5 Langkah Untuk Bayar Hutang PTPTN Guna Wang KWSP

Sebaik sahaja menamatkan pengajian tinggi, beban yang terawal yang harus difikirkan adalah hutang pinjaman Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional (PTPTN). Pinjaman tersebut perlu dilunaskan secara ansuran bulanan.

Bukan semua orang bernasib baik untuk mendapat pekerjaan dalam tempoh yang singkat setelah bergelar seorang graduan. Ada juga yang dah bekerja bertahun-tahun lamanya pun masih menghadapi kesukaran untuk membuat bayaran balik.

Ramai masih belum tahu bahawa pinjaman PTPTN boleh dibayar menggunakan wang yang ada di dalam Akaun 2 KWSP. Jom kita tengok langkah-langkah untuk bayah balik hutang PTPTN menggunakan wang dalam KWSP.

1. Daftar dan Log Masuk i-Akaun

Pertama sekali, kita perlu daftar i-Akaun terlebih dahulu. Selepas itu, kita perlu aktifkan pula akaun tersebut.

Apabila akaun dah siap dan dah aktif, barulah kita boleh log masuk di laman web KWSP dan masukkan kata laluan sementara yang diterima.

2. Memohon Pembayaran Baru

Selepas berjaya log masuk ke akaun i-Akaun, klik ‘Pengeluaran’ di bahagian menu atas. Kemudian klik ‘Permohonan Pengeluaran Baru’ dan pilih ‘Pendidikan’.

Selepas itu, akan keluar satu ‘pop up’ yang terdapat butang ‘OK’. Klik butang ‘OK’ tersebut. Maka akan keluarlah paparan pilihan Institusi yang terlibat (pilih PTPTN), ruangan bayaran kepada (pilih pemberi pinjaman), ruangan peringkat (apa yang anda pelajari) dan ruangan permohonan (pilih diri sendiri).

3. Periksa Jumlah Kelayakan

Selepas siap mengisi butiran tersebut, kita cuma perlu klik butang ‘seterusnya’ dan butang ‘terima’. Di sini, anda perlu mengemaskini maklumat diri anda.

Selepas selesai mengemaskini maklumat peribadi, masukkan nombor rujukan matriks semasa kita belajar di ruangan maklumat pengeluaran.

Seterusnya, jumlah kelayakan anda akan dipaparkan. Jadi, berdasarkan baki akaun 2 KWSP anda, baki tersebut adalah jumlah maksimum yang ada dalam akaun.

Bergantung kepada kita nak bayar banyak mana kepada pihak PTPTN.

4. Proses Bayaran PTPTN Akan Dilakukan Oleh Pihak PTPTN

Apabila selesai membuat permohonan, pihak PTPTN akan memproses permohonan tersebut. Biasanya masa yang diambil adalah kurang daripada satu minggu.

Selepas diluluskan, kita akan terima SMS daripada pihak KWSP.

5. Bawa Dokumen Yang Diperlukan Ke Cawangan KWSP Terdekat Apabila Permohonan Lulus

Apabila permohonan bayaran PTPTN telah diluluskan oleh KWSP, kita perlu ke cawangan KWSP terdekat untuk mengambil cop jari (thumb print). Jangan lupa juga untuk membawa dokumen yang diperlukan seperti kad pengenalan, sijil-sijil dan sebagainya.

Selepas itu, proses pembayaran tersebut akan dilakukan dalam masa 16 hari dan boleh membuat semakan di i-akaun KWSP anda.

Kesimpulannya, cara ini perlu dilakukan sekiranya setiap kali anda mahu membayar PTPTN mengguna wang KWSP. Caranya amat mudah dan pantas. Bagi yang belum bayar PTPTN, gunalah cara ini kerana akan menjimatkan masa anda.

Sumber Rujukan:

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

5 Risiko Jadi Penjamin Yang Perlu Kita Tahu

Ramai yang rasa serba salah bila diminta untuk jadi penjamin kepada ahli keluarga atau rakan-rakan. Seperti yang kita tahu, penjamin diperlukan sekiranya seseorang ingin memohon pinjaman kereta, kad kredit dan sebagainya.

Sekiranya ada masalah dengan pihak bank, skor kredit yang lemah atau pendapatan tak cukup untuk pinjaman yang dimohon, maka pemohon akan diminta untuk cari seorang penjamin.

Apabila peminjam tak dapat bayar, maka penjaminlah orang yang akan dicari oleh pihak bank. Maka, tak hairanlah jika risiko seorang penjamin ini sememangnya tinggi.

Jom kita tengok 5 risiko menjadi seorang penjamin.

1. Aset Boleh Disita

Risiko jadi penjamin akan membuatkan harta atau aset penjamin tersebut akan disita. Pihak Jabatan Insolvensi akan menyita harta yang kita ada untuk membayar balik hutang tersebut.

2. Skor Kredit Akan Rosak

Dengan menjadi penjamin, skor kredit kita akan rosak sekiranya orang yang kita jamin itu gagal membayar hutang pada waktu yang sepatutnya. Apabila skor rosak, maka susahlah untuk kita membuat pinjaman pada masa yang akan datang.

3. Boleh Jadi Muflis

Risiko terbesar bagi seorang penjamin adalah menjadi muflis. Hal ini kerana sekiranya kedua-dua pihak (penjamin dan pemiutang) tidak dapat melunaskan hutang tersebut, akan mendatangkan masalah yang besar.

Jabatan Insolvensi boleh memutuskan penjamin sebagai muflis sekiranya hutang mencecah lebih daripada RM100,000 dan tak mampu untuk membayarnya.

4. Kerjaya Tersekat

Biasanya penjamin mempunyai kerja yang stabil dan disukai oleh pihak bank. Namun, risiko yang terpaksa ditanggung sekiranya menjadi penjamin adalah kerjaya akan disekat sekiranya pemiutang gagal menjelaskan hutang tersebut.

Silap haribulan, tiada majikan yang ingin mengambil kita bekerja. Di samping itu, kita juga tidak boleh memiliki perniagaan atau memiliki sebahagian daripada perniagaan. Pendek kata, nak buat apa pun susah.

5. Tidak Bebas Ke Luar Negara

Menjadi penjamin juga akan berisiko di mana kita tidak akan bebas ke luar negara sesuka hati sekiranya orang yang anda jamin gagal membayar hutang. Kita sebagai penjamin perlu memohon kebenaran daripada Jabatan Insolvensi atau pun mendapatkan perintah mahkamah terlebih dahulu.

Kesimpulannya, menjadi penjamin sememangnya mendatangkan pelbagai masalah atau risiko yang bakal dihadapi. Jadi, sekiranya ada saudara mara atau kawan-kawan yang meminta anda menjadi penjamin, fikirlah terlebih dahulu mengenai risiko ini.

Adalah lebih baik sekiranya kita tolak permintaan untuk jadi seorang penjamin, walaupun kepada ahli keluarga sendiri.

Baca juga:

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!