Hartanah Sewa Rosak? Ini Apa Pemilik Dan Penyewa Perlu Buat

Wujudkah kes hartanah sewa rosak? Ya, sangat banyak. 

Apabila hartanah sewa rosak, ini menjadi masalah kepada pihak pemilik rumah dan penyewa rumah. 

Lebih parah lagi apabila barang yang rosak itu adalah barangan elektrik milik pemilik rumah yang diberikan kepada penyewa rumah untuk kegunaan seharian. 

Baca : Kenapa Ramai Rakyat Malaysia Terkena Scam Rumah Sewa?

Impak kepada masalah ini sebenarnya, pemilik rumah mampu dan berhak menuntut kes ini di Mahkamah Tuntutan Kecil melalui Aturan 93 Kaedah-Kaedah Mahkamah 2012 – Tatacara Tuntutan Kecil.

Mahkamah Tuntutan Kecil adalah tempat untuk pemilik rumah membuat tuntutan kecil atas hutang, perkhidmatan dan lain-lain dengan nilai tidak melebihi RM5,000. 

Impak kepada penyewa rumah pula, mereka boleh ditahan di sisi undang-undang kerana merosakkan harta peribadi milik pemilik rumah. 

Sebenarnya, ada solusi yang lebih baik buat pemilik rumah dan penyewa rumah atas kerosakan yang berlaku daripada perlu turun naik mahkamah. 

Hartanah Sewa Rosak? Ini Apa Pemilik Dan Penyewa Perlu Buat

Sebagai Pemilik Rumah. 

  1. Tenancy Agreement. 

Sebagai pemilik rumah, anda perlu sediakan satu kontrak tentang kewajipan dan tanggungjawab pemilik rumah dalam melindungi dan memelihara rumah dan barangan di dalam rumah.

Selain itu, senaraikan juga item-item yang berada di dalam rumah sewa itu seperti :- 

  • Kipas 
  • Peti sejuk 
  • Rak kasut 
  • Meja makan
  • Mesin basuh 
  • Kabinet dapur 
  • Penghawa dingin 

Pastikan item-item itu berada dalam keadaan baik dan direkodkan sebelum anda sewakan rumah itu kepada penyewa rumah anda. 

Andai kata berlaku kerosakan pada item-item tadi, nyatakan dengan jelas tanggungjawab penyewa rumah untuk membaik pulih atau menggantikan item tersebut dengan yang baharu. 

  1. Bukti Sebelum & Selepas Sewakan Rumah

Langkah kedua adalah dengan merekodkan keadaan dalaman dan semua item-item yang ada di dalam rumah secara bergambar atau video. 

Ambil bukti ini sebelum anda sewakan rumah dan selepas sewakan rumah untuk melihat dan mengenal pasti keadaan rumah dan perubahan yang berlaku pada rumah anda. 

Baca : Berapa Banyak Wang Yang Patut Kita Dapat Daripada Rumah Sewa?

Dengan cara ini, anda mempunyai bukti yang cukup kuat seandainya penyewa rumah tidak bertoleransi dalam memberikan kerjasama atas kerosakan yang berlaku pada rumah sewa tersebut. 

Cara yang lebih agresif adalah untuk membuat tinjauan setiap 6 bulan atau 12 bulan untuk memastikan dalaman dan item rumah berada dalam keadaan baik. 

  1. Baik Pulih Kerosakan Tanpa Penambahan

Ada banyak kediaman yang melebihi 15 tahun dan mula mengalami pelbagai kerosakan daripada bumbung rumah, dinding, paip, wayar elektrik dan sebagainya. 

Sebagai pemilik rumah, anda patut sedar akan risiko ini lebih-lebih lagi jika rumah yang anda beli adalah rumah lama. 

Baca : 3 Tips Untuk Memaksimumkan Keuntungan Rumah Sewa Anda

Cara paling senang adalah dengan membaik pulih kerosakan yang ada supaya penyewa rumah boleh tinggal dengan aman dan selesa tanpa membuat penambahan baru yang mungkin menelan kos yang lebih besar. 

Sebagai Penyewa Rumah

  1. Penambahan Pada Tenancy Agreement 

Sangat normal jika anda sebagai penyewa rumah berminat untuk mengambil barang pemilik rumah untuk dijadikan hak anda. 

Item ini boleh jadi perabot, barang elektrik dan sebagainya. Bahkan, ada juga kes pemilik rumah yang inginkan jam dinding milik penyewa rumah! 

Baca : 4 Sebab Kenapa Perjanjian Sewa Rumah (“Tenancy Agreement“) Sangat Penting

Cara paling bijak sekiranya anda jenis penyewa seperti ini adalah membuat penambahan pada tenancy agreement dan jelaskan item yang anda ingin jadikan sebagai hak peribadi. 

Kemudian, buat rundingan dengan pemilik rumah anda tentang cara bayarannya, samada lumpsum atau ansuran menerusi sewa rumah. 

  1. Bukti Sebelum & Selepas Menyewa Rumah 

Seterusnya, ambil bukti secara bergambar atau video sebelum anda sewa rumah itu dan selepas anda sewa rumah itu. 

Ini penting untuk pastikan tidak berlaku sebarang perselisihan faham tentang kondisi rumah di antara anda dan penyewa rumah. 

Ini juga peluang untuk anda tunjukkan pada pemilik rumah yang anda adalah seorang penyewa rumah yang berintegriti. 

  1. Berunding 

Andai kata berlaku juga kerosakan pada rumah sewa tersebut, sila berunding dengan pemilik rumah. 

Baca : 10 Senarai Semak Sebelum Nak Sewa Rumah

Proses rundingan ini penting untuk tahu pihak mana yang akan tanggung kos tersebut untuk memastikan samada :- 

  • Pemilik rumah tanggung 100% 
  • Penyewa rumah  tanggung 100%
  • Pemilik dan penyewa tanggung sama rata (50%-50%)
  1. Dapatkan Kebenaran Pemilik Untuk Baiki Kerosakan 

Jika pemilik rumah tidak mampu untuk datang ke rumah sewa dan menilai kerosakan itu, ada baiknya anda dapatkan kebenaran pemilik rumah untuk baiki kerosakan tersebut. 

Selesai membaik pulih kerosakan tersebut, anda boleh tuntut bayaran daripada pemilik rumah dengan memberikan details kerosakan dan redit pembayaran. 

Kebanyakan pemilik rumah sebenarnya boleh bertoleransi asalkan anda jaga rumah tersebut dengan baik dan berlaku jujur dengan mereka. 

Pemilik rumah yang baik akan menanggung kos baik pulih rumah yang rosak demi kesejahteraan penyewa rumah. 

Jika pemilik rumah tidak mahu baik pulih rumah itu, agak mustahil untuk penyewa rumah kekal di rumah itu dan juga sukar untuk pemilik rumah mencari penyewa baru dengan keadaan rumah yang rosak. 

Natijahnya, pemilik rumah perlu jaga hubungan dengan penyewa rumah, begitu juga sebaliknya. 

Komunikasi adalah penting untuk elak sebarang salah faham daripada berlaku. 

Baca : Fahami Konsep Deposit Rumah Sewa Dengan Jelas

Akhir sekali, pemilik rumah perlu jujur sewaktu tamat kontrak dan pulangkan deposit rumah pada penyewa rumah.

Memiliki rekod CCRIS yang bersih sangat penting untuk kita semua. Kalau rekod CCRIS kita tak cantik, maka selepas ini susahlah untuk kita mendapatkan apa sahaja pinjaman daripada pihak bank.

  • Bagaimana pula dengan hutang kad kredit, bayar tepat pada masanya atau tidak?
  • Pernahkah anda terlibat dengan sebarang masalah undang-undang atau muflis?
  • Berapa pula Debt to service ratio (DSR) anda?

Dengan TechRevo, kini anda boleh dapatkan laporan kewangan dengan cepat dan mudah.

Bukan itu sahaja, semua pengiraan berkenaan dengan permohonan pinjaman akan dilakukan berdasarkan apa yang bank mahu.

Yang lagi bestnya, di penghujung laporan nanti ada pilihan bank dengan tawaran terbaik khusus untuk anda.

Dengan harga promosi RM14.90, anda akan dapat:

✅ Ketepatan 99% pengiraan DSR + kelayakan pinjaman perumahan
✅ Laporan CCRIS untuk 12 bulan
✅ Kes undang-undang, muflis

Dapatkan laporan TechRevo hari ini juga -> https://tinyurl.com/techrevo

Previous ArticleNext Article

Majoriti Penduduk Setuju Projek Pembangunan Semula Flat PKNS RM1.2 Bilion Dilaksanakan

KUALA LUMPUR, 30 Jun (Bernama) — Menara Rezeki Sdn Bhd (MRSB) akan meneruskan projek pembangunan semula Flat PKNS Jalan Tun Razak bernilai RM1.2 bilion di Kampung Bharu di sini memandangkan ia telah mendapat persetujuan daripada majoriti penduduk tempatan.

Dalam kenyataan pada Khamis, MRSB menjelaskan projek pembangunan semula itu akan dilaksanakan oleh syarikat usaha samanya dengan Jiankun International Bhd, Menara Rezeki Properties Sdn Bhd.

Pihaknya akan mengemukakan cadangan berkaitan dengan projek pembangunan semula itu kepada kerajaan tempatan tidak lama lagi, tambahnya.

Awal tahun ini, pihak pemaju mengadakan perjumpaan tertutup dengan para penduduk dan Jawatankuasa Bertindak Flat PKNS, Kampung Bharu untuk membentangkan cadangan projek pembangunan semula tersebut.

Menurut MRSB, antara syarat yang diberikan oleh Perbadanan Pembangunan Kampong Bharu (PKB) kepada pihaknya ialah mendapatkan sekurang-kurangnya 50 peratus persetujuan pemilik tanah/petak bagi membolehkan pengambilan tanah dilakukan.

Menerusi usaha MRSB, persetujuan tawaran itu telah melebihi 80 peratus sehingga kini, melebihi syarat yang ditetapkan, jelasnya.

Pengarah Urusan MRSB, Datuk Saiful Nizam Mohd Yusoff berkata syarikat itu turut mempertimbangkan keperluan dan masalah yang dihadapi pemilik tanah sedia ada di samping telah merangka rancangan terperinci.

“Berasaskan keupayaan MRSB dan rakan kongsi kami, saya teruja untuk menyaksikan projek pembangunan semula ini menjadi kenyataan dalam tempoh empat tahun dari sekarang,” katanya.

Rancangan pembangunan semula itu meliputi menara pangsapuri 52 tingkat, dibina untuk pemilik Flat PKNS sedia ada selain tiga menara tambahan untuk unit kediaman dan runcit.

— BERNAMA

Berita asal: https://thekapital.my/majoriti-penduduk-setuju-projek-pembangunan-semula-flat-pkns-rm1-2-bilion-dilaksanakan/