6 perkara yang kita perlu tahu sebelum mohon loan kereta

Kita berehat sebentar dari bercerita tentang topik pelaburan.

Jom tukar kepada topik pinjaman bank atau loan. Di sini kami kongsikan 6 perkara yang kita semua perlu tahu sebelum nak mohon loan kereta dengan bank (berdasarkan pengalaman sendiri).

1. Deposit atau ‘duit muka’

Bank biasanya akan minta deposit (ada juga yang tawarkan loan 100% seperti Bank Rakyat). Kadar normal adalah 10% dari harga kereta. Sebagai contoh, jika kos kereta baru berharga RM70,000, kita biasanya perlu bayar RM7,000 sebagai wang pendahuluan. Walau bagaimanapun, sesetengah bank mungkin akan minta jumlah yang lebih tinggi.

2. Kereta Nasional atau bukan?

Bank meletakkan kadar faedah lebih rendah bagi kenderaan import seperti Ford dan Kia berbanding kenderaan nasional seperti Proton. Walaubagaimanapun, perbezaannya adalah amat kecil.

3. Margin Pembiayaan

Sekiranya kita mampu bayar wang deposit yang lebih besar, kadar faedah biasanya menjadi lebih rendah.

4. Caj pembayaran lewat

Sekiranya kita gagal untuk membuat bayaran seperti yang termaktub di dalam perjanjian Sewa-Beli (ponteng bayar), denda lewat bayar pada kadar 8% setahun akan dikenakan ke atas jumlah  ansuran tertunggak.

5. Penjamin

Bersedia untuk mencari “penjamin” bagi menyokong permohonan loan jika rasa komitmen sekarang tinggi (contoh : Jika pernah ada loan lain, kad kredit dsb). Penjamin adalah orang yang akan bertanggungjawab membayar bahagian yang belum dibayar pada pinjaman kita tadi, termasuk semua yuran dan caj faedah yang terkumpul, jika kita gagal menghormati perjanjian Sewa-Beli.

6. Takaful

Adalah menjadi tanggungjawab kita untuk memastikan kereta ‘dilindungi’ dengan betul. Bank biasanya perlukan kita mengambil perlindungan takaful komprehensif ke atas kereta sebelum meluluskan pinjaman.

 

Dokumen biasa yang diperlukan semasa nak submit permohonan loan:

  1. Tiga (3) bulan slip gaji terkini
  2. 1 salinan Kad Pengenalan (depan & belakang)
  3. 1 salinan lesen memandu yang sah (jika ada)
  4. 1 salinan buku bank / penyata akaun bank
  5. 1 salinan penyata KWSP terkini

 

Nota : Kalau boleh pastikan harga kereta tidak lebih dari gaji tahunan kita. Kalau bergaji RM3,000 sebulan, harga kereta mestilah tidak lebih daripada RM36,000 (RM3,000 x 12 = RM36,000). Lagi satu nak pesan, masa nak beli kereta jangan ikut orang sangat sebab gaji dia tak sama dengan gaji kita!

Iklan

Previous ArticleNext Article

5 Risiko Jadi Penjamin Yang Perlu Kita Tahu

Ramai yang rasa serba salah bila diminta untuk jadi penjamin kepada ahli keluarga atau rakan-rakan. Seperti yang kita tahu, penjamin diperlukan sekiranya seseorang ingin memohon pinjaman kereta, kad kredit dan sebagainya.

Sekiranya ada masalah dengan pihak bank, skor kredit yang lemah atau pendapatan tak cukup untuk pinjaman yang dimohon, maka pemohon akan diminta untuk cari seorang penjamin.

Apabila peminjam tak dapat bayar, maka penjaminlah orang yang akan dicari oleh pihak bank. Maka, tak hairanlah jika risiko seorang penjamin ini sememangnya tinggi.

Jom kita tengok 5 risiko menjadi seorang penjamin.

1. Aset Boleh Disita

Risiko jadi penjamin akan membuatkan harta atau aset penjamin tersebut akan disita. Pihak Jabatan Insolvensi akan menyita harta yang kita ada untuk membayar balik hutang tersebut.

2. Skor Kredit Akan Rosak

Dengan menjadi penjamin, skor kredit kita akan rosak sekiranya orang yang kita jamin itu gagal membayar hutang pada waktu yang sepatutnya. Apabila skor rosak, maka susahlah untuk kita membuat pinjaman pada masa yang akan datang.

3. Boleh Jadi Muflis

Risiko terbesar bagi seorang penjamin adalah menjadi muflis. Hal ini kerana sekiranya kedua-dua pihak (penjamin dan pemiutang) tidak dapat melunaskan hutang tersebut, akan mendatangkan masalah yang besar.

Jabatan Insolvensi boleh memutuskan penjamin sebagai muflis sekiranya hutang mencecah lebih daripada RM100,000 dan tak mampu untuk membayarnya.

4. Kerjaya Tersekat

Biasanya penjamin mempunyai kerja yang stabil dan disukai oleh pihak bank. Namun, risiko yang terpaksa ditanggung sekiranya menjadi penjamin adalah kerjaya akan disekat sekiranya pemiutang gagal menjelaskan hutang tersebut.

Silap haribulan, tiada majikan yang ingin mengambil kita bekerja. Di samping itu, kita juga tidak boleh memiliki perniagaan atau memiliki sebahagian daripada perniagaan. Pendek kata, nak buat apa pun susah.

5. Tidak Bebas Ke Luar Negara

Menjadi penjamin juga akan berisiko di mana kita tidak akan bebas ke luar negara sesuka hati sekiranya orang yang anda jamin gagal membayar hutang. Kita sebagai penjamin perlu memohon kebenaran daripada Jabatan Insolvensi atau pun mendapatkan perintah mahkamah terlebih dahulu.

Kesimpulannya, menjadi penjamin sememangnya mendatangkan pelbagai masalah atau risiko yang bakal dihadapi. Jadi, sekiranya ada saudara mara atau kawan-kawan yang meminta anda menjadi penjamin, fikirlah terlebih dahulu mengenai risiko ini.

Adalah lebih baik sekiranya kita tolak permintaan untuk jadi seorang penjamin, walaupun kepada ahli keluarga sendiri.

Baca juga:

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!