8 Golongan Asnaf Yang Layak Menerima Zakat

“Rasa macam tak percaya jer dengan pusat zakat tu. Kutip duit zakat berjuta-juta tapi golongan miskin masih berlambak. Gelandangan pun ramai, baik aku bayar zakat terus kepada asnaf!”

Biasa dengar dialog di atas?

Ya betul, bayaran zakat secara terus dibolehkan tetapi macam mana kita nak tahu golongan yang ingin dizakatkan tersebut merupakan golongan yang betul-betul layak menerima zakat? Sebab itulah kita ada Pusat Zakat atau Lembaga Zakat di negeri masing-masing.

Pusat zakat ini bertanggungjawab membuat kutipan dan mengagihkan kepada golongan yang layak menerima zakat. Tapi siapakah golongan yang layak untuk terima zakat ni?

Jom kita tengok 8 golongan yang layak menerima zakat:

1. Asnaf Fakir

Asnaf fakir adalah orang Islam yang tiada harta/pendapatan, atau ada harta/pendapatan tetapi tidak mencapai 50 peratus daripada had kifayah dirinya dan tanggungannya.

Had kifayah ditentukan oleh pusat zakat mengikut kecukupan golongan asnaf tersebut. Kalau nak tahu formula had kifayah ni, boleh rujuk pusat zakat.

2. Asnaf Miskin

Asnaf miskin adalah orang Islam yang mempunyai harta/pendapatan yang hanya boleh menampung lebih 50 peratus keperluan dirinya dan tanggungannya tetapi belum mencukupi had kifayah.

Jangan kita sewenang-wenangnya cakap orang ini atau orang itu tak layak menerima zakat sebab mempunyai pekerjaan, walhal dari segi hukumnya beliau memang layak kerana tergolong dalam golongan asnaf miskin.

3. Asnaf Amil

Asnaf amil adalah golongan yang bertanggungjawab menjalankan pengurusan zakat iaitu kutipan dan agihan zakat. Kalau masa bulan Ramadhan, perasan tak ada pihak yang membuat kutipan zakat di pasaraya atau di masjid bagi bayaran zakat fitrah?

Itulah dia golongan amil. Mereka juga merupakan di antara 8 golongan yang layak menerima zakat.

4. Asnaf Muallaf

Asnaf muallaf adalah golongan bukan Islam pada asalnya, tetapi terbuka hati untuk memeluk Islam.

Golongan ini perlu dibantu supaya mereka dapat merasi belas kasihan, kasih sayang dan pembelaan daripada saudara seagama yang dituntut oleh agama Islam.

5. Asnaf Riqab

Asnaf riqab adalah golongan yang terbelenggu dalam satu keadaan yang menghalangnya daripada menjadi seseorang yang lebih baik. Ingat tak dulu pernah viral berkenaan agihan zakat kepada golongan LGBT? Teruk jugak masa tu netizen kecam pusat zakat.

Sebenarnya kalau kita tengok zaman sekarang, mana ada dah golongan hamba. Jadi untuk memanfaatkan agihan zakat, pusat zakat meluaskan skop asnaf riqab kepada golongan yang kita perlu bantu supaya mereka dapat menjadi manusia yang lebih baik.

Contoh asnaf riqab adalah seperti bekas penagih dadah, perempuan yang mengandung anak luar nikah, orang yang ingin bunuh diri, LGBT, gengsterisme dan orang yang berhasrat ingin menjadi murtad.

Orang-orang macam ni perlu dibantu agar mereka tahu ada pihak yang prihatin dengan masalah mereka dan semoga mereka menjadi orang yang lebih baik satu hari nanti.

Rebut Saham Akhirat Dengan Infaq Dan Waqaf Bagi Pembinaan Bangunan Tahfiz Al Quran Al Ansar

6. Asnaf Fisabilillah

Asnaf fisabilillah adalah golongan yang berjuang untuk menegakkan Agama Islam. Fisabilillah ni tak semestinya kita perlu angkat senjata dan berperang di jalan Allah, kita pergi belajar pon dikira sebagai fisabilillah.

Sebagai contoh, kalau kita menyambung pengajian ke peringkat Universiti dan tidak menerima apa-apa bantuan serta tidak mampu daripada segi kewangan, kita boleh memohon bantuan zakat dalam kategori Fisabilillah ini.

7. Asnaf Gharimin

Asnaf gharimin adalah golongan yang berhutang untuk memenuhi keperluan asas diri dan keluarga, tetapi tidak berupaya untuk membayarnya semula.

Di antara syarat bagi golongan ini adalah hutang sudah sampai tempoh, dan perlu dijelaskan agar dapat mengelak kemudaratan yang lebih besar daripada berlaku.

8. Asnaf Ibnu Sabil

Asnaf ibnu sabil adalah seseorang musafir yang menghadapi kesusahan ketika atau semasa perjalanan.

Dengan syarat perjalanan tersebut perlulah berlandaskan syara’ dan bukan untuk tujuan maksiat.

Jadi kalau nak bayar sendiri zakat tu, kita perlu pastikan golongan penerima zakat tergolong dalam 8 golongan di atas. Sebagai tambahan, pihak Pungutan Zakat Wilayah Persekutuan ada menawarkan skim khas berupa wakalah agihan kepada para pembayar zakat membuat agihan sendiri kepada asnaf.

Maklumat lanjut bolehlah hubungi pihak zakat. Ingatlah bahawa zakat adalah salah satu Rukun Islam dan tanggungjawab zakat itu masih belum terlepas, sekiranya agihan zakat diberi kepada golongan yang salah.

Sekian, semoga bermanfaat.

Sumber Rujukan:

Ditulis oleh Azharul Adha Bin Dzulkarnain
Boleh dihubungi melalui emel [email protected]

Jemput juga baca:

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Fatwa Insurans Konvensional: Haram Ambil Wang Pampasan

Masih ramai lagi ke yang memandang ringan isu insurans konvensional ini? Masih ramai lagi ke yang merasakan bahawa Takaful dan insurans konvensional ini sama saja?

Jom kita fahamkan dulu apa itu insurans dan apa pula Takaful.

Insurans berkait rapat dengan konsep pemindahan risiko (risk transfer) atau kadang-kala disebut juga sebagai perkongsian risiko (risk sharing). Ini bermakna selepas kita membayar bayaran insurans, risiko kerugian akan ditanggung oleh syarikat insurans.

Berbeza pula dengan Takaful, yang lebih kepada tolong-menolong di antara pemegang polisi takaful itu sendiri.

Pemegang polisi takaful akan menyumbang bayaran polisi yang akan dikumpul bersama ke dalam satu tabung kewangan yang besar. Sekiranya ada ahli yang memerlukan bantuan, wang akan disumbangkan dari tabung kewangan itu.

Mungkin objektif insurans dan Takaful nampak macam sama, tetapi konsepnya adalah jauh berbeza. Sebab itulah insurans konvensional haram, manakala Takaful adalah halal.

Dan untuk pengetahuan anda juga, negeri Selangor telah mengeluarkan fatwa mengenai hukum status pampasan polisi insurans konvensional selepas kematian pembeli polisi.

Keputusan yang dibuat pada 14 Jun 2021 ini telah menetapkan bahawa pampasan polisi insurans konvensional yang diterima oleh waris adalah dikira sebagai harta tidak patuh Syariah.

Hanya jumlah bayaran pokok pembeli polisi ketika hayat sahaja yang dikategorikan sebagai harta pusaka si mati yang perlu diagihkan secara faraid. Manakala pampasan tersebut wajib dilupuskan untuk menyucikan harta tersebut.

Sumber: Facebook Dr. Zaharuddin Abd Rahman

Bukan saja insurans adalah haram, ianya seolah-olah sia-sia sekiranya kita bayar setiap bulan, tetapi tak dapat manfaatnya bila kita meninggal dunia nanti. Kita ingatkan kita boleh dapat sejumlah wang pampasan bila kita dah tiada nanti, namun sebaliknya yang berlaku.

Kita kerja penat-penat, bayar duit bulan-bulan dan ingatkan keluarga kita boleh nikmati pampasan RM1 juta nanti; rupa-rupanya hanya dapat jumlah yang kita bayar bulan-bulan itu saja. Mungkin dalam RM30,000.

Cukup ke tu nak setelkan hutang rumah? Cukup ke duit untuk anak-anak habiskan pengajian?

Oleh itu, bertukarlah ke Takaful hari ini juga.

Untuk pembacaan yang lebih lanjut:

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!