Akaun Bersama (Joint Account) Bank Suami Isteri, Apa Terjadi Jika Salah Seorang Meninggal Dunia?

Faris dan Hana (bukan nama sebenar) baru sahaja berkahwin selama tiga bulan. Kedua-duanya bekerja dan mempunyai pendapatan sendiri.

Setelah beberapa bulan berkahwin, mereka berbincang untuk membahagikan tanggungjawab membayar keperluan keluarga secara bersama-sama. Sewa rumah, bil utiliti dan barangan dapur semuanya akan dibayar secara bersama.

Bagi memudahkan urusan pembayaran tersebut, mereka telah membuka satu akaun bank bersama. Dengan akaun bersama ini, mereka deposit duit dan membayar keperluan rumah.

Dan bank tersebut juga berfungsi sebagai tabungan bersama untuk bercuti pada hujung tahun.

Masalah yang bakal timbul adalah bagaimana sekiranya Faris meninggal dunia? Atau Hana yang meninggal dunia?

Apakah status akaun tersebut? Adakah menjadi harta pusakanya yang perlu diuruskan oleh waris?

Tetapi di dalam akaun tersebut juga ada bahagian Hana.

Dalam permasalahan ini ada tiga (3) andaian yang boleh kita ambil kira.

1. Andaian Pertama (50% – 50%)

Kedua-dua pemilik akaun sudah bersetuju bahawa wang dalam akaun bersama tersebut adalah milik mereka berdua. Kita mengandaikan mereka bersetuju wang tersebut dimiliki secara sama iaitu 50% – 50%.

Jika situasi seperti andaian pertama, maka selepas meninggal dunia, hanya sebahagian 50% wang dalam akaun tersebut yang menjadi pusaka dan perlu diuruskan.

Selebihnya milik pasangan yang masih hidup.

2. Andaian Kedua (Hibah)

Kedua mereka telah berniat untuk menghadiahkan (hibah) wang daripada akaun tersebut kepada pasangan yang satu lagi.

“Apa sahaja duit abang, ia juga duit sayang. Apa sahaja duit sayang, ia duit abang juga.”

Manakala jika berlaku seperti andaian kedua, apabila salah seorang meninggal dunia, maka wang tersebut terus menjadi hak mutlak pasangan yang masih hidup kerana telah diniatkan hibah semasa masih hidup.

3. Andaian Ketiga (Pemegang Amanah)

Boleh juga diandaikan, sebenarnya walaupun akaun tersebut dibuat bersama di atas dua nama suami dan isteri, tetapi hakikatnya wang tersebut adalah milik seorang sahaja. Contohnya, hanya suami yang mendeposit wang ke dalam akaun.

Manakala seorang lagi (atau isteri) hanyalah sebagai pemegang amanah bagi wangnya jika ada keperluan atau situasi yang memerlukan pemilik bersama menggunakan wang tersebut.

Jika situasi adalah seperti andaian ketiga, maka perlu dilihat siapa yang meninggal dunia. Pemilik atau pemegang amanah.

Jika yang meninggal adalah pemilik wang dalam akaun tersebut, maka 100% bahagian daripada akaun itu menjadi pusaka. Dan pemegang amanah menjadi wasi atau pentadbir harta.

Manakala jika yang meninggal adalah pemegang amanah, maka duit di dalam akaun tersebut masih 100% menjadi hak pemilik sebenar.

Oleh itu dapat disimpulkan, ketiga-tiga situasi andaian di atas membawa implikasi yang berbeza dalam konsep pengurusan pusaka.

Masalahnya adalah, ketiga-tiga situasi tersebut hanyalah andaian. Tidak ada yang boleh tahu niat dan hasrat mereka semasa membuka akaun bersama tersebut melainkan diri mereka sendiri.

Adakah perkongsian secara sama rata, hibah bersama atau hanya sebagai pemegang amanah.

Malah mana-mana institusi kewangan juga tidak meminta untuk menzahirkan niat dan hasrat pembuka akaun melalui apa-apa dokumen. (Melainkan atas inisiatif sendiri)

Masalah kedua yang timbul adalah pembekuan akaun bank.

Adakah jika salah seorang meninggal dunia, akaun bank akan terus dibekukan?

Ya dan tidak. Berbeza mengikut tetapan yang dibuat ketika pembukaan akaun bersama. Ia dibezakan melalui kebenaran pengeluaran wang simpanan.

Sama ada memadai dengan tandatangan salah seorang pemegang akaun (either to sign, ETS), atau memerlukan keduanya (primary sign only) menandatangani dokumen pengeluaran.

Bagi akaun yang memadai dengan salah seorang pemegang akaun sahaja yang perlu menandatangani dokumen pengeluaran, kematian salah seorang pemegang akaun tidak menyebabkan akaun tersebut dibekukan. Pemegang akaun yang masih hidup masih boleh melakukan transaksi menggunakan akaun tersebut.

Walau bagaimanapun, bagi akaun yang memerlukan semua pemegangnya menandatangani dokumen pengeluaran, akaun akan dibekukan.

Kesimpulan

Setelah memahami operasi dan implikasi pembukaan akaun bank bersama ini, seharusnya setiap pasangan yang ingin berbuat demikian, lebih teliti merancang. Ini kerana, masalah bukan sahaja boleh timbul semasa mereka masih hidup (bergaduh, bercerai dan sebagainya), masalah juga berlaku selepas mereka meninggal dunia.

Sebaiknya, wujudkan satu dokumen bertulis yang menyatakan hasrat setiap pemegang akaun jika berlaku sesuatu. Adakah mahu pembahagian sama rata 50%-50%, atau dihibahkan semua kepada pasangan atau sekadar melantik pemegang akaun bersama sebagai pemegang amanah sahaja.

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Bayar Hutang Atau Buat Simpanan, Mana Lebih Penting?

Membayar hutang dan membuat simpanan sememangnya sangat penting bagi setiap individu. Mungkin ia boleh bergantung kepada situasi masing-masing, tetapi mana satu yang lebih penting? 

Mungkin kita akan menerima pelbagai jawapan yang berbeza dari pihak penasihat kewangan mengenai hutang dan simpanan.

Kebanyakan daripada kita akan melakukan kedua-duanya, bayar hutang dan menyimpan.  Tetapi terdapat beberapa faktor untuk dipertimbangkan apabila memutuskan yang mana lebih penting. 

Tidak dapat dinafikan bahawa ia merupakan salah satu cabaran yang besar untuk memilih antara membayar hutang dan membuat simpanan. Baiklah, dalam entri kali ini kami akan kongsikan mengenai bayar hutang atau buat simpanan, mana lebih penting?

1. Kebaikan Membayar Hutang

Sebelum kita masuk kepada topik utama, harus kita fahami kenapa perlu membayar hutang dan apa kebaikannya. Ia penting kerana dapat mengurangkan jumlah faedah yang dibayar dari masa ke semasa. Justeru dengan membayar hutang juga dapat membantu masalah kewangan yang besar seperti kad kredit dengan faedah tinggi. Selain itu, skor kredit kita juga akan meningkat.

Kebaikan membayar hutang yang kedua pula adalah ia dapat menghilangkan beban yang terpaksa ditanggung. Perlu diketahui, emosi juga akan menjadi lebih stabil kerana beban hutang sudah hilang. Selain itu, tahap kesihatan mental kita juga tidak akan terganggu.

Kebaikan terakhir dalam membayar hutang adalah anda boleh memberi tumpuan sepenuhnya kepada matlamat kewangan yang lain. Jadi, segala perancangan dan impian anda dapat direalisasikan dengan ketiadaan hutang.

2. Kebaikan Membuat Simpanan

Anda juga perlu ketahui tentang kebaikan membuat simpanan sebelum kita beralih kepada topik utama. Kebaikan yang diperoleh dalam membuat simpanan adalah dapat membantu menyelesaikan masalah kewangan jika terjadi situasi yang tidak dapat dijangka. 

Antara situasi yang tidak dapat dijangka adalah kemalangan, kerosakan harta benda dan juga masalah kesihatan. Apabila mempunyai wang simpanan, anda tak pening kepala fikirkan bagaimana cara mendapatkan wang lagi untuk tampung hal yang sepatutnya.

Selain itu, membuat simpanan juga dapat membawa anda berusaha dalam mencapai matlamat yang diingini. Jadi, matlamat ini dapat direalisasikan tanpa perlu berhutang ataupun membuat hutang yang baru. Perlu diingatkan juga, semakin banyak anda membuat simpanan, maka semakin baik kehidupan anda kelak.

Bayar Hutang Atau Buat Simpanan, Mana Lebih Penting?

Dalam memilih untuk membayar hutang atau membuat simpanan, boleh dikatakan kedua-duanya mempunyai kelebihan masing-masing dalam kehidupan kita. Mungkin ada dalam kalangan kita memerlukan untuk membayar hutang terlebih dahulu dan ada juga yang memerlukan untuk membuat simpanan terlebih dahulu.

Namun, untuk membantu anda dalam memilih yang mana lebih penting, cuba lihat beberapa point ini:

1. Fikir Mengenai Situasi Pekerjaan Yang Dilakukan

Jika pekerjaan anda tidak memberikan keselesaan kepada anda, anda harus mengutamakan simpanan kecemasan. Ini kerana jika anda membayar hutang secara agresif, kemudian kehilangan pekerjaan. Anda tidak akan mempunyai simpanan walaupun anda tidak mempunyai hutang. 

Sekiranya anda mempunyai simpanan, ia boleh membantu anda mengelakkan daripada terjerumus dalam hutang sekiranya berlaku penutupan tempat kerja atau jika diberhentikan kerja.

2. Tentukan Jumlah Simpanan Yang Perlu Dibuat

Bagi menentukan jumlah yang diperlukan dalam membuat simpanan, biasanya simpanan tersebut haruslah mampu menampung 6 bulan kehidupan anda tanpa gaji. Jika ia tidak dapat menampung 6 bulan kehidupan anda, maka teruskan lagi untuk membuat simpanan. Apabila cukup jumlahnya, barulah anda boleh membayar hutang yang ada secara agresif. 

3. Kenal Pasti Jenis Hutang Yang Ada

Sesetengah hutang mempunyai kadar faedah yang sangat tinggi. Bagi anda yang mempunyai hutang dengan faedah yang tinggi perlu mengutamakan membayarnya. Namun, sekiranya jumlah hutang tersebut agak kecil, maka anda boleh mempertimbangkan untuk tidak terlalu mendesak membayarnya jika simpanan bulanan anda rendah. Jadi, simpanan bulanan juga perlu diteruskan walaupun jumlahnya RM5 sebulan.

Akhir kata, mempunyai hutang dalam jangka masa yang panjang adalah tidak wajar, kerana ia boleh menghalang kemajuan anda ke arah matlamat kewangan. 

Pada masa yang sama, anda juga tidak perlu melengahkan masa untuk membuat simpanan. Fikir dengan bijak dalam menentukan mana satu lebih penting dalam meningkatkan tahap kewangan anda untuk lebih baik lagi.

Baca juga: