Apa Beza Buka Akaun Tabung Haji dan Daftar Haji?

Dah bukak akaun dengan Tabung Haji ke belum? Dah daftar untuk pergi Haji ke belum?

“Ada perbezaan ke di antara kedua-duanya? Macam sama je.”

Mesti ramai yang masih keliru kan? Jom kita dengarkan penjelasan dari pihak Tabung Haji sendiri.

Nak Buka Akaun Hanya RM2, Nak Daftar Haji Kena Ada RM1,300

Salah satunya adalah minima wang yang diperlukan; untuk membuka akaun TH hanya perlu minima RM2 sahaja tetapi untuk mendaftar Haji, pendeposit TH perlu ada minima RM1,300 dalam akaun TH untuk layak mendaftar.

Ingat ya, membuka akaun TH tidak bermakna anda telah mendaftar Haji.

Untuk makluman lanjut, sila layari laman web www.tabunghaji.gov.my atau hubungi THCC di talian 03-6207 1919.

Kredit: FB Official : Lembaga Tabung Haji

Sekarang dah tahu perbezaannya, jemput baca:

Iklan
Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

5 Risiko Jadi Penjamin Yang Perlu Kita Tahu

Ramai yang rasa serba salah bila diminta untuk jadi penjamin kepada ahli keluarga atau rakan-rakan. Seperti yang kita tahu, penjamin diperlukan sekiranya seseorang ingin memohon pinjaman kereta, kad kredit dan sebagainya.

Sekiranya ada masalah dengan pihak bank, skor kredit yang lemah atau pendapatan tak cukup untuk pinjaman yang dimohon, maka pemohon akan diminta untuk cari seorang penjamin.

Apabila peminjam tak dapat bayar, maka penjaminlah orang yang akan dicari oleh pihak bank. Maka, tak hairanlah jika risiko seorang penjamin ini sememangnya tinggi.

Jom kita tengok 5 risiko menjadi seorang penjamin.

1. Aset Boleh Disita

Risiko jadi penjamin akan membuatkan harta atau aset penjamin tersebut akan disita. Pihak Jabatan Insolvensi akan menyita harta yang kita ada untuk membayar balik hutang tersebut.

2. Skor Kredit Akan Rosak

Dengan menjadi penjamin, skor kredit kita akan rosak sekiranya orang yang kita jamin itu gagal membayar hutang pada waktu yang sepatutnya. Apabila skor rosak, maka susahlah untuk kita membuat pinjaman pada masa yang akan datang.

3. Boleh Jadi Muflis

Risiko terbesar bagi seorang penjamin adalah menjadi muflis. Hal ini kerana sekiranya kedua-dua pihak (penjamin dan pemiutang) tidak dapat melunaskan hutang tersebut, akan mendatangkan masalah yang besar.

Jabatan Insolvensi boleh memutuskan penjamin sebagai muflis sekiranya hutang mencecah lebih daripada RM100,000 dan tak mampu untuk membayarnya.

4. Kerjaya Tersekat

Biasanya penjamin mempunyai kerja yang stabil dan disukai oleh pihak bank. Namun, risiko yang terpaksa ditanggung sekiranya menjadi penjamin adalah kerjaya akan disekat sekiranya pemiutang gagal menjelaskan hutang tersebut.

Silap haribulan, tiada majikan yang ingin mengambil kita bekerja. Di samping itu, kita juga tidak boleh memiliki perniagaan atau memiliki sebahagian daripada perniagaan. Pendek kata, nak buat apa pun susah.

5. Tidak Bebas Ke Luar Negara

Menjadi penjamin juga akan berisiko di mana kita tidak akan bebas ke luar negara sesuka hati sekiranya orang yang anda jamin gagal membayar hutang. Kita sebagai penjamin perlu memohon kebenaran daripada Jabatan Insolvensi atau pun mendapatkan perintah mahkamah terlebih dahulu.

Kesimpulannya, menjadi penjamin sememangnya mendatangkan pelbagai masalah atau risiko yang bakal dihadapi. Jadi, sekiranya ada saudara mara atau kawan-kawan yang meminta anda menjadi penjamin, fikirlah terlebih dahulu mengenai risiko ini.

Adalah lebih baik sekiranya kita tolak permintaan untuk jadi seorang penjamin, walaupun kepada ahli keluarga sendiri.

Baca juga:

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!