Kadar Pinjaman Rendah Sepanjang 2020, Apa Dah Jadi?

Hampir semua industri utama di Malaysia khususnya automotif, hartanah dan pelancongan menerima impak yang besar ekoran daripada Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) pada Mac 2020 yang lalu.

Di sana dan di sini kita mendengar ramai keluarga dan sahabat handai kita ‘direhatkan’ tanpa gaji, di berhentikan serta merta dan ada juga yang dibiarkan tergantung tidak bertali oleh majikan mereka.

Hampir seluruh rakyat Malaysia merasai derita akibat pandemik COVID-19 ini. Berita baiknya adalah kes COVID-19 di Malaysia adalah antara yang paling terkawal di dunia.

Baca : 6 Perkara Dalam Dunia Pekerjaan Yang Telah Berubah Disebabkan Covid-19

Dan berita buruknya, Keluaran Dalam Negara Kasar (KDNK) jatuh 17.1% pada suku kedua 2020 menjangkaui Krisis Kewangan Asia 1997.

Yang paling menyesakkan dada adalah hampir 1 juta rakyat Malaysia menganggur dan melibatkan 500,000 golongan belia dan 350,000 graduan muda setakat September 2020.

Angka ini meningkat begitu cepat berbanding bulan Mei 2020 yang mencatatkan 826,100 orang rakyat Malaysia menganggur ekoran pandemik COVID-19.

Golongan yang bernasib baik dan masih mempunyai pekerjaan pula terpaksa hidup dengan gaji yang dipotong sehingga 50%.

Berdasarkan pemerhatian kasar penulis, orang ramai sedang menyusun semula kewangan mereka kerana tidak tahu berapa lama pandemik ini bakal berakhir dan merosakkan ekonomi tempatan.

Ada yang galak menyimpan duit, ada yang galak melabur duit. Masing – masing memilih jalan yang berbeza, tetapi objektifnya tetap satu.

Di sudut lain pula, kebanyakan syarikat dan aktiviti perniagaan merangkumi jualan domestik dan eksport bagi enam bulan akan datang dijangka rendah kerana mereka masih meneruskan pemulihan semula perniagaan.

Situasi yang dialami hari ini sememangnya sukar untuk Malaysia yang melihat tahun 2020 sebagai tahun ‘buat duit’ seiring dengan pelancaran ‘Visit Malaysia 2020’.

1 daripada 10 rakyat Malaysia bekerja di bahagian perhotelan, pelancongan, perkhidmatan dan apa sahaja yang berkaitan dengan pelancongan.

1. Sektor Automotif Sakit

Ramai vendor pengeluar kenderaan tempatan dan import merungut akan tindakan institusi perbankan yang mengambil masa lama untuk meluluskan pinjaman berjumlah RM1 juta.

Alasannya adalah gara-gara pihak institusi kewangan masih lagi menggunakan cara pemprosesan konvensional sehingga lambat memberi kelulusan itu menjejaskan operasi vendor.

Baca : Ulasan Mengenai Kesan COVID-19 Kepada Ekonomi Malaysia

Kesannya, kebanyakan vendor sudah kehabisan rizab kewangan memandangkan gaji dan upah pekerja perlu dilangsaikan.

Buat pengetahuan anda,  industri automotif menjadi antara sektor kritikal dengan menyumbang 4.5 hingga 5.0 peratus kepada keluaran dalam negara kasar (KDNK).

Lebih daripada 750,000 rakyat Malaysia yang bekerja dalam sektor automotif terkesan secara langsung dengan masalah ini.

April 2020 yang lalu menjadi saksi kesuraman dan kesakitan yang dialami vendor pengeluar kenderaan di Malaysia. Berdasarkan data dari Paultan.org,  hanya 141 kenderaan terjual di seluruh Malaysia disebabkan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP).

Mujurlah bulan Mei 2020 memberikan sinar baru kepada semua jenama dan syarikat dengan jualan keseluruhan pada bulan Mei 2020 adalah pada angka 22,960 unit.

2. Sektor Hartanah Paling Rugi

Pandemik COVID-19 telah merugikan sektor hartanah khususnya hartanah komersial merangkumi ruang pejabat, lot komersial dan pusat beli belah ekoran Perintah Kawalan Pergerakan (PKP).

Sebenarnya, pengecualian duti setem untuk hartanah bernilai RM300,000 – RM2.5 juta dan pengecualian Cukai Keuntungan Harta Tanah (CKHT) tidaklah memberi impak yang besar.

Baca : Harga Rumah Turun Kerana Covid-19? Realiti Atau Spekulasi?

Industri hartanah semenjak sekian lamanya dipenuhi dengan sentimen dan spekulasi. Ditambah dengan krisis ekonomi ini, orang ramai dilihat menangguhkan niat untuk membuat permohonan hartanah.

Pusat beli belah sepi tanpa pengunjung, kedai – kedai kosong tidak dibuka dan ruang pejabat sepi tanpa pekerja kerana semua orang bekerja dari rumah.

Pelabur yang melabur dalam REIT dijangka terpaksa berpuas hati dengan kadar dividen yang rendah berbanding tiada dividen langsung yang diberikan.

Baca : Pasca Covid – Persediaan Yang Perlu Dibuat Demi Kelangsungan Hidup

Selain itu, pemilik hartanah dari pasaran kediaman turut menerima impak langsung apabila mereka terpaksa mengurangkan kadar sewaan kerana ramai penyewa terpaksa pulang ke kampung halaman (pelajar) atau dibuang kerja dan tidak mampu membayar kadar sewa.

Paling parah adalah unit kediaman yang telah sedia berdarah sekian lamanya tanpa sebarang keuntungan. Bak kata pepatah, sudah jatuh ditimpa tangga pula.

Faktor positif yang paling memberi kesan kepada pemilik hartanah adalah penurunan Kadar Dasar Semalaman (OPR) dan juga moratorium kepada pemilik hartanah.

Namun begitu, sejauh mana pelabur hartanah mampu terus bertahan selepas tempoh moratorium yang bakal berakhir September ini masih kabur.

Suka atau tidak, kita terpaksa menerima hakikat bahawa pintu sempadan negara harus dibuka untuk merancakkan kembali aktiviti ekonomi tempatan.

Setakat Ogos 2020 yang lalu, lebihan eksport Malaysia telah pun mencapai angka melebihi 55% dan angka ini dijangka terus meningkat.

Baca : 4 Bentuk Pemulihan Ekonomi Yang Bakal Berlaku Apabila Krisis Covid-19 Ini Berakhir

Pakar ekonomi menjangkakan Malaysia mengambil masa sekurang – kurangnya 6 bulan ke 2 tahun untuk benar-benar pulih. Hal ini kerana, ini merupakan pengalaman pertama dunia menghadapi krisis kesihatan dan ekonomi serentak.

Sama-sama kita tunggu dan lihat bagaimana pengakhirannya kelak.

Iklan

Previous ArticleNext Article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Nabi Enggan Solat Jenazah Ke Atas Jenazah Yang Masih Berhutang

Diriwayatkan oleh Abu Hurairah, pernah satu ketika, didatangkan satu jenazah kepada Nabi Muhammad SAW. Lalu para sahabat meminta Baginda Nabi menyempurnakan solat (jenazah) bagi jenazah tersebut. Kemudian Baginda bertanya para sahabat:

“Adakah dia (jenazah tersebut) ada meninggalkan sesuatu?”

Sahabat menjawab tiada. Kemudian Baginda bertanya lagi;

“Adakah dia mempunyai hutang?”

Sahabat kemudian menjawab. “Ada. Jenazah masih mempunyai hutang sebanyak tiga dinar.”

Baginda terus bersabda; “Solatlah kamu ke atas temanmu ini. (Nabi enggan solat jenazah).

Lalu Abu Qatadah berkata; Wahai Rasulullah, solatlah ke atas jenazah ini kerana aku akan menanggung (melunaskan) segala hutangnya.

Mak barulah akhirnya Nabi menyempurnakan solat jenazah tersebut.

(Hadis Muttafaqun Alaih)

Beratnya Isu Hutang

Kehidupan dalam dunia hari ini hampir mustahil seseorang itu dapat hidup tanpa membuat sebarang hutang. Ada yang  berhutang kerana keperluan yang mendesak dan ada juga yang sanggup berhutang kerana ingin memenuhi kemahuan dan kehendak.

Bagaimana pandangan Islam dalam isu hutang?

Islam memandang serius permasalahan hutang bahkan sehingga ayat Al-Quran yang paling panjang sekali menceritakan tentang hutang. Satu ayat dalam satu muka surat penuh hanya memperincikan masalah hutang. Ianya terkandung pada Surah Al-Baqarah ayat 282.

Hukum Berhutang Dan Memberi Hutang Dalam Islam

Secara asasnya, memberi hutang hukumnya sunat dan sangat digalakkan kerana orang yang memberi hutang akan mendapat ganjaran yang istimewa di sisi Allah. Al-Quran juga bahkan menggalakan pemberi hutang untuk memudahkan si pemiutang dengan memberi kelonggaran supaya dapat meringkan bebannya.

Dan jika (orang yang berhutang itu) dalam kesukaran, maka berilah tangguh sampai dia berkelapangan. Dan menyedekahkan (sebahagian atau semua hutang) itu, lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui. (Q.S. Al-Baqarah : 280)

Manakala hukum berhutang pula pada asasnya harus. Walaubagaimanapun dalam beberapa situasi yang berbeza, hukum berhutang berubah mengikut keadaan.

Pertama: Haram jika pemiutang tahu si penghutang berhutang untuk tujuan yang diharamkan seperti minum arak, judi dan sebagainya.

Kedua: Makruh sekiranya pemiutang tahu si penghutang berhutang untuk perkara yang tidak bermanfaat atau menunjuk-nunjuk, ataupun penghutang tahu dia tidak mampu membayar semula hutang tersebut.

Ketiga: Berhutang boleh jadi wajib pemiutang tahu si penghutang sangat memerlukan hutang tersebut untuk menampung hidupnya dan keluarganya dan tiada cara lain untuk dia memperolehinya kecuali dengan cara berhutang.

Walaubagaimanupun, di pihak penghutang, menjadi tanggungjawabnya untuk melunaskan semua hutang yang telah dipinjamnya. 

مَا مِنْ أَحَدٍ يَدَّانُ دَيْنًا ، فَعَلِمَ اللَّهُ أَنَّهُ يُرِيدُ قَضَاءَهُ ، إِلاَّ أَدَّاهُ اللَّهُ عَنْهُ فِي الدُّنْيَا

Maksudnya: “Tidaklah seseorang yang berhutang dan Allah mengetahui bahawa dia ingin melunaskannya, kecuali Allah akan memudahkan untuk menyelesaikannya di dunia.”

(Riwayat al-Nasa’ie, Ibn Majah dan Ahmad)

Ancaman Ke Atas Orang Yang Dengan Sengaja Enggan Membayar Hutang

1. Mati dalam keadaan berhutang, segala amal solehnya akan dijadikan sebagai ganti. Nabi pernah bersabda;

“Barangsiapa yang mati dalam keadaan masih memiliki hutang satu dinar atau satu dirham, maka hutang tersebut akan dilunaskan dengan kebaikannya (di hari kiamat nanti) kerana di sana (di akhirat) tidak ada lagi dinar dan dirham.” (Riwayat Ibnu Majah)

Itulah keadaan orang yang mati dalam keadaan masih membawa hutang dan belum juga dilunaskan, maka untuk membayarnya akan diambil dari pahala kebaikannya. Itulah yang terjadi ketika hari kiamat kerana di sana tidak ada lagi dinar dan dirham untuk melunaskan hutang tersebut.

Akhirnya habis segala kebaikan yang dilakukan di dunia kerana perlu diganti untuk ‘membayar hutangnya’ di akhirat kelak.

2. Bertemu dengan Allah di Akhirat sebagai pencuri jika dengan sengaja tidak mahu melunaskan hutang semasa di dunia. Dari Shuhaib Al Khoir, Rasulullah S.A.W bersabda:

“Siapa saja yang berhutang lalu berniat untuk tidak mahu melunaskannya, maka dia akan bertemu Allah (pada hari kiamat) dalam status sebagai pencuri.”

(Riwayat Ibnu Majah)

Haram hukumnya apabila kita dari awal semasa meminjam lagi sudah bertekad untuk sengaja tidak membayarnya.

3. Dosa hutang tidak diampunkan walaupun mati syahid.

Pada zaman Nabi, suatu ketika para sahabat duduk bersama Rasulullah S.A.W ketika sedang menguburkan jenazah.

Baginda mengangkatkan kepala baginda ke langit kemudian menepuk dahinya dengan telapak tangan kemudian berkata, “Subhaanallah, betapa berat ancaman yang diturunkan.”

Para sahabat semua diam sahaja walaupun masing-masing tertanya dengan tindakan Nabi tersebut. Hanya pada keesokan harinya baru ada sahabat yang bertanya tentang perbuatan Nabi tersebut. Lalu Baginda menjawab.

“Demi Allah jiwaku berada di tanganNya, seandainya seorang lelaki terbunuh fi sabilillah (berjihad) kemudian dihidupkan kembali kemudian terbunuh kemudian dihidupkan kembali kemudian terbunuh sementara ia punya hutang, maka ia tidak akan masuk syurga hingga selesai hutangnya.”  (Riwayat An- Nasa’i, Ahmad, Al-Hakim)

Dalam hadis yang lain, Nabi Muhammad pernah bersabda;

“Diampunkan semua dosa bagi orang mati yang terkorban syahid kecuali jika ia mempunyai hutang (kepada manusia).” (Riwayat Muslim)

Betapa besarnya dosa tidak melunaskan hutang. Hatta orang yang mati syahid ketika berjihad di jalan Allah pun tidak dibenarkan masuk syurga kerana masih berhutang, apatah lagi kita.

Ditulis oleh Fakhrur Radzi, seorang konsultan perwarisan harta Islam di sebuah syarikat amanah patuh syariah yang menguruskan perancangan harta dan pentadbiran pusaka.

Iklan

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!