Adakah Harta Yang Dimiliki Menjadikan Kita Berbangga Diri?

Kita semua pasti diuji dengan harta. Sama ada diuji kerana harta yang banyak atau diuji kerana tiada harta. Kedua-dua keadaan akan menguji status iman kita.

Walaubagaimanapun, dugaan dan ujian memiliki harta mungkin lebih berat. Kerana kita mudah dibuai dengan perasaan bangga dengan pemilikan harta dan perhiasan dunia.

Ada smartphone yang paling latest, kereta mewah yang cantik, rumah besar yang tersergam indah, duit berkepuk-kepuk dalam akaun bank dan banyak lagi harta-harta dunia yang mudah melalaikan kita.

Semoga Allah memberikan petunjuk hidayah pada kita untuk merenungkan dan memahami surah ini.

أَلْهَاكُمُ التَّكَاثُرُ (1) حَتَّى زُرْتُمُ الْمَقَابِرَ (2) كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ (3) ثُمَّ كَلَّا سَوْفَ تَعْلَمُونَ (4) كَلَّا لَوْ تَعْلَمُونَ عِلْمَ الْيَقِينِ (5) لَتَرَوُنَّ الْجَحِيمَ (6) ثُمَّ لَتَرَوُنَّهَا عَيْنَ الْيَقِينِ (7) ثُمَّ لَتُسْأَلُنَّ يَوْمَئِذٍ عَنِ النَّعِيمِ (8)

Bermegah-megahan telah melalaikan kamu, (1) sampai kamu masuk ke dalam kubur. (2) Janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui (akibat perbuatanmu itu), (3) dan janganlah begitu, kelak kamu akan mengetahui. (4) Janganlah begitu, jika kamu mengetahui dengan pengetahuan yang yakin, (5) niscaya kamu benar-benar akan melihat neraka Jahiim, (6) dan sesungguhnya kamu benar-benar akan melihatnya dengan ‘ainul yaqin. (7) kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu) (8).

(Surah At Takasur: 1-8)

Ketika mentafsirkan surah ini Ibnu Kathir mengatakan;

 “Kecintaan terhadap dunia, kenikmatan dan perhiasannya telah melalaikan kalian dari mencari akhirat. Hal itu pun berlanjut dan baru berhenti ketika datang maut dan ketika berada di alam kubur saat kalian menjadi penghuni alam tersebut.”

Al Hasan Al Basri pula berkata mengenai surah ini:

“Berbangga-bangga dengan anak dan harta benar-benar telah melalaikan kalian dari ketaatan.”

Daripada tafsiran para ulama’ ini, jelaslah apa yang sering terjadi kepada kita yang mudah berbangga dengan harta dan keturunan.

Perhatikan saja keadaan kita apabila memiliki anak yang pintar, bukankah kita merasa bangga? Lalu ingin ditunjukkan kepada satu dunia tentang kepintaran anak kita.

Begitu juga keadaanya apabila kita diberikan oleh Allah rezeki yang melimpah, bagaimana keadaan kita? 

Sedarilah Semua Harta Dan Kebanggaan Akhirnya Akan Hilang

Dari Abu Hurairah, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يَقُولُ الْعَبْدُ مَالِى مَالِى إِنَّمَا لَهُ مِنْ مَالِهِ ثَلاَثٌ مَا أَكَلَ فَأَفْنَى أَوْ لَبِسَ فَأَبْلَى أَوْ أَعْطَى فَاقْتَنَى وَمَا سِوَى ذَلِكَ فَهُوَ ذَاهِبٌ وَتَارِكُهُ لِلنَّاسِ

Hamba berkata, “Harta-hartaku.” Bukankah hartanya itu hanyalah tiga: yang dimakan dan akan sirna, yang dipakai(digunakan) dan akan usang, yang diberi yang sebenarnya harta yang dia kumpulkan. Harta selain itu akan sirna dan diberi pada orang-orang yang ditinggalkan.

(HR. Muslim no. 2959)

Daripada hadis ini jelas Nabi memberi peringatan kepada kita tentang harta.

Hakikat harta itu sebenarnya adalah 3 perkara sahaja.

  1. Apa yang kita makan, akhirnya dia menjadi najis yang kita buang.
  2. Apa yang kita pakai dan gunakan, lama kelamaan dia menjadi buruk dan rosak.
  3. Apa yang kita sedeqahkan, inilah hakikat harta yang sebenar, harta yang sedang kita kumpulkan di akhirat.

Hadis ini sebenarnya satu peringatan penting buat kita semua, tentang bagaimana seorang yang beriman melihat harta yang hanya duduk di tangan tapi bukan di hati.

Apabila melihat angka-angka yang banyak dalam akaun bank kita, ketahuilah bukan semuanya milik kita. Di situ ada hak isteri dan anak-anak, hak ibu bapa kita, ahli keluarga dan mereka yang ada di sekeliling kita.

Sebagai contoh, ada satu hari tu kereta tiba-tiba meragam buat hal, terpaksa masuk bengkel? Mesti stress kan sebab kena keluar duit untuk urusan kecemasan yang tak disangka-sangka.

Macam mana cara nak atasinya?

Anggap sahaja ada rezeki pemilik bengkel tersebut dalam pendapatan bulan kita untuk bulan tu. Inshaallah hati lebih tenang.

Bila harta atau duit tu benar-benar dah duduk di tangan bukan di hati kita, hidup akan terasa lebih tenang. Kita akan merasakan harta yang ada pada kita sekarang, hanyalah menyinggah sahaja dan akan pergi kepada orang lain. Bila dah diniatkan sedekah, maka itulah harta sebenar yang kita sedang kumpul. Harta akhirat.

Seperti mana sabda Nabi:

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad s.a.w bersabda: “Apabila seorang anak Adam mati putuslah amalnya kecuali tiga perkara : sedekah jariah,atau ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya.”

(Hadith Sahih – Riwayat Muslim)

Sedeqah jariah lah salah satu harta yang akan membantu urusan akhirat kita selepas kita meninggal dunia. Duit yang banyak, kereta berdozen dan rumah mewah tidak ada nilai langsung selepas kita mati nanti.

Cuba ubah cara pandang kita terhadap dunia.

Apa-apa yang tiada nilainya di ‘bawah’ kubur, maka tiada nilai juga di ‘atas’ kubur.

Ditulis oleh Fakhrur Radzi, seorang konsultan di sebuah firma runding perancangan harta dan urus pusaka. Mengendalikan laman web fakhrurradzi.com. Untuk sebarang pertanyaan boleh hubungi beliau di sini.

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!