Helah Psikologi Duit: Decoy Effect

Strategi pemasaran yang berkesan adalah strategi yang mampu mempengaruhi pengguna dan pembeli. Pernah dengar tak teori Decoy Effect?

Teori ini mampu mengubah persepsi dan keinginan kita sebagai pembeli.

Apa Sebenarnya Teori Decoy Effect?

Kredit: Starbucks

“Bang, tambah seringgit je dapat yang besar”

Pernah terkena macam ni? Kopi bersaiz kecil berharga RM9. Kopi bersaiz sederhana berharga RM14 dan yang paling besar RM15. Kita sebagai pembeli akan beli yang mana satu?

Sekarang, bayangkan kalau tiada kopi bersaiz besar tadi? Yang manakah akan menjadi pilihan kita?

Biasanya, kita sebagai pembeli akan terpengaruh membeli saiz yang paling besar dan yang lebih mahal. Ini kerana harganya cuma berbeza sedikit dengan saiz sederhana.

Namun, jika hanya ditawarkan dua pilihan, pastinya kita akan lebih bersederhana semasa membeli dan lebih mudah membuat pilihan. Kalau tidak cukup duit, boleh beli yang kecil. Kalau ada duit lebih, boleh beli yang besar.

Pilihan ketiga iaitu pilihan kopi bersaiz besar itu adalah perangkap untuk kita supaya membeli yang paling besar dan mahal. Beza harga pula hanyalah RM1. Kita pasti berfikir dengan tambah sedikit duit boleh dapat yang lebih banyak.

Siapa yang tidak mahu saiz yang lebih besar dengan harga RM1? Persoalannya sekarang adalah, adakah kita memang hendak minum banyak? Adakah kita mampu menghabiskannya?

Terbeli Produk Yang Mahal

Gambaran di atas adalah contoh Decoy Effect. Ia adalah satu strategi secara psikologi untuk membuat kita sebagai pembeli, membeli produk yang mahal.

Produk bersaiz kecil dan sederhana itu adalah “decoy” iaitu umpan semata-mata, agar kita membeli produk yang lebih besar dan menguntungkan penjual. Kita seolah-olah dipaksa membeli produk yang mahal dan berbelanja lebih banyak tanpa kita sedar.

Image by Ranjat M from Pixabay

Antara contoh lain Decoy Effect adalah membeli satu baju berharga RM100. Jika beli dua, harganya RM150.

Kita pasti akan beli dua helai kerana sehelai lebih mahal daripada dua helai. Sedangkan pada awalnya, kita merancang hendak membeli sehelai baju saja.

Kesimpulannya, jika kita diberi pilihan yang sedikit, kita akan lebih mudah untuk membuat keputusan dan akan lebih berserderhana membuat pilihan. Semakin banyak pilihan, ianya akan membuatkan kita mengalami “choice overload”.

Ini akan membuatkan kita membuat keputusan yang tidak rasional. Kita sebagai pembeli biasanya akan membuat keputusan dengan dua kriteria iaitu harga dan kuantiti, tanpa memikirkan perkara lain seperti keperluan.

Kita sebagai pengguna yang bijak mestilah bersikap cermat dan teliti ketika membeli. Jangan membazir jika tidak diperlukan.

Ditulis oleh Abang Yazree Hazwan. Penulis merupakan seorang Eksekutif di sebuah syarikat penyelidikan pasaran di Malaysia. Mempunyai pengalaman dalam bidang insurans/reinsurans di syarikat reinsurans tempatan.

Sumber Rujukan:

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

5 Risiko Jadi Penjamin Yang Perlu Kita Tahu

Ramai yang rasa serba salah bila diminta untuk jadi penjamin kepada ahli keluarga atau rakan-rakan. Seperti yang kita tahu, penjamin diperlukan sekiranya seseorang ingin memohon pinjaman kereta, kad kredit dan sebagainya.

Sekiranya ada masalah dengan pihak bank, skor kredit yang lemah atau pendapatan tak cukup untuk pinjaman yang dimohon, maka pemohon akan diminta untuk cari seorang penjamin.

Apabila peminjam tak dapat bayar, maka penjaminlah orang yang akan dicari oleh pihak bank. Maka, tak hairanlah jika risiko seorang penjamin ini sememangnya tinggi.

Jom kita tengok 5 risiko menjadi seorang penjamin.

1. Aset Boleh Disita

Risiko jadi penjamin akan membuatkan harta atau aset penjamin tersebut akan disita. Pihak Jabatan Insolvensi akan menyita harta yang kita ada untuk membayar balik hutang tersebut.

2. Skor Kredit Akan Rosak

Dengan menjadi penjamin, skor kredit kita akan rosak sekiranya orang yang kita jamin itu gagal membayar hutang pada waktu yang sepatutnya. Apabila skor rosak, maka susahlah untuk kita membuat pinjaman pada masa yang akan datang.

3. Boleh Jadi Muflis

Risiko terbesar bagi seorang penjamin adalah menjadi muflis. Hal ini kerana sekiranya kedua-dua pihak (penjamin dan pemiutang) tidak dapat melunaskan hutang tersebut, akan mendatangkan masalah yang besar.

Jabatan Insolvensi boleh memutuskan penjamin sebagai muflis sekiranya hutang mencecah lebih daripada RM100,000 dan tak mampu untuk membayarnya.

4. Kerjaya Tersekat

Biasanya penjamin mempunyai kerja yang stabil dan disukai oleh pihak bank. Namun, risiko yang terpaksa ditanggung sekiranya menjadi penjamin adalah kerjaya akan disekat sekiranya pemiutang gagal menjelaskan hutang tersebut.

Silap haribulan, tiada majikan yang ingin mengambil kita bekerja. Di samping itu, kita juga tidak boleh memiliki perniagaan atau memiliki sebahagian daripada perniagaan. Pendek kata, nak buat apa pun susah.

5. Tidak Bebas Ke Luar Negara

Menjadi penjamin juga akan berisiko di mana kita tidak akan bebas ke luar negara sesuka hati sekiranya orang yang anda jamin gagal membayar hutang. Kita sebagai penjamin perlu memohon kebenaran daripada Jabatan Insolvensi atau pun mendapatkan perintah mahkamah terlebih dahulu.

Kesimpulannya, menjadi penjamin sememangnya mendatangkan pelbagai masalah atau risiko yang bakal dihadapi. Jadi, sekiranya ada saudara mara atau kawan-kawan yang meminta anda menjadi penjamin, fikirlah terlebih dahulu mengenai risiko ini.

Adalah lebih baik sekiranya kita tolak permintaan untuk jadi seorang penjamin, walaupun kepada ahli keluarga sendiri.

Baca juga:

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!