Peratus Perbelanjaan Isi Rumah Yang Disarankan

Cara berbelanja setiap individu adalah berbeza mengikut status dan faktor-faktor kehidupan seseorang. Bukan negara saja ada Belanjawan, kita seisi keluarga perlu juga membuat perancangan yang rapi agar bijak berbelanja.

Ramai yang salah faham bahawa membuat rancangan perbelanjaan tidak bertujuan untuk menyekat perbelanjaan, tetapi sebenarnya mendorong kita untuk memperuntukkan keperluan hidup mengikut keutamaan dan minat.

Dalam bahasa lain, rancangan perbelanjaan dapat membantu kita hidup mengikut kemampuan masing-masing. Sesuai sangat dengan pepatah “Ukur baju di badan sendiri”.

Jom kita lihat antara peratus perbelanjaan isi rumah yang disarankan mengikut Agensi Kaunseling Dan Pengurusan Kredit (AKPK).

Sumber: AKPK

1. 30% Untuk Ansuran Rumah Atau Sewa Rumah

Bagi perbelanjaan isi rumah, ansuran pembayaran rumah atau pembayaran sewa rumah perlu diletakkan sebanyak 30% daripada pendapatan. Sekiranya pendapatan kita sekitar RM3,000 sebulan, maka kita harus mencari rumah sewa atau ansuran rumah yang tidak lebih daripada RM900.

Dengan ansuran bulanan sebanyak RM900, dapat juga merasa beli rumah berharga ~RM200,000.

Baca: Ketahui Debt Service Ratio (DSR) Anda Untuk Harga Rumah Yang Mampu Dimiliki Berdasarkan Gaji

2. 25% Untuk Barangan Runcit Dan Makanan

Seterusnya, perbelanjaan isi rumah yang disarankan untuk barangan runcit dan keperluan makanan adalah sebanyak 25%. Ini termasuklah makanan, barangan dapur, pampers, susu anak dan lain-lain lagi.

Pendek kata, kita perlu utamakan keperluan terlebih dahulu sebelum memikirkan akan kemahuan. Nak lagi bagus, elakkan makanan di kedai makan dan masak sendiri agar boleh berjimat.

Baca: 5 Sifat “Haji Bakhil” Yang Boleh Bantu Jimat Duit

3. 15% Untuk Pinjaman

This image has an empty alt attribute; its file name is coffee-2608864_1920-700x466.jpg

Sekiranya kita mempunyai sebarang pinjaman, maka peruntukkan 15% daripada perbelanjaan isi rumah tersebut untuk menguruskan bahagian pinjaman. Tapi pastikan kita tahu nak bezakan di antara hutang baik dan hutang jahat.

Nak buat pinjaman kereta tiada masalah, tapi pastikan ianya tidak melebihi paras ini.

Baca: 3 Kaedah Nak Selesaikan Hutang Tertunggak

4. 10% Untuk Simpanan Dan Utiliti

Bagi peruntukan simpanan dan utiliti pula, kita disaran untuk menyediakan 10% untuk perbelanjaan utiliti dan juga simpanan. Pastikan kita mempunyai tabung simpanan sebanyak 3 bulan gaji sekurang-kurangnya, atau 6 bulan gaji yang paling ideal.

Baca: 7 Tabung Simpanan Yang Perlu Ada. Mulakan Sekarang!

5. 5% Untuk Perlindungan Dan Pengangkutan

Perlindungan dan pengangkutan yang dimaksudkan di sini adalah seperti medical card, takaful, cukai jalan dan sebagainya. Sekiranya perkara yang tidak diingini berlaku, dapat juga duit pampasan untuk meneruskan kehidupan.

Nak isi minyak, bayar tol atau parking, pastikan ianya tak lebih daripada 5%.

Kesimpulannya, peratus perbelanjaan isi rumah ini adalah garis panduan yang baik untuk kita semua ikuti. Ia dapat mengelakkan kita menjadi boros dan sedikit sebanyak dapat meningkatkan tahap kewangan.

Sumber Rujukan:

Bila dah simpan dan ada duit lebih sikit, seterusnya kita kenalah belajar melabur untuk kembangkan duit.

Anda sedang mencari ilmu pelaburan dan perdagangan SAHAM dari asas (atau zero) sampai boleh beli jual dengan pengetahuan fundamental, teknikal dan sentimen yang komprehensif?

Bahasa mudahnya, kita belajar dari kosong step-by-step!

Buat julung kalinya, memperkenalkan:

WEBINAR SENANG SAHAM

bersama speaker:
Tuan Eza Ezamie
COO Majalah Labur

&

Tuan Somad Albasit
Remisier M+ (Malacca Securities)

#Hari 1 : 19 Disember 2020
Sabtu, 9 pagi – 5 petang

#Hari 2 : 20 Disember 2020
Ahad, 9 pagi – 5 petang

#Hari 3 : 21 Disember 2020
Isnin, 2 petang – 5 petang

Ini adalah kelas intensif. Ini bukan kelas preview. Mana ada kelas preview sampai 3 hari?

Belajar secara santai dari rumah melalui aplikasi ZOOM.

Daftar sekarang -> http://thekapital.my/senangsaham19Dis

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

5 Risiko Jadi Penjamin Yang Perlu Kita Tahu

Ramai yang rasa serba salah bila diminta untuk jadi penjamin kepada ahli keluarga atau rakan-rakan. Seperti yang kita tahu, penjamin diperlukan sekiranya seseorang ingin memohon pinjaman kereta, kad kredit dan sebagainya.

Sekiranya ada masalah dengan pihak bank, skor kredit yang lemah atau pendapatan tak cukup untuk pinjaman yang dimohon, maka pemohon akan diminta untuk cari seorang penjamin.

Apabila peminjam tak dapat bayar, maka penjaminlah orang yang akan dicari oleh pihak bank. Maka, tak hairanlah jika risiko seorang penjamin ini sememangnya tinggi.

Jom kita tengok 5 risiko menjadi seorang penjamin.

1. Aset Boleh Disita

Risiko jadi penjamin akan membuatkan harta atau aset penjamin tersebut akan disita. Pihak Jabatan Insolvensi akan menyita harta yang kita ada untuk membayar balik hutang tersebut.

2. Skor Kredit Akan Rosak

Dengan menjadi penjamin, skor kredit kita akan rosak sekiranya orang yang kita jamin itu gagal membayar hutang pada waktu yang sepatutnya. Apabila skor rosak, maka susahlah untuk kita membuat pinjaman pada masa yang akan datang.

3. Boleh Jadi Muflis

Risiko terbesar bagi seorang penjamin adalah menjadi muflis. Hal ini kerana sekiranya kedua-dua pihak (penjamin dan pemiutang) tidak dapat melunaskan hutang tersebut, akan mendatangkan masalah yang besar.

Jabatan Insolvensi boleh memutuskan penjamin sebagai muflis sekiranya hutang mencecah lebih daripada RM100,000 dan tak mampu untuk membayarnya.

4. Kerjaya Tersekat

Biasanya penjamin mempunyai kerja yang stabil dan disukai oleh pihak bank. Namun, risiko yang terpaksa ditanggung sekiranya menjadi penjamin adalah kerjaya akan disekat sekiranya pemiutang gagal menjelaskan hutang tersebut.

Silap haribulan, tiada majikan yang ingin mengambil kita bekerja. Di samping itu, kita juga tidak boleh memiliki perniagaan atau memiliki sebahagian daripada perniagaan. Pendek kata, nak buat apa pun susah.

5. Tidak Bebas Ke Luar Negara

Menjadi penjamin juga akan berisiko di mana kita tidak akan bebas ke luar negara sesuka hati sekiranya orang yang anda jamin gagal membayar hutang. Kita sebagai penjamin perlu memohon kebenaran daripada Jabatan Insolvensi atau pun mendapatkan perintah mahkamah terlebih dahulu.

Kesimpulannya, menjadi penjamin sememangnya mendatangkan pelbagai masalah atau risiko yang bakal dihadapi. Jadi, sekiranya ada saudara mara atau kawan-kawan yang meminta anda menjadi penjamin, fikirlah terlebih dahulu mengenai risiko ini.

Adalah lebih baik sekiranya kita tolak permintaan untuk jadi seorang penjamin, walaupun kepada ahli keluarga sendiri.

Baca juga:

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!