5 Perkara Yang Tidak Boleh Dilakukan Penyewa Tanpa Kebenaran Tuan Rumah

Hanya pemilik rumah tahu betapa sukarnya hendak mencari penyewa yang ideal untuk rumah yang mereka putuskan untuk dibuat pelaburan hartanah. 

Akan tetapi, mendapat penyewa yang baik, jujur dan bertanggungjawab jauh lebih sukar daripada mencari penyewa rumah.

Ramai pemilik rumah yang berdarah poket dan berdepan tindakan undang-undang kerana tindakan tidak beretika dan profesional penyewa rumah yang membuat hal-hal merepek pada hartanah itu sesuka hati mereka.

Dan paling teruk, sudah tentunya penyewa dari neraka yang mampu mengubah sebuah rumah kediaman yang selesa menjadi kandang haiwan sebelum melarikan diri.

Penyewa harus sedar dalam hidup ini, ada kiri dan kanan. Ada betul dan ada salah.

Rumah yang anda duduk dan sewa sekarang adalah hasil titik peluh pemilik rumah yang membeli rumah tersebut. Kelak, rumah itu akan disewakan pada individu atau keluarga lain selepas kontrak anda tamat.

Dalam konteks ini, ada 5 perkara yang penyewa harus tahu dan tidak boleh lakukan tanpa kebenaran tuan rumah.

Manakala, pemilik rumah perlu tahu hak mereka dan pastikan penyewa diberitahu dengan baik kesemua 5 perkara ini.

1. Abaikan Kerosakan Pada Rumah

Memandangkan penyewa mendiami rumah tersebut secara total, maka penyewa sewajarnya tahu kerosakan yang berlaku pada rumah itu.

Ini termasuklah rekahan pada struktur rumah, dinding tandas yang bocor, penghawa dingin yang tidak berfungsi dan paip yang mulai bocor atau tidak ketat.

Hatta loceng rumah yang tidak berfungsi juga tidak boleh diabaikan, kerana melibatkan kemudahan yang disediakan tuan rumah pada penyewa.

Pemilik rumah tidak boleh mengabaikan kerosakan yang berlaku kerana semakin lambat kerosakan itu dibaiki, semakin parah dan tinggi kos yang terpaksa ditanggung mereka.

Ada jenis kerosakan yang serius dan perlu melalui proses yang panjang kerana melibatkan pihak pemaju hartanah dan JMB untuk hartanah strata.

2. Aktiviti Perniagaan Dengan Rumah

Jika penyewa seorang usahawan atau solopreneur, mereka tidak boleh gunakan rumah sewa itu sebagai pusat perniagaan.

Pemilik rumah berdepan risiko dikenakan denda dan penalti oleh JMB dan Majlis Perbandaran jika terbukti bersalah menjadikan lot kediaman sebagai premis perniagaan.

Bisnes halal pun tidak boleh, apatah lagi bisnes haram seperti pengedaran dadah, pemerdagangan manusia, penipuan online dan pelacuran.

3. Buat Major Renovation Dan Alter

Penyewa dilarang sama sekali membuat pengubahsuaian pada skala besar yang mengubah struktur binaan dan keluasan sedia ada rumah.

Hal ini kerana, penyewa perlu meninggalkan rumah dalam kondisi sama seperti mana beliau masuk ke rumah itu.

Antara pengubahsuaian yang tidak boleh dilakukan adalah :-

  • Pasang tiles
  • Tebuk dinding
  • Menambah bilik
  • Memanjangkan dapur

Sekiranya pemilik memasang kabinet jenis melekat, mereka perlu buka dan bawa keluar kabinet itu jika pemilik rumah tidak mahu kabinet itu.

4. Tempat Letak Kenderaan

Isu perebutan tempat letak kenderaan banyak terjadi di kediaman high rise jenis strata. Penyewa perlu mengikut kuota tempat letak kenderaan yang diberikan dan sama sekali tidak boleh menggunakan petak kuota pemilik atau penyewa rumah lain.

Selain itu, jika penyewa memohon penambahan kuota tanpa kebenaran tuan rumah, mereka boleh dikenakan denda dan penalti.

5. Sub-Letting

Sub-letting merupakan amalan yang popular di kalangan penyewa rumah dengan mengenakan kadar caj sewa mengikut kepala pada penyewa lain.

Penyewa rumah sama sekali tidak boleh sublet rumah tersebut kepada individu lain kerana ianya jelas melanggar kontrak sewa rumah. Akan tetapi, penyewa boleh berbuat demikian hanya jika pemilik rumah membenarkan mereka membuat sublet.

Kesimpulannya, pemilik rumah perlu jelaskan sebaik mungkin secara lisan dan bertulis menerusi kontrak sewa rumah apa yang boleh dilakukan dan apa yang tidak boleh dilakukan penyewa rumah.

Tidak terhenti di situ, pemilik rumah juga harus memantau keadaan rumah dan penyewa rumah dari semasa ke semasa.

Akhir sekali, penyewa rumah perlu bersetuju dengan larangan yang dinyatakan pemilik rumah dan faham apa hak mereka sebagai penyewa rumah dan jangkaan pemilik rumah tersebut.

Baca juga:

Banyak perkara yang perlu anda ambil tahu sebelum memiliki rumah. 


InshaAllah, kami berhasrat untuk berkongsi ilmu yang kami ada mengenai hartanah kepada pembaca setia Majalah Labur.

Kunci pertama sebelum beli rumah adalah ilmu, ilmu dan ilmu. 

Lebih awal belajar, lebih cepat dapat menilai sesebuah rumah.

Jika berminat boleh isi borang ini.

PRA-TEMPAH ILMU PREMIUM HARTANAHSEKARANG!

Previous ArticleNext Article

Cara Jual Rumah Kos Rendah (Terkini 2022)

Apa itu rumah kos rendah? Secara praktikal, rumah kos rendah atau rumah mampu biaya merupakan unit kediaman dengan keluasan di antara 700 kaki persegi atau kurang dan lazimnya adalah rumah flat.

Harga jualan setakat artikel ini ditulis adalah RM42,000 ke bawah dan ada syarat-syarat yang ketat untuk memiliki rumah tersebut.

Wujud juga kaveat dalam penjualan rumah kos rendah ini dengan syarat pendudukan minimum 5 tahun dan lebih pada pemilik rumah.

Kenapa Ada Rumah Kos Rendah?

Semenjak tahun 1960-an lagi, kerajaan menerusi Kementerian Perumahan dan Kerajaan Tempatan (KPKT) secara agresif telah membina rumah kos rendah di kawasan populasi tinggi seperti Georgetown, Pulau Pinang dan Kuala Lumpur untuk memenuhi permintaan semasa pemilikan hartanah di Malaysia.

Baca : Sejarah Polisi Rumah Mampu Milik Di Malaysia

Rumah kos rendah bukan sahaja dibina di Malaysia, bahkan turut dibina di negara-negara membangun dan negara sedang membangun untuk menampung keperluan pemilikan hartanah di kalangan rakyat mereka yang berpendapatan rendah.

Rumah kediaman yang selesa dan mampu milik adalah kemewahan terbesar yang kerajaan boleh sediakan selepas peluang pekerjaan dengan kadar gaji yang bermaruah.

Perlu anda tahu, rumah kos rendah adalah inisiatif kerajaan dan urusan pembinaan lazimnya diserahkan pada pemaju hartanah awam dan swasta yang dilantik secara sah.

Dengan metode ini, lebih banyak rumah kos rendah dapat dibina Kerajaan Persekutuan dan Kerajaan Negeri meliputi segenap golongan berpendapatan rendah tanpa mengira latar belakang, agama, kaum dan fahaman politik.

Baca : Projek Perumahan Awam Terbaik Di Dunia (Edisi 2022)

Perlu diingat yang flat kos rendah yang dibina di seluruh negeri, bertujuan untuk membasmi dan menempatkan setinggan di unit kediaman dan kejiranan yang lebih selesa dan sistematik di bawah Program Setinggan Sifar.

Bercakap tentang rumah kos rendah, yang paling popular sudah tentunya flat PKNS di Seksyen 7, Shah Alam dan Bangi yang dibina pada era awal 1980-an dengan harga jualan RM25,000 – RM35,000 untuk keluasan sekitar 667 kaki persegi.

Sumber: The KL Chronicle

Terkini, yang paling ikonik di Selangor dan menjadi tumpuan rakyat Selangor dan pemastautin tetap yang bekerja di Selangor adalah Rumah SelangorKu.

Berapa Harga Rumah Kos Rendah?

Harga rumah kos rendah di setiap negeri adalah berbeza mengikut lokasi dan bergantung kepada jenis rumah. Ada rumah kos rendah yang ditawarkan adalah flat dan ada juga teres.

Seperti di Selangor di bawah projek Rumah SelangorKu, unit kediaman yang ditawarkan adalah flat dengan keluasan 700 kaki persegi pada harga bermula RM42,000.

Di Johor pula, Projek Rumah Mampu Biaya menawarkan unit teres dua tingkat dengan keluasan 756 kaki persegi dan turut dijual pada harga RM42,000.

Baca : Pro & Cons Beli Rumah Mampu Milik Di Malaysia

Manakala di Pulau Pinang, sama seperti di Selangor. Rumah kos rendah ditawarkan adalah flat dengan keluasan bermula 700 kaki persegi dan dijual  dengan tanda harga RM42,000.

Syarat Jual Rumah Kos Rendah di Selangor.

Jika anda ingin jual rumah kos rendah di Selangor, syaratnya adalah :-

  1. Pemilikan hartanah mencukupi atau melebihi 5 tahun
  2. Wajib membayar fi sebanyak RM100 untuk permohonan baru, rayuan pertama & seterusnya
  3. Tertakluk kepada kelulusan PBT yakni Lembaga Perumahan dan Hartanah Selangor (LPHS)

Cara Jual Rumah Kos Rendah (Terkini 2022)

  1. Langkah pertama adalah, cari ejen hartanah berdaftar yang sah dan ada pengalaman untuk urusan jual beli hartanah kos rendah kerana prosesnya berbeza dengan jual beli hartanah subsales biasa.
  2. Iklankan unit kediaman anda samada secara offline atau online dengan menjelaskan secara terperinci jenis rumah ini (kos rendah) dan berikan info penting seperti syarat-syarat untuk menjadi pemilik kediaman kos rendah ini.
  3. Jika pembeli berminat, mereka perlu bayar booking fee sebanyak 3.18% daripada harga rumah dan tandatangan dokumen Offer to Purchase.
  4. Kemudian, pembeli akan memohon untuk dapatkan pinjaman bank dan proses ini lazimnya agak sukar kerana tidak banyak bank yang menawarkan pinjaman untuk hartanah di bawah RM150,000RM200,000.
  5. Jika permohonan pinjaman hartanah pembeli berjaya, mereka akan tandatangan Sales & Purchase Agreement.
  6. Anda dan pembeli perlu buat permohonan pindah milik rumah kos rendah pada PBT. Kalau di Selangor adalah LPHS, kalau di Pulau Pinang adalah LPNPP dan kalau di Johor adalah LPHJ.
  7. PBT akan berikan jawapan balik akan permohonan pindah milik rumah kos rendah anda dalam masa 30 hari – 60 hari dari tarikh permohonan dibuat.

Kesimpulannya, cara jual rumah kos rendah tidaklah sesukar yang disangkakan, asalkan pembeli menepati syarat-syarat yang ditetapkan PBT. Syarat terbesar adalah pendapatan pembeli rumah itu sendiri.

Jangan sesekali cuba untuk menipu pendapatan anda kerana anda boleh disenarai hitam oleh PBT.

Baca : Jangan Tipu Kelayakan Pinjaman Hartanah Anda. Ini Sebabnya

Hal ini kerana, PBT ada kuasa untuk tidak meluluskan permohonan jika pendapatan tidak selari dengan jenis rumah kos rendah yang ingin dibeli dan dokumen yang tidak lengkap.

Banyak perkara yang perlu anda ambil tahu sebelum memiliki rumah. 


InshaAllah, kami berhasrat untuk berkongsi ilmu yang kami ada mengenai hartanah kepada pembaca setia Majalah Labur.

Kunci pertama sebelum beli rumah adalah ilmu, ilmu dan ilmu. 

Lebih awal belajar, lebih cepat dapat menilai sesebuah rumah.

Jika berminat boleh isi borang ini.

PRA-TEMPAH ILMU PREMIUM HARTANAHSEKARANG!