5 Tips Menyimpan Bagi Golongan Muda

Ilmu pengurusan kewangan sangat penting untuk semua orang terutamanya kepada golongan muda. Sebab apa golongan muda?

Kerana mereka ini selalunya baru mula bekerja dan belum ada komitmen kewangan yang terlalu tinggi. Jadi, mereka ini sepatutnya dapat menyimpan duit yang lebih banyak untuk kegunaan di masa hadapan.

Tetapi, ramai juga di antara mereka yang mempunyai masalah untuk menguruskan duit dengan bijak sehinggakan ada yang diisytiharkan muflis, belum pun mencapai usia 30 tahun. Mengikut statistik, ramai yang bankrap disebabkan oleh pinjaman peribadi dan hutang kereta.

Jadi, apa cara cara terbaik yang boleh anda amalkan supaya anda dapat menyimpan pada masa yang sama masih mampu menikmati hidup?

1. Anggap Hutang dan Simpanan Sama Seperti Bil

Dapat sahaja gaji, terus gunakan gaji tersebut untuk membayar segala hutang dan juga bil utiliti. Pada masa yang sama, masukkan sejumlah duit ke dalam akaun simpanan.

Dan kalau boleh pastikan kita menyimpan dengan kadar simpanan yang sama setiap bulan. Sebagai contoh, tetapkan setiap bulan kita perlu menyimpan RM200.

Lebihan daripada gaji itu barulah kita gunakan untuk bershopping. Sekurang-kurangnya dengan cara ini, dapat juga mendisiplinkan diri untuk menyimpan setiap bulan.

2. Berbelanja Sesuai Dengan Pendirian

Gunakan duit untuk sesuatu yang bermanfaat walaupun ketika kita membeli barang yang disukai. Sebagai contoh, kita seorang yang cintakan alam sekitar, maka boleh mulakan dengan membeli produk yang lebih eco-friendly.

Walaupun ianya mungkin lebih mahal berbanding produk sedia ada di pasaran, tetapi sekurang-kurangnya kita dapat menyelamatkan alam sekitar, di samping berada gembira kerana dapat menyumbang terhadap apa yang kita percaya.

3. Sebelum Membeli, Fikirkan Dahulu Susah Payah Bekerja

Jika kita terasa hendak membeli sesuatu, cuba ingat balik penat lelah kita bekerja untuk mencari duit. Pasti kita tidak akan membelanjakan duit untuk sesuatu yang kurang penting atau sia-sia.

Bukanlah niat untuk kita menjadi kedekut tak bertempat. Tetapi, fikir dahulu kepentingan sesuatu itu sebelum membelanjakan duit tersebut. Kalau ianya untuk tujuan yang penting dan untuk sesuatu yang bermakna, belanjakan duit itu dengan sewajarnya.

4. Jejak Kewangan

Salah satu lagi tips pengurusan kewangan terbaik adalah dengan sentiasa tahu ke mana duit kita pergi. Untuk apa kita belanja setiap bulan, berapa banyak kita menyimpan, berapa banyak kita melabur, berapa banyak keuntungan yang kita dapat pada bulan tersebut.

Lakukan ini setiap bulan. Ini dapat membantu kita untuk mengenal pasti jika ada ketirisan. Jika ada perbelanjaan yang tidak perlu yang telah dibuat, jadikan ianya sebagai peringatan supaya tidak melakukan perbelanjaan yang sama pada bulan hadapan.

Kalau ada lebihan simpanan pula, kita boleh tahu dari mana duit itu datang dan ini mungkin boleh memberikan kita idea untuk menambah lagi simpanan pada bulan berikutnya.

5. Buat Secara Automatik

Untung kita yang hidup di zaman serba canggih ini, boleh kata semua benda boleh dibuat melalui hujung jari sahaja. Ini termasuklah dalam urusan pembayaran bil, simpanan dan pelaburan.

Untuk memudahkan kita, tetapkan pembayaran bil, hutang serta simpanan duit secara automatik melalui akaun gaji atau auto-debit. Dengan cara ini, kita bukan saja dapat menjimatkan masa, tetapi juga dapat menggalakkan kita untuk menyelesaikan urusan kewangan dengan lebih efisien.

Tak ada alasan tak mampu menyimpan sebab dah habis untuk shopping. Settelkan bil dan hutang penting, kemudian simpanan dan melabur terlebih dahulu. Bakinya barulah digunakan untuk perbelanjaan diri sendiri.

Bagaimana? Mudah bukan? Zaman sekarang ni, semua benda perlukan duit. Sebab itulah penting untuk kita mula menyimpan untuk kegunaan di masa hadapan.

Sumber Rujukan: CNBC

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

5 Risiko Jadi Penjamin Yang Perlu Kita Tahu

Ramai yang rasa serba salah bila diminta untuk jadi penjamin kepada ahli keluarga atau rakan-rakan. Seperti yang kita tahu, penjamin diperlukan sekiranya seseorang ingin memohon pinjaman kereta, kad kredit dan sebagainya.

Sekiranya ada masalah dengan pihak bank, skor kredit yang lemah atau pendapatan tak cukup untuk pinjaman yang dimohon, maka pemohon akan diminta untuk cari seorang penjamin.

Apabila peminjam tak dapat bayar, maka penjaminlah orang yang akan dicari oleh pihak bank. Maka, tak hairanlah jika risiko seorang penjamin ini sememangnya tinggi.

Jom kita tengok 5 risiko menjadi seorang penjamin.

1. Aset Boleh Disita

Risiko jadi penjamin akan membuatkan harta atau aset penjamin tersebut akan disita. Pihak Jabatan Insolvensi akan menyita harta yang kita ada untuk membayar balik hutang tersebut.

2. Skor Kredit Akan Rosak

Dengan menjadi penjamin, skor kredit kita akan rosak sekiranya orang yang kita jamin itu gagal membayar hutang pada waktu yang sepatutnya. Apabila skor rosak, maka susahlah untuk kita membuat pinjaman pada masa yang akan datang.

3. Boleh Jadi Muflis

Risiko terbesar bagi seorang penjamin adalah menjadi muflis. Hal ini kerana sekiranya kedua-dua pihak (penjamin dan pemiutang) tidak dapat melunaskan hutang tersebut, akan mendatangkan masalah yang besar.

Jabatan Insolvensi boleh memutuskan penjamin sebagai muflis sekiranya hutang mencecah lebih daripada RM100,000 dan tak mampu untuk membayarnya.

4. Kerjaya Tersekat

Biasanya penjamin mempunyai kerja yang stabil dan disukai oleh pihak bank. Namun, risiko yang terpaksa ditanggung sekiranya menjadi penjamin adalah kerjaya akan disekat sekiranya pemiutang gagal menjelaskan hutang tersebut.

Silap haribulan, tiada majikan yang ingin mengambil kita bekerja. Di samping itu, kita juga tidak boleh memiliki perniagaan atau memiliki sebahagian daripada perniagaan. Pendek kata, nak buat apa pun susah.

5. Tidak Bebas Ke Luar Negara

Menjadi penjamin juga akan berisiko di mana kita tidak akan bebas ke luar negara sesuka hati sekiranya orang yang anda jamin gagal membayar hutang. Kita sebagai penjamin perlu memohon kebenaran daripada Jabatan Insolvensi atau pun mendapatkan perintah mahkamah terlebih dahulu.

Kesimpulannya, menjadi penjamin sememangnya mendatangkan pelbagai masalah atau risiko yang bakal dihadapi. Jadi, sekiranya ada saudara mara atau kawan-kawan yang meminta anda menjadi penjamin, fikirlah terlebih dahulu mengenai risiko ini.

Adalah lebih baik sekiranya kita tolak permintaan untuk jadi seorang penjamin, walaupun kepada ahli keluarga sendiri.

Baca juga:

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!