Bila Donald Trump Acah-Acah Gaduh dengan Kim Jong-un

Minggu lepas bergegar seluruh pasaran saham Bursa Malaysia merah berdarah. Banyak saham yang jatuh harganya.

Kalau bahasa orang saham, harga saham buat ‘terjunan pandalela’.

Cuba tengok graf-graf di bawah:

1. Frontken Corp

2. Prestariang Berhad

3. Tambun Indah Land Berhad

4. AHB Holdings

Apakah catalyst yang mempengaruhi pergerakan harga saham?

9 Ogos 2017 tempoh hari Korea Utara mengancam AS untuk tembak peluru berpandu ke Guam, pulau Pasifik yang berada di AS. Guam ni adalah pangkalan tentera AS.

Ancaman itu keluar setelah Presiden Donald Trump memberi kata dua kepada Pyongyang untuk hentikan ancaman atau berdepan padah diserang secara besar-besaran.

Sebagai pelabur runcit yang baru saja melibatkan diri dalam pelaburan saham, apa yang patut kita buat? Itu soalan yang selalu ditanya pada kami yang setahun jagung ni. Bila lautan bursa berdarah, duduk tepi sambil memerhati saja adalah jalan yang terbaik.

  1. Jika ada saham yang masih dipegang, ikut sahaja trading plan.
  2. Jika sudah pecah support, jual dulu.
  3. Cutloss adalah bertujuan untuk melindungi modal.

Berperang atau tidak AS dengan Korea Utara semuanya diluar kawalan kita. AS pun takkan bisik apa-apa kalau dia nak lancarkan nuklear kan? Jadi baiknya kita perhati saja dulu.

Pegang cash. Jangan gelojoh. Memang harga tengah murah.

Perhatikan kaunter-kaunter yang jatuh banyak, kalau jatuh disebabkan oleh masalah syarikat itu sendiri, maka perlu ambil masa lebih sedikit untuk kembali pulih. Tetapi kalau jatuh disebabkan jualan panik, biasanya masa yang diperlukan untuk pulih tak lama.

Inilah risiko dalam pelaburan saham yang perlu dihadapi oleh para pelabur. Rugi itu pasti. Hari ini harga turun esok lusa akan naik semula.

Tapi paling penting jangan berputus asa!

Artikel ini adalah olahan MajalahLabur.com dari posting asal Roslinah Laikoi

Komen

komen