang Disimpan Dan Tidak Dipakai

Ada orang mempunyai emas, tetapi tidak memakainya kerana ia mungkin sudah rosak atau lama. Oleh itu, ia menjadi simpanan semata-mata.

Begitu juga dengan emas yang dimiliki oleh kaum lelaki sekadar perhiasan dan tidak memakainya kerana hukumnya haram, ia merupakan emas simpanan.

Sekiranya jumlah berat emas yang disimpan tersebut menyamai atau melebihi nisab 85 gram serta melebihi tempoh masa 12 bulan atau setahun (cukup haul), maka wajiblah kita mengeluarkan zakat ke atasnya sebanyak 2.5%.

Sabda Rasulullah SAW:  “Tiada wajib atas kamu sesuatu pun iaitu pada emas sehingga ada 20 dinar (85 gram) dan telah cukup haul wajib padanya setengah dinar. Apa yang lebih dari itu, mengikut kiraan yang sama?” (HR Abu Dawud)

#3 Pelaburan Emas Patuh Syarak

Sekiranya seseorang itu membuat pelaburan emas dalam bentuk akaun emas, simpanan unit emas yang dilabur akan dicatatkan dalam akaun anda. Disebabkan pelaburan emas patuh syarak membolehkan pelabur mengeluarkan dan memiliki emas tersebut, maka hukum zakat dikenakan adalah jika menyamai atau melebihi nisab 85 gram.

Emas fizikal pula biasanya dalam bentuk Gold Bar dan Syiling. Untuk pelabur yang melabur emas secara emas fizikal ini, mereka turut dikenakan zakat hanya jika berat unit emas tersebut menyamai atau melebihi nisab 85 gram.

Kaedah pengiraan:
= Berat emas x harga semasa x kadar zakat

Contoh:
= 400 gram x RM200 x 2.5%
= RM80,000 x 2.5%
= RM2,000

#4 Pelaburan Emas Tidak Patuh Syarak

Kita perlu tahu sama ada pelaburan yang dilakukan patuh syarak atau tidak, supaya tidak merana di kemudian hari. Pelaburan emas tidak patuh syarak terdiri daripada 2 kategori, iaitu pelaburan emas dalam alam maya dan pelaburan emas akaun pelaburan tetapi tidak menyediakan emas fizikal.

Pelaburan akaun emas tetapi tiada emas fizikal akan dikenakan zakat berdasarkan jumlah pokok sahaja sekiranya jumlahnya tidak melebihi nisab tahunan. Kita boleh membuat pengiraan mengikut Formula Zakat Wang Simpanan.

Pelaburan emas secara alam maya pula adalah secara online dan tidak melibatkan emas fizikal. Mereka mempunyai akaun pelaburan emas tetapi tidak boleh menuntut emas fizikal tersebut. Oleh itu, ia dikategorikan sebagai zakat tidak patuh syariah dan dikenakan jumlah pelaburan pokok jika ia melebihi jumlah nisbah tahunan. Ia dikatakan sebagai bayaran zakat wang simpanan. 

Selalunya, rakyat Malaysia lebih cenderung untuk memakai emas, menyimpan emas dan membuat pelaburan emas secara patuh syariah. Penting untuk anda ketahui status zakat emas anda.

Untuk hukum bagi sesetengah situasi penggunaan emas juga, boleh rujuk di sini.

Sumber Rujukan: PPZ

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!